//Ustazah Azira

Ustazah Azira

Hari itu ustazah azira meneruskan pelajaran seperti biasa walaupun pantatnya masih di penuhi dengan air mani ku yang telah melanyaknya di dalam bilik kelab bahasa arab.

Ustazah azira tidak sempat ke tandas memandangkan dia tiba ke perhimpunan. Sebenarnya ustazah azira masih lagi stim. Pantat nya terkemut2 menahan gelodah nafsu yang masih terbendung. Dalam pada itu amir masih lagi tidak percaya dengan apa yang baru sahaja di lihatnya semasa melalui bilik kelab bahasa arab tadi.

Pandangannya pada ustazah azira telah berubah dan dia juga ingin menikmati tubuh mungil ustazah azira yang telah lama di idamkan. Dia terus memikirkan cara bagaimana hendak meratah tubuh ustazah azira itu. tiba2 amir melakarkan senyuman penuh makna di bibirnya. Amir berumur sebaya dengan ku seorang yang gemuk dan salah seorang AJK untuk kelab bahasa aab.”hari ini aku akan dapat merasa tubuh kau ustazah ku sayang” getus hati amir. Dia telah mendapat cara bagaimana dia akan dapat meratah tubuh ustazah azira yang sudah lama di idamkan itu. “Malik ke sini sebentar” amir memanggil seorang junior yang melalui di hadapan blok di tempat bilik kelab berada.”ada apa abang?”Tanya malik.”Hmm sampaikan pesanan pada ustazah azira, minta dia datang berjumpa dengan aku pada jam dua di bilik kelab.katakan pada dia ada hal penting yang perlu dibincangkan.” Pesan amir.

Malik terus mencari ustazah azira dan menyampaikan pesanan amir itu tadi. “apa pula yang budak tu nak ni?”getus hati ustazah azira. Dia yang baru pulih dari penangan batang ku tadi itu masih lagi terkejut dengan kejadian yang menimpa dirinya tadi. Tepat jam dua ustazah azira berjalan seorang diri ke bilik kelab sementara pelajar-pelajar sedang sibuk meninggalkan sekolah kerana telah tamat waktu belajar. Sudah tentu tidak ada orang lagi di sekolah memandangkan semua pelajar sudah pulang ke rumah masing?. Ustazah azira mengetuk pintu bilik kelab dan terdengar suara dari dalam menyuruhnya masuk. Setelah ustazah azira masuk ke dalam bilik tersebut dia tidak melihat amir di mana-mana dan tiba? pintu ditutup dan dikunci dari dalam. Ustazah azira berpusing dan melihat amir mengunci pintu tersebut dan menyimpan kunci di dalam seluarnya.

“Eh apa ni mir? Kenapa kunci pintu tu?” Tanya ustazah azira dengan ketakutan. “haha ustazah jangan risau saya ada perkara penting nak di bincangkan dengan ustazah.” Kata amir. Belum sempat ustazah azira bersuara, amir terus memeluknya dan meraba seluruh badannya. Ustazah azira menolak amir dengan kuat hingga menyebabkan amir tersandar ke dinding. “Apa yang cikgukamu buat ni?saya akan adukan ke pihak sekolah dan pihak polis!” marah ustazah azira pada amir. Amir hanya tersenyum..”cakaplah saya tak kisah,saya akan beritahu suami ustazah tentang perkara pagi tadi.” Ugut amir. Ustazah azira terkejut dan tertanya? bagaimana amir tahu tentang perkara itu. “bagaimana kamu tahu tentang hal pagi tadi?” Tanya ustazah azira..”saya tenampak ketika dalam bilik kelab tadi tadi.Jadi kalau ustazah tak mahu perkara ini sampai ke pengetahuan suami ustazah, ustazah mesti ikut cakap saya hahahahaha!!” Ujar amir.

Meleleh air mata ustazah azira mendengar kata? amir itu. Dia terduduk di kerusi di hadapan amir dan nyata dia tidak dapat berbuat apa? dan hanya menyerahkan pada keadaan. Amir maju menuju ke arah ustazah azira dan memegang buah dada ustazah azira dari luar. “wah besarnya buah dada ustazah. keras batang saya di buatnya berapa saiz buah dada ustazah ni yer?” Tanya cikgu zam. Kemerah-merahan wajah cikgu hayati apabila di ajukan pertanyaan seperti itu dan hanya mendiamkan diri.

Lalu amir menengkingnya. “kalau kau xnak aku bagitahu suami kau baik kau ikut saja kata aku!” terkejut cikgu haustazah azira apabila ditenking sbegitu dan dengan suara yang lemah dan tersedu? dia menjawab 36C. “hahaha O besarnya!”amir memuji dan dengan rakus menanggalkan butang kebaya ustazah azira dan terserlah lah dua gunung idaman bersalut bra hitam menjadi tatapan mata cikgu amir. Amir meramas? dengan kasar dan kuat sehingga usazah azira mengeluh diperlakukan begitu. Amir kemudia menyingkap bra hitam ustazah azira dan tersembullah dua gunung pejal itu. Putting berwarna pink itu sangat menarik perhatian amir “wah beruntungnya suami kamu ya dapat putting pink mcm kamu ni.

