//Tetek Besar Emak

Tetek Besar Emak

“Power betul la mak kau Zam… kalau la aku dapat..” Masih terngiang-ngiang kata-kata rakannya Razak sewaktu rakannya itu membantu mereka sekeluarga berpindah 2 tahun yang lalu.

Perpisahan ibu bapanya pada 3 tahun yang lalu memaksa ibunya keluar dari rumah. Namun mengenangkan ibunya sebatang kara dan semakin hampir dengan usia emas, Zamri memilih untuk tinggal bersama ibunya setelah diberi keizinan oleh bapanya. Bapanya kini sudah pun berkahwin lain dan tinggal bersama isteri baru dan anak-anak tirinya. Mengenangkan hanya dia seorang anak tunggal di dalam keluarga, maka dia rasa bertanggung jawab untuk menjaga ibunya. Maka tinggal dua beranak itu menyewa di rumah teres kos sederhana. Sememangnya Zamri tahu ibunya adalah seorang wanita yang seksi.

Meskipun tidak secantik aktress mahupun anak gadis muda yang berada di sekelilingnya, kecantikan sederhana yang dimiliki Zubidah mampu menggugat keimanan lelaki yang memandangnya. Wajahnya yang lebih sesuai ditakrifkan sebagai ‘seksi’ itu sememangnya memiliki ciri-ciri keseksiannya yang tersendiri. Kening nipis yang sering dicelak dan juga pipi licin yang gebu merupakan salah satu ciri- ciri yang sering mencuri perhatian lelaki. Salah satu tabiat ibunya yang sukar dikikis juga menjadi salah satu sebab wajahnya kelihatan seksi dan menarik minat lelaki iaitu gemar memainkan lidahnya di bibir dan juga giginya. Kelakuannya itu menerbitkan angan lucah di fikiran lelaki yang melihatnya. Sudah tentu sekali fantasi-fantasi ibunya menghisap zakar bermain-main di minda lelaki-lelaki yang memandang wajah ibunya. Selain itu, ibunya juga memiliki tubuh yang menggiurkan. Bukan kepada lemak di perut dan juga bukan pada punggung lebarnya yang tidak melentik. Tetapi kepada buah dadanya yang ranum dan mempunyai saiz yang sangat besar. Dia tahu rakannya yang membantu mereka anak beranak berpindah itu memaksudkan buah dada ibunya sebagai ‘power’. Dia tahu, bukan rakannya sahaja, malah pemandu lori yang membawa muatan perpindahan mereka itu juga sering kelihatan mencuri pandang buah dada ibunya yang sengaja didedahkan lurahnya yang dalam melalui ruangan kolar baju blaus yang dipakai ketika itu. Sengaja ibunya menyelimpangkan tudungnya ke belakang agar bukaan kolar di dadanya mendedahkan alur dadanya yang memberahikan. Oleh kerana dia juga seorang lelaki, maka dia tahu apakah persepsi lelaki-lelaki lain yang berada di sekelilingnya sebaik melihat ibunya. Sudah tentu perkataan seksi dan juga tetek besar bermain di fikiran mereka. Selepas itu sudah tentu sekali bayangan-bayangan lucah mengenai ibunya berada di fikiran lelaki- lelaki itu. Ianya sungguh jelas sekali bahawa ibunya menjadi idaman ramai lelaki yang ingin menikmati buah dada yang besar di tubuh nan empuk itu.

Oleh kerana itulah Zamri nekad dengan keputusan untuk menjaga ibunya dari menjadi mangsa lelaki-lelaki hidung belang. Cukuplah selama ini ibunya menjadi habuan nafsu lelaki lain yang mengidamkan buah dadanya yang mampu memberikan kenikmatan itu. Dia tahu, ibunya berlaku curang di belakang bapanya. Malah dia juga tahu bapanya sendiri turut berperlakuan sama. Cuma nasib tidak menyebelahi ibunya apabila dia ditangkap basah oleh bapanya yang ditemani oleh dirinya sendiri di pejabat ibunya.

