///Terima Kasih Ibu

Terima Kasih Ibu

“Bzzzzz”. “Bzzzz”. Aku terjaga lalu mengambil phone yang berada diatas meja studyku.

“Hello Zam?”

“Hello ibu”

“Zam tidur ker?”

“Haah bu, kan kat sini pukul 3 pagi ni bu, ”

“Maaf ibu lupa, 2 minggu lagi zam dah start cuti panas kan? Ibu nak zam balik. Urgent.”

“Eh bu, kenapa nib u? apa yg urget sangat?”

“Balik ajer lah. Tak boleh nak cerita di phone. Ini arahan ibu”

“Humm, baiklah bu.”

Aku kembali ke pembaringan. Apalah yang urgent sangat sampai tak boleh cerita kat phone. Pelik. Tak pernah ibu berperangai sebegini. Aku cemas dan lemas memikirkan apa yg sedang berlaku di Malaysia. Ahhh, maybe ibu nak bagi surpise jer kot. Aku menyambung tidurku.

Keadaan hingar bingar. Lalu aku ternampak ibu melambai lambaikan tangannya ke arahku. Aku tersenyum. Ayah pun ada sekali. Tiba tiba terjegat seorang lelaki dihadapanku lalu tersenyum. “Mari zam, pak abu angkatkan beg tu.” Aku membalas “tak payah lah pak abu. Bukan berat pun.”
Pak abu merupakan driver bagi keluarga kami yang telah lama bekerja untuk ayahku Dato’ Murad. Aku merupakan anak tunggal mereka. Bermacam kemewahan telah diberikan padaku selama ini. Minta apa sahaja pasti dapat.

Sesampai dirumah aku terus mendesak ibu untuk bercerita apa yang penting sangat sehingga aku diminta balik ke Malaysia. Lalu ibu mengarahkan aku dulu lalu ibu pun membuka mulutnya.
“Ibu nak zam dengar dan patuh perintah ibu. Ibu sebenarnya dah pun memilih bakal isteri zam. Dan ini gambarnya.”

Aku tersentak. “tapi bu, ”.

“Takde tapi tapi. Keputusan ibu adalah muktamat. Nama tunang kamu Ain. Dia merupakan anak kawan baik ibu. Minggu depan kamu menikah. Namanya Nurul Ain”

Aku kelu. Seperti orang bodoh aku terdiam dan fikiranku kosong. Kosong. Kosong. Aku mengambil gambar diatas meja dan terlihat seorang gadis muda yang cantik. Bertudung. Wajahnya putih memerah. Hidungnya mancung dan terdapat lesung pipit dipipinya. Terdetik dihati “boleh tahan juga awek ni, ”.”Ah, lantaklah. Malas nak fikir lagi, ”bentakku.

Hari yang dinanti tiba. Aku dan member baikku jo, melangkah masuk ke sebuah rumah yang terseregam indah. Aku seperti mengenali rumah ini dan baru aku teringat ini merupakan rumah uncle zain yang selalu ku kunjungi bila tiba hari raya dan baru aku teringat dia mempunyai seorang anak perempuan bernama ain. Kami selalu bermain main bersama bila aku datang kerumahnya. Pasti Ain bakal isterik. Aku cuba mencuri pandang mencari kelibat pengatin perempuan. Dibalik tabir nipis aku ternampak sekumpulan anak dara duduk sambil mengusik usik sesama mereka. Sepasang mata memandang tepat ke arahku lalu tertunduk malu.

Ayah mengarahkan aku duduk diatas bantal yg berada ditengah tengah ruang tamu. Beberapa detik yang cemas tok kadi tiba dan selepas segala proses siap, tok kadi memulakan acara, . “Afzanizam Dato Murad, aku nikahkan dikau dengan Nurul Ain Binti Mohd Zin dengan mas kawinnya 33.50 tunai” lalu aku terus membalas “Aku terima nikahnya Nurul Ain Binti Mohd Zain dengan mas kawinnya 33.50 tunai”, . Sahhhhhhhhhhh, , .. amin, dengan sekali henjut aku telah menjadi suami orang.