Tapi hari ini aku pulak lah yang merasanya hahaha!!”ketawa amir. Tetek putih dan besar lagi pejal itu di ramas dan dijilat amir seperti bayi yang menyusu ibunya. Basah dibuatnya tetek ustazah azira. Sementara itu ustazah azira mula merasakan sensasi akibat dihisap sebegitu. Jemari kasar amir menaikkan lagi nafsu nya dan semakin lama putingnya makin mengeras.pantatnya mula mengeluarkan air dengan banyak. Tangan amir mula menjalar turun ke bawah dengan perlahan-lahan O Ustazah azira cuba menahannya tapi apalah yang ada pada kekuatan seorang perempuan berbanding lelaki yang lebih besar dari nya maka dia hanya membiarkan saja amir membuat apa saja pada dirinya. “wah dah basah rupanya haha.” Amir ketawa gembira. “hari ni aku akan ratah kau secukupnya.” Kata hati kecil amir. Dia begitu gembira kerana dapat ikan baru yang muda.

Jari kasar amir meramas? pantat ustazah azira yang tidak berbulu dan dicukur rapi itu. Ustazah azira mula mengeluarkan bunyi teransang. “Aaahh..aahhh O tolonglah mir, jangan buat saya mcm ni,saya dah bersuami.” Rayu ustazah azira. Namun rayuannya hanya sia? malah amir memasukkan dua jarinya ke dalam pantat ustazah azira. “aaaaahhhhhh O .” Terangkat punggung ustazah azira bila dua jari kasar besar itu masuk ke dalam pantat nya. Amir mengangkat ustazah azira dan meletakkannya di atas mejanya dan mengangkangkan kaki ustazah azira.

Merah muka ustazah azira diperlakukan begitu.wajahnya yang putih menampakkan lagi kemerahan di raut wajahnya. Amir menanggalkan seluar dalam hitam custazah azira “waahh cantiknya pantat ustazah..beruntungnya aku hari ni!” Amir trus menyembamkan mukanya ke pantat ustazah azira yang masih berkebaya dan bertudung itu. Amir menjilat dan menghisap pantat dan menggigit bibir pantat ustazah azira. Terjerit kecil ustazah azira dan mendesah dengan suara yang mengghairahkan.

Ternyata kini dia sudah karam oleh nafsu dan mula menekan kepala amir kearah pantatnya. Melihatkan keadaan itu amir seolah2 mendapat lampu hijau dan meneruskan aktiviti nya dengan rakus. “aaaahh OaahhhhO a aaahh..” hanya itu yang keluar dari mulut ustazah azira. Tiba? amir berdiri dan membuka zip seluarnya. “kemari,keluarkan hadiah untuk kau hari ini.” Arah amir pada ustazah azira. Seperti lembu yang diikat pada hidungnya ustazah azira menurut kata amir dan mengeluarkan batang amir. Hampir tergelak ustazah azira bila melihatkan batang amir yang kecil comel, tapi sudah menegang dengan kerasnya.

Tanpa sempat ustazah azira bersuara, amir terus menekan kepala ustazah azira ke batangnya dan menyuruh ustazah azira menghisap batangnya. Ustazah azira hanya menurut kata amir. Dengan bertudung ustazah azira menjilat dan menghisap seluruh batang amir. Oleh kerana batang amir agak kecil dia dapat memasukkan seluruh batang amir ke dalam mulutnya. Amir semakin ghairah melihat tindakan ustazah azira yang masih bertudung wardina itu menghisap batangnya, bibir mungil merah merekah ustazah azira benar? menaikkan nafsunya. Tangan amir tidak henti? meramas dua gunung pejal yang kenyal milik ustazah azira.

Dia sungguh bangga kerana impiannya tercapai, telah lama air mani itu bertakung di dalam kantungnya dan hari ini dia akan melampiaskan nya dengan sepuas- puasnya. Sambil memegang kepala ustazah azira, Amir mengasakkan batangnya ke dalam mulut ustazah azira. Hampir termuntah ustazah azira bila batang amir mengenai anak tekaknya. Amir nampak asyik dengan batangnya di dalam bibir mungil ustazah azira. Dalam pada itu ada sepasang mata yang sedang memerhatikan perbuatan terkutuk mereka. Rupa?nya ia adalah Pak Saad iaitu pekebun sekolah tempat ustazah azira bekerja. Dia berumur 63 tahun dan sudah bercucu seramai 19 orang. Dia terdengar bunyi bising ketika melalui kawasan blok itu dan cuba menyiasat apa yang sedang berlaku dan seterusnya melihat pemandangan yang mengghairahkan itu.