Masih Zamri ingat pada waktu itu, dia dipaksa oleh bapanya untuk bersama-sama melihat sendiri kelakuan ibunya itu di pejabat selepas waktu kerja. Dalam penat pulang dari kerja, Zamri terpaksa melayan kehendak bapanya. Pukul 7.00 malam mereka tiba di pejabat ibunya. Pintu tidak berkunci tetapi suasana dalam ruang pejabat di rumah kedai 2 tingkat itu sudah pun gelap. Hanya ada sebuah bilik yang masih terang. Sebaik pintu bilik pejabat itu dibuka, tergamam Zamri dan bapanya melihat seorang lelaki berbangsa india sedang menghenjut kemaluannya yang dikepit di alur buah dada ibunya. Mereka berdua tidak sedar akan kehadiran Zmri dan bapanya. Jelas Zamri lihat lelaki itu terpejam matanya dengan wajahnya yang keghairahan. Kepala takuknya yang melepasi pangkal alur buah dada ibunya dilihat berada di dalam mulut wanita itu. Jelaslah bahawa lelaki berbangsa india itu sedang berada di kemuncak permainan mereka. Bapa Zamri menyergah mereka berdua membuatkan lelaki india itu terperanjat dan serta merta menarik kemaluannya dari celah buah dada Zubidah hingga terlepas dari mulut wanita itu. Zamri lihat air mani lelaki itu terpancut mengenai wajah ibunya yang sedang tergamam sebaik melihat dia dan bapanya tercegat memerhatikan adegan lucah mereka. “Zam… Abang… apa korang buat kat sini?” itulah pertanyaan yang keluar dari mulut ibunya ketika itu. Memang Zamri tidak dapat melupakan perkataan itu sampai mati. Bukan kerana keadaan ibunya yang bajunya terselak ke atas mempamerkan buah dadanya, bukan kerana kain skirt ibunya yang terselak ke pinggang dan tidak berseluar dalam ketika itu, dan bukan juga kerana air mani yang berada di wajah ibunya. Tetapi kerana sewaktu ibunya melemparkan soalan pertama itu, Zamri dapat lihat di dalam mulut ibunya mengandungi cairan keputihan air mani lelaki india itu. Tanpa disangka perkara itu mencetuskan perang besar antara ibu dan bapanya.

Sehingga di rumah, mereka saling bercakaran kata dan saling menuding kelemahan kedua belah pihak. Ibunya mengatakan bapanya turut bermain kayu tiga di belakangnya dan menjadi sebab mengapa dia juga bertindak serupa. Akhirnya perceraian pun berlaku dan Zubidah terpaksa tinggal sendirian menyewa di sebuah rumah kos rendah. Zamri ketika itu masih lagi tinggal bersama bapanya. Demi sesuap nasi, Zubidah bekerja sebagai pembantu promoter di sebuah pasaraya besar. Dia tidak lagi bekerja di pejabat lamanya sejak hari dia ditangkap basah oleh suami dan anaknya. Namun memiliki wajah seksi dan buah dada yang menggiurkan membuatkan dirinya mudah untuk didampingi lelaki.

Zubidah telah menjalinkan hubungan sulit dengan salah seorang staff tempatnya bekerja. Pegawai senior yang merupakan suami orang dan berusia 43 tahun, sebaya dengan Zubidah ketika itu merupakan kekasih gelap ibunya yang sudah pun bergelar janda. Zamri tahu ibunya mempunyai kekasih gelap. Sering dia ke rumah ibunya dan terlihat sebuah kereta yang tidak dikenali berada di dalam garaj. Dia tahu pemilik kereta itu adalah seorang lelaki kerana dia pernah melihat sendiri ibunya bersama lelaki yang memandu kereta itu menuju ke sebuah hotel. Dia turut tahu sejauh mana hubungan mereka berdua. Zamri pernah melawat ibunya pada satu hujung minggu dan pada waktu tengahari, lelaki itu datang menziarah ibunya lalu mereka pun berkenalan. Sedang mereka berbual bertiga di ruang tamu, Zamri meminta diri untuk ke kedai runcit membeli rokok. Maka tinggal hanya ibunya berdua bersama lelaki itu di rumah sewa ibunya. Zamri tahu, jika sudah berdua, pastinya mereka akan mengambil kesempatan itu untuk berseronok. Oleh itu sengaja Zamri menghubungi ibunya dan berbohong mengatakan terjumpa rakannya yang mengajak minum di kedai kopi yang berdekatan. Zamri meminta agar ibunya jangan mengunci pintu hadapan rumah.