Setelah diarahkan aku bangun lalu menyelak tabir nipis dan terpandang susuk tubuh seorang gadis berkebaya pengantin duduk tertunduk. Aku menyuakan tanganku lalu Ain menyambutnya dan mencium tanganku. Buat pertama kali tangan kami bersentuhan. Jo menyerahkan sebentuk cincin lalu aku dengar gementar menyarungkan cincin tersebut lalu mencium dahi nurul ain. Ternampak muka nurul ain kemerah merahkan kerana menahan malu. Orang sekeliling bersorak. Aku turut sama menjadi malu.

Malam menjelang tiba. Aku perlu masuk ke bilik untuk mandi dan menukar pakaian. Lalu aku mengetuk pintu bilik dan tak lama kemudian pintu bilik terbuka dan tersenyum seorang gadis manis lalu menyapa “zam nak mandi ke?” aku menganguk kepala, “tapi lupa bawa tuala”, ”tuala ada dalam almari tu” tunjuk ain. Lalu berlari keluar mungkin terlalu malu. Aku buka pintu almari yang pertama, Cuma nampak baju sahaja lalu kubuka pintu yang kedua terdapat sebuah laci dan dibawah laci itu terdapat tuala berwarna merah. Fikiran nakalku tiba tiba timbul lalu membuka laci itu dan didalam laci itu terdapat panties dan bra pelbagai corak dan yang menjadi perhatianku ialah sepasang underware sheer yang jarang lalu aku memeriksa bra itu.emmm besar juga buah dada isteriku ni. Tiba tiba pintu bilik terbuka dan ain terus meluru kepada dan merampas coli dan panties dari tanganku dengan muka merah padam dan berkata “eh malulah. Janganlah tengok”. Ain terus mengambil tuala berwarna merah itu lantas menyerahkan tuala kepada ku. Tangan kami bersentuhan dan semacam ada electric antara kami menyebabkan masing masing menjadi malu. Sebelum aku masuk ke tandas, aku sempat berpesan “malam ni pakai yang itu ye? Zam nak tengok”. Ain cuba mencubit aku dan dengan pantas aku menutup pintu bilik air.

Setelah aku bersiap, terdengar ketukan pintu lalu terdengar “ zam, papa dan mama ajak makan malam.” Aku menjawab “baiklah dah siap ni”. Kami makan bersama sekeluarga dan selepas itu aku berborak kosong dengan ayah mertuaku dan memohon maaf sebab tergesa gesa menikahkan kami. Rupanya ibu terlalu bimbangkan aku berada di rusia seorang diri dan dia menikahkan kami supaya ada orang yang akan menjaga aku semasa di rusia nanti. Papa dan mama bersetuju kerana mereka merupakan kawan karib ibu dan ayah sejak kecil lagi dan memang dari dulu nak berbesan dengan ayahku. Aku mengerling ke jam di dinding menunjukkan pukul 10 malam rupanya papa dapat menangkap jelinganku lalu berkata “Dah malam ni pergi tidur sana, ” Aku cuba bagi alasan tapi papa lebih mengerti “ dah , dah tutup tv tu dah malam ni. Pergi tidur.”