Dia amat terperanjat dengan apa yang dilihatnya tapi kemudian hanya tersenyum dan melihat sahaja kedua- dua orang itu bersetubuh. Batangnya sendiri yang telah lama tersimpan mula mengeras dan merembeskan cecair putih jernih dari kepala takuknya. Dengan mengurut? batangnya yang sudah keras itu dia terus melihat dengan penuh minat. Sementara itu, setelah puas amir berhenti dan mendirikan ustazah azira lalu mencium bibir ustazah azira dan menghisap lidah ustazah yang comel itu sepuas-puasnya. Ustazah azira yang karam dalam permainan itu hanya membalasnya dengan ghairah kerana aksi pagi tadi turut menaikkan syahwatnya.

Dengan sebelah tangan lagi Amir mengorek? pantat ustazah azira dengan kasar dan menjoloknya dalam?. Tiba? ustazah azira mengeluh dan memeluk amir dengan rapat. Rupa?nya ustazah azira telah klimaks untuk kali pertama. Setelah reda, amir berkata ” sekarang giliran aku pula haha”. Amir meletakkan ustazah azira ke atas meja dan mengangkangkan kaki ustazah azira dan memasukkan batangnya ke dalam pantat ustazah azira. Maka bermula lah aksi sorong tarik. Tidak susah untuk memasukkan batangnya kedalam pantat ustazah azira kerana ustazah azira baru saja di lanyak oleh ku yang berbatang lebih besar dari amir.

Dengan laju amir menyorong tarik batangnya keluar masuk dari pantat ustazah azira yang penuh dengan air mazinya dan air mani ku tadi. “aaahh O .ahhhhh,,,aaaahhh!!” ustazah azira mengerang mengikut rentak sorong tarik amir dan tiba2 ustazah azira mengepit dengan erat pinggang amir menggunakan kedua belah kakinya tanda . Kemudian amir menunggingkan ustazah azira dan memasukkan batangnya dari arah belakang. Ustazah azira makin khayal nyatalah dia juga menikmati permainan ini walaupun pada awlnya dia tidak rela. “hebat jugak budak ni” getus hati kecil ustazah azira.. tiba? amir mengeluarkan batangnya dan memasukkan batangnya ke dalam lubang dubur ustazah azira.

Terjerit ustazah azira apabila amir memasukkan batangnya ke dalam lubang dubur ustazah azira. “aaahh ketatnya lubang dubur ustazah” kata amir. Amir dengan ganaznya menala dubur ustazah azira semakin lama semakin laju dan tiba? Amir memusingkan badan ustazah azira dan memancutkan air maninya dengan banyak ke muka ustazah azira. Terjelepuk ustazah azira ke lantai akibat keletihan yang amat. Sudah lah pagi tadi dia dilanyak dek ramu aku petang pula dia di lanyak oleh amir kawan baik ku. Kakinya dah terasa lemah longlai dan dia merasakan amat penat. Ustaah azira mengelap mukanya dengan tisu yang ada di atas meja dan 5 minit selepas itu barulah dia sedar tentang apa yang telah terjadi.

Air matanya meleleh lagi kerana dia telah di perkosa oleh amir dan buat kali kedua hari ini oleh lelaki yang bukan suaminya. Pak Saad yang sedari tadi melihat perlakuan itu cepat? meninggalkan tempat itu dengan hati yang gembira. Entah apa yang ada dalam kepala orang tua itu pon xtahu lah. Ustazah azira membersihkan mukanya dan bersiap? untuk balik ke rumahnya kerana dia sudah tidak tahan dengan apa yang telah berlaku. Dengan perasaan marah dia berkata kepada amir “sampai hati kamu buat saya begini O tapi tolonglah jangan beritahu pada suami saya tentang apa yang telah berlaku. Amir hanya tersenyum memandang Ustazah azira. “Baiklah tapi ustazah kena ikut segala kata saya.

Bila saya mahukan ustazah, ustazah kena turuti kata saya faham!?” balas amir. Ustazah azira terperanjat mendengar apa yang dikatakan oleh amir dan hanya mengangguk perlahan kerana dia tidak mempunyai pilihan lain selain dari menurut segala kata cikgu zam demi menyelamatkan rumah tangganya. “budak sial! Jahanam kau!” jerit hati kecil ustazah azira dan kemudian ustazah azira bergegas keluar dari bilik itu dengan tergesa? dan berharap tidak ada orang yang nampak kejadian itu.

Kini pantatnya bertambah lecak dengan air maninya dan dua orang lelaki yang berlainan yang dapat merasa keenakan tubuhnya. Air matanya hanya mengalir laju mengenangkan nasib malangnya namun dia tahu yang dia tidak dapat berbuat apa?.

2017-06-07T10:20:52+00:00 June 8th, 2017|Categories: Cerita|