Lebih kurang setengah jam selepas itu, Zamri mengambil keputusan untuk kembali ke rumah sewa ibunya. Dilihatnya, kereta lelaki itu sudah tiada lagi. Pintu hadapan rumah juga tidak berkunci. Sebaik dia masuk, kelibat ibunya tidak kelihatan di ruang tamu. Lalu dia menjengah ke dalam bilik ibunya, terlihat ibunya sedang terlentang di atas katil. Masih berbaju t-shirt dan berskirt labuh. Zamri mendekati ibunya, dilihat ibunya sedang terlena di katil. Suasana katil yang agak berselerak menguatkan andainya bahawa persetubuhan baru sahaja berlaku di antara ibunya dengan kekasih gelapnya. Dengan tangan yang menggigil, Zamri menyingkap skirt ibunya hingga mendedahkan tundun tembam yang berbulu nipis dan terjaga rapi. Terkejut Zamri melihat lubang kemaluan ibunya berselaput dengan air mani. Jelas sudah bahawa lelaki itu melepaskan air mani di dalam lubang senggama ibunya.

Tanpa diduga, nafsu mudanya terangsang melihat ibunya ketika itu. Lebih-lebih lagi sebaik dia melihat buah dada ibunya yang sendat berbungkus baju t-shirt yang ketat dan mempamerkan putingnya yang menonjol. Zamri terus melancap sambil memerhatikan ibunya yang terlena kepenatan disetubuh kekasihnya. Semakin lama semakin bernafsu Zamri kepada ibunya. Lalu dia pun naik ke atas katil dan mendekati ibunya. Buah dada ibunya di ramas- ramas sambil menggoncang kemaluannya. Bernafsu sungguh Zamri melihat buah dada ibunya yang besar dan juga wajah ibunya yang seksi itu. Air maninya semakin hampir untuk keluar dan Zamri sudah pun memasang niat ingin memancutkan air maninya samada di buah dada atau pun di wajah ibunya. Malang tidak berbau bagi Zamri, ibunya tersedar dari tidurnya akibat henjutan-henjutan dari tubuh Zamri yang berlutut di sebelahnya. “Zam! Zam buat apa ni! Dosa tau buat mak macam ni…erkk… uhh..” kata-kata Zubidah terhenti sebaik air mani anaknya itu memancut deras ke wajahnya. “Dah… dah… urkk…” Zubidah tidak dapat meneruskan kata-kata kerana apabila dia membuka mulut Zamri akan menghalakan zakarnya memancutkan air mani ke mulut ibunya membuatkan Zubidah dapat merasa air mani anaknya itu berada di dalam mulutnya. “Kenapa Zam buat mak macam ni?” tanya Zubidah selepas membersihkan wajahnya dari air mani Zamri menggunakan selimut. “Tak tahan tengok mak..” jawab Zamri ringkas. “Zam… mak ni kan mak Zam.. tak boleh tau buat macam ni..” kata Zubidah. “Habis tu mak bagi pulak lelaki tadi tu main sampai pancut dalam mak…” kata Zamri dengan selamba. “Mana ada.. jangan mandai- mandai nak cakap mak macam tu..” kata Zubidah seakan memberi amaran. “Tak payah bohong la mak.. saya dah tengok dalam kain mak tadi… berlendir dengan air mani..” kata Zamri. “Err…. emm… mak dengan dia boleh kawin Zam…. lagi pun Zam faham sajalah yang mak ni sekarang sorang…” kata Zubidah mempertahankan dirinya sambil berdiri di lantai, membiarkan Zamri yang masih mengurut batangnya yang masih keras. Namun belum sempat Zubidah hendak keluar dari bilik, dia telah di tarik ke atas katil oleh anak bujangnya itu. Melihatkan Zamri kelihatan masih bernafsu meskipun baru sahaja mengeluarkan air mani di tubuhnya, Zubidah sedar yang dia bakal dirogol oleh anak kandungnya sendiri pada hari itu. Zubidah meronta-ronta tidak sanggup melakukan persetubuhan dengan anak kandungnya namun kekuatan Zamri nyata mampu menjinakkannya hingga akhirnya Zubidah sendiri terpaksa menyerah sahaja. Dalam keterpaksaan, Zubidah terpaksa mengangkang menerima henjutan- henjutan syahwat dari anak kandungnya. Lubang peranakan tempat lahirnya Zamri kembali dimasuki oleh anak tunggalnya itu. Zakar keras anak lelakinya dirasakan sungguh menikmatkan meskipun pada mulanya dia beria-ia meronta-ronta tidak inginkan persetubuhan sumbang itu terjadi. Dalam keghairahan itulah Zubidah sedar anak kandungnya itu mengambil kesempatan yang sepenuhnya ke atas tubuhnya. Bukan setakat dapat menikmati lubang peranakannya yang masih dipenuhi oleh air mani kekasih gelapnya, malah buah dadanya turut dihisap dan diramas anak lelaki tunggalnya itu hingga berbekas gigitan cinta di dadanya. Dari masih berpakaian hingga kedua-duanya telanjang, Zubidah dirogol anak kandungnya hingga dia sendiri mengalami orgasma yang sungguh menikmatkan.