Lantas aku bangun ke arah bilik lalu mengetuk pintu perlahan lahan dan memulas tombol pintu bilik. Aku menolak pintu dan ternampak sesusuk tubuh seorang gadis sedang duduk di birai katil dengan suasana romantis.Aku mengunci pintu bilik lalu menghampiri katil dan duduk disebelah ain. Bau wangi menusuk nusuk ke hidungku. Di sebelahku seorang gadis cantik, rambut ikal mayang dan berkilat. Muka ain yang memerah dengan alis matanya yang tajam dan lesung pipit dipipi membuatkan hati terus tertawan. Mataku turun ke dadanya dan nampak dua bukit yang agak besar turun naik bersama sama nafas yang sedut. Perasaan berahi campur gementar mula timbul perlahan lahan. Aku memberanikan diri memulakan langkah. Aku memberi salam dan salamku dijawab dengan perlahan. Aku bertanya “Tak sangka kita dah jadi suami isteri. Ain masih ingat zam?” “Ingatlah, Cuma zam yang tak ingat pada ain. Orang dah pergi belajar ke oversea, mana ingat ain kat sini.” Aku terdiam. Lalu berkata lagi “ Ain rela menikah dengan zam?” “Mulanya ain terkilan juga dengan keputusan papa dan mama sebab ain nak juga sambung belajar tapi Ain pasrah sebab zam. Ain sebenarnya dah lama suka pada zam sejak kita kecil lagi. Cuma zam buat tak tau pada ain”. Aku terkejut. Tak sangka rupanya selama ini ain menyimpan perasan pada aku.

Aku memberanikan diri lalu memegang tangan ain. Lembut. Licin. “Maafkan zam sebenarnya zam pun dah lama suka pada ain Cuma zam tak berani nak declare sebab takut ain tak dapat terima zam. Terima kasih sebab sudi jadi isteri zam.” Lalu aku mengangkat dagu ain perlahan lahan. Terpancar kegembiraan dimuka ain dan mukanya bertambah merah apabila aku mendekatkan wajahku kepadanya. Dengan perlahan bibir kami bersentuhan. Bibir air yang merah bak delima terasa lembut. Aku mencium ubun ubun ain dan turun ke hidungnya dan pipinya lalu hinggap dibibir ain sekali lagi. Kali ini aku menyedut bibir ain lebih lama. Ain memberikan respond. Aku memasukan lidahku ke dalam mulut ain lalu ain menyedut lidahku. Lidah kami saling bertikam. Aku menyedut lidah ain dalam dalam dan terasa badan ain bergetar. Aku melepaskan bibir ain dan mata kami saling menatap. Aku terus mencium leher jinjang air yang putih dan menyedutnya perlahan lahan. Ain menggeliat terasa bulu roma ain menegak. Perlahan lahan dengan gementar aku cuba membuka kancing butang kebaya ain yang pertama dan tiada halangan dari ain. Aku teruskan usahaku membuka butang yang kedua dan terus ketiga. Bahagian dada ain mula menampakkan isinya. Aku selak baju ain dan ternampak dua bukit yang berbungkus coli berwarna krim dan jarang. Ain memakai underwear seperti yang kupinta. Aku tersenyum lebar. Aku tak pasti bila ain menukar pakaian dalamnya kerana dia tidak menggantikan baru kebaya yang dipakainya tadi. Mungkin semasa aku berborak dengan papa tadi.

Aku menelan air liur apabila terpandang bayangan puting berwarna pink disebalik coli jarang itu. Aku tak pasti apa saiz buah dada ain yang aku tau buah dada ain memang nampak membusung padat. Semasa pemeriksaan bra ain tadi x sempat untuk aku melihat saiz bra ain. Ain cuba menutup dadanya dan aku terus menahan tangan ain. Lalu aku berkata “ain sudah menjadi isteri zam yang sah. Tak perlu selindung lagi.” Kata kataku nampaknya memberi kesan. Ain tidak lagi melawan. Aku bertanya apa saiz breast ain? Dengan malu malu ain menjawap “32C”. “Pinggang Ain?”. “26”. “Punggung?”. “34”. Aku menelan air liur lagi. Aku cuba menanggalkan baju kebaya ain dan ain memberi kerjasama yang baik. “Boleh zam pegang buah dada ain?” Dengan merah muka, ain mengangguk. Aku mula memegang buah dada ain dengan kedua belah tangan. Cukup untuk memuatkan kedua dua belah tanganku. Aku mula meramas perlahan lahan. Kedua jari telunjuk aku arahkan ke putingnya yang masih bersalut coli jarang itu. Badan ain mula menunjukkan tindak balas positif. Dengan perlahan lahan aku menolak tali coli ain melepasi bahu ain yang putih itu. Tangan aku terus kebelakang badan dan cuba melepaskan cangkuk coli ain. Tetapi hampa cubaanku tidak berjaya kerana aku tidak dapat merasakan cangkuk coli. Ain tertawa perlahan lalu membisik ke telingaku.”Cangkuk kat depan lah zam”.