Akhirnya Zamri pun menarik keluar kemaluannya dan zakar keras yang tegang itu diselit di tengah-tengah alur buah dada ibunya lalu dihenjutnya hingga air maninya memancut keluar di dada Zubidah. Sebaik air mani Zamri habis dipancutkan, Zubidah bergegas bangun dari katil, mencapai tuala dan segera menghalau Zamri keluar dari rumah itu. Melihatkan ibunya memang benar- benar marah ketika itu, Zamri terpaksa akur untuk keluar dari rumah sewa ibunya itu dan pulang ke rumah bapanya. Pada waktu itu bapanya masih lagi belum berkahwin dengan isteri barunya. Dia merahsiakan perkara itu dari pengetahuan sesiapa. Namun peluang memperkosa ibu kandungnya itu memberikannya kenangan yang sungguh manis sekali.

Tidak mengetahui sebab sebenar Zamri ingin menetap bersama ibunya. Apayang dia tahu adalah anak tunggalnya itu ingin menjaga bekas isterinyaselain memberi laluan yang cukup luas untuk membawa pulang kekasihnyayang bakal menjadi isteri barunya nanti. Sepanjang tinggal bersama ibunya,Zamri sedar nafsunya sungguh tercabar. Ibunya yang terpaksa berhentikerja di pasaraya besar itu kerana takut menanggung malu hanya tinggal dirumah menjadi suri rumah sepenuh masa. Zamri yang tahu akan kenakalanibunya sentiasa memerhati gerak geri ibunya di rumah dan sewaktu diakeluar bekerja. Nyata, ibunya tidak lagi membawa pulang lelaki-lelaki yangingin meratah tubuh empuknya. Namun melihatkan ibunya yang seringmabuk dan muntah-muntah akibat mengandung benih yang tidak diketahuiasal-usul itu, Zamri mengambil keputusan untuk menggugurkan kandunganibunya. Agak berat hati juga Zubidah menerima keputusan itu namunmengenangkan maruahnya yang sudah tercalar itu, dia terpaksa bersetujudengan keputusan Zamri. Rupa- rupanya ada udang disebalik batu. BantuanZamri ke atas dirinya rupa- rupanya ada harga yang perlu dibayar.Seminggu sebelum pengguguran dijalankan, Zubidah telah disetubuhi Zamri.Hujung minggunya yang membosankan kerana tiada apa-apa aktiviti itutelah dikejutkan dengan gelora nafsu anak lelakinya. Zubidah terkejutkerana sedang dia melipat pakaian yang sudah siap dicuci di dalam biliknya,Zamri secara tiba-tiba datang dan menariknya agar berdiri. Pada waktuitulah anak kandungnya itu terus memeluk tubuhnya dan meramas buahdadanya yang dibalut sendat oleh baju t-shirt yang ketat dan nipis. Zubidahcuba melepaskan diri namun gagal. Dia telah ditolak hingga terlentang diatas katil dan seluruh pakaiannya telah dikoyakkan oleh anak kandungnyayang bernafsu buas itu. Zubidah telanjang bulat terbaring menahan geloranafsu anaknya yang sudah pun turut sama berbogel dan berada di atastubuhnya. Akhirnya kemaluan Zamri kembali bersarang di lubangkemaluannya. Dalam keterpaksaan Zubidah menyerahkan tubuhnyadisetubuhi anak kandungnya sendiri. Dia dapat merasakan nafsu anaknya itusungguh kuat sekali berahi kepadanya. Sambil menghisap buah dadanyayang besar, Zamri menjolok kemaluannya keluar masuk lubang kemaluanZubidah hingga dua beranak itu hanyut dalam nafsu. Zubidah sendirimenikmati kemuncak persetubuhan dan turut menikmati pancutan-pancutanair mani zuriatnya sendiri di dalam lubang kelaminnya. Berhari-hari Zubidahdirogol Zamri tidak kira siang atau malam. Zubidah sedar, penolakannya keatas permintaan Zamri adalah sia-sia kerana anak kandungnya itu sudahpun nekad untuk menjadikan ibunya itu sebagai hamba nafsunya. Pernah

juga Zubidah cuba menasihati Zamri agar jangan memperkosanya namunsemuanya sia-sia. Status sundal yang sesekali diluahkan anaknya sewaktupersetubuhan berlaku membuatkan Zubidah berasa rendah diri danmenyesal dengan kelakuan buruknya yang lalu. Bukan sahaja iamemudaratkan dirinya hingga mengandung anak luar nikah, malah rasahormat anaknya turut hilang dan dia sendiri sudah kelihatan seperti hambanafsu kepada anaknya. Mengenangkan Zamri itulah sahaja harapannyauntuk bebas dari kandungan tanpa bapa ketika itu, Zubidah akhirnyamengalah dan mahu atau tidak dia terpaksa mengikut rentak anaknya dansekali gus menjadi isteri yang tidak sah kepada anak kandungnya sendiri…………………………… “Selamat hari jadi mak…” kata Zamri sambilmenghulurkan sekotak hadiah kepada ibunya. “Terima kasih sayang… apaisinya ni…” tanya Zubidah. “Mak bukalah…” kata Zamri. Zubidah membukakotak berbungkus pembalut yang tertera angka 50 itu. Kelihatan didalamnya sehelai baju kemeja satin berwarna kuning terlipat kemas.”Cantiknya.. tapi macam kecik je..” kata Zubidah. “Memang… Zam belimuat- muat saiz body mak… Bila mak pakai baju ni nanti jangan pakai colitau…” kata Zamri. “Boleh sayang…. dah tua mak ni kan…” kata Zubidah.”Tapi masih cantik… tengok ni…” kata Zamri sambil menunjukkan batangkemaluannya yang mengeras di dalam seluar pendeknya. “Gatal…. hi hi hi…bilalah anak mak ni nak berumah tangga… mak ni dah makin tua…” kataZubidah sambil memegang kemaluan Zamri yang sudah pun dikeluarkandari seluarnya. “Ala.. baru 32 tahun mak…. lagi pun Zam dah ada mak…buat apa nak kawin…” kata Zamri pula sambil meramas buah dada ibunyayang semakin menegang dan membuai di dalam baju kurungnya. “Zam naklagi ke?” tanya Zubidah. “Mestilah nak…” jawab Zam. “Baru dua jam lepasZam pancut kat tetek mak.. Tengok ni masih basah lagi..” kata Zubidah pulasambil menunjukkan baju kurungnya yang basah di bahagian dada. “Itutadi… tapi sekarang ni nak lagi la mak.. Kali ni nak pancut dalam cipappulak…” kata Zamri. “Zam… sempena hari jadi mak ni.. mak nak tanyasikitlah… boleh ye…” tanya Zubidah pula. Zamri kelihatan mengangguktanpa mengalihkan pandangan kepada buah dada ibunya yang sedangdiramas ketika itu. “Kenapa Zam masih lagi bernafsu kat mak… mak rasamak ni dah makin tua… lagi pun… mak ni kan ibu kandung Zam..” tanyaZubidah. Zamri terdiam sejenak. Dia melihat tangan ibunya sudah tidak lagimenggoncang kemaluannya, sebaliknya sudah diletakkan di pehanya.”Mak…. selama ni pun saya tak pernah bagi tau mak sebab sebenar sayarogol mak dan asyik nak main dengan mak… jadi biarlah hari ni saya

ceritakan segala-galanya…” kata Zamri. “Sebenarnya Zam stim sangat katmak… Zam memang tak tahan tengok tetek mak yang besar sangat ni…”kata Zam sambil meramas kembali buah dada Zubidah. “Lepas tu, Zam stimsangat dengan muka mak….” kata Zam “Apa cantik sangat ke mak niZam..” tanya Zubidah memotong kata-kata anaknya. “Muka mak seksisangat tau.. lebih-lebih lagi mak suka sangat mainkan lidah kat bibir dangigi… jadi itu yang buat Zam kadang- kadang suka minta mak kolom konekZam sampai pancut dalam mulut mak..” kata Zamri. “Tak sangka pula mukamak yang dah makin tua ni pun Zam tak tahan ye… Jadi dulu Zam rogolmak sebab muka mak ni ke… atau tetek mak…” kata Zubidah sambiltersenyum melihat batang kemaluan anaknya yang semakin keras itu.”Sebab dua-dua sekali mak…. ” kata Zamri. “Zam… sampai hari apa kitanak duduk kat hotel ni?” tanya Zubidah. “Kerja saya siap sampai hariJumaat esok, jadi hari Sabtu kita boleh la check- out” kata Zamri sambilmerapatkan tangan ibunya ke kemaluannya. “Nakal tau konek ni… siangmalam asyik nak merogol mak je dulu ni… ” kata Zubidah sambil tersenyumdan melancapkan zakar anaknya. “Mak….” bisik Zamri sambil merapatkantubuhnya ke tubuh ibunya. Mereka berdua pun terus berpelukan danberkucupan. Sambil itu, Zamri menanggalkan baju kurung dari tubuhibunya. Coli Zubidah turut dilucutkan. Yang tinggal hanya tudung dan kainsarung sahaja di tubuh ibu kandungnya itu. “Mak…. hisap mak..” pintaZamri dan kemudian Zubidah menurut. “Oh…. Zam suka tengok muka makhisap konek Zam….. seksi betul muka mak…. ohh…” kata Zamri. Zubidahtidak mempedulikan kata-kata nafsu anak kandungnya itu. Dia terusmenghisap kemaluan keras Zamri seperti yang biasa dilakukannya. Penuhkehangatan asmara dan nafsu yang tiada sempadan.

2017-06-14T14:59:31+00:00 June 23rd, 2017|Categories: Cerita|