Aku menjadi malu tapi aku tak kisah sebab tanganku terus kedepan dan melepaskan cangkuk dan coli ain aku tolak ke tepi. Mata aku terpana apabila melihat buah dada ain yang ranum dan bulat.Puting ain berwarna pink dan aku pasti tidak ada lelaki lain yang pernah merasa buah dada ain selain aku. Untuk kepastian aku bertanya “Ain pernah ada bf lain sebelum ni?”. “Ain tak pernah ada bf kerana ain nak zam seorang saja. Ain nak serahkan tubuh dan cinta ain pada zam sorang jer”. Aku bertambah gembira dan geram lantas mencium dada ain dan perlahan lahan mencium celah buah dada ain yang mengkal itu. Sambil aku mencium kedua dua tangan ku meramas ramas perlahan lahan kedua dua buah dada ain. Lembut.Ranum.Mengkal. Asyik. Burung yang berada didalam sangkar menjerit jerit minta dilepaskan. Tapi tak lari gunung dikejar sebab dah depan mata

Ain mula mengeluarkan bunyi yang mengasyikkan. “emm, . Emmm, . Emmmm, ” Aku terus memutar mutar dan memicit micit puting ain disebelah kanan sambil menghisap puting ain yang kiri. Ain terus mendesah lagi. Aku meneruskan hisapanku. Tangan ain mula mencengkam kepalaku agar lebih rapat lagi ke putingnya. Sambil menghisap aku memutar mutarkan lidahku di puting ain menyebabkan ain menjadi lagi tidak keruan. Puting ain semakin mengeras dan menegang. Aku teruskan usaha menghisap dan meramas buah dada ain, semakin lama semakin kuat dan cepat. Tiba tiba ain menjerit dan mendengus “haaaah….” dan badan ain sedikit menggeletar dan mengejang dan ain terus memeluk kepalaku dan rebah di atas pundakku. Aku pasti ain telah sampai ke puncak nikmat untuk kali yang pertama. Aku juga pasti ain memiliki puting yang sensitif dan nafsu yang agak tinggi kerana boleh orgasm dengan hanya menghisap diputingnya.

Aku memeluk ain agar dia dapat bertenang. Beberapa ketika aku membisik “boleh zam buka kain ain?” Ain mengangguk sahaja. Lalu aku suruh ain berdiri dan aku melepaskan cangkuk kain ain dan melorotlah kain kebaya ain ke lantai. Kini yang ada pada ain cuma sehelai panties nipis dan jarang menjadi penutup syurga dunia buat lelaki. Aku mula memerhatikan ain dari hujung kepala singgah dikedua buah dadanya yang ranum dan terus ke pinggang ain yang ramping dan terus kedua pinggul ain yang bulat dan kedua kaki ain yang panjang. Terdetik dihatiku. “Pandai jugak ibu memilih calon menantu. Kena dengan seleraku.” Ain memandang kepadaku dengan matanya yang kuyu itu mungkin kerana masih berasa berahi. Aku berkata “Ain boleh pusing kan badan ain? Zam nak tengok keindahan ain.”. Ain mula memusingkan badannya. Terlihat aku punggung ain yang bulat seperti punggung J-Lo dan nafsu aku makin menggila bila melihat betapa lentiknya punggung ain. Letak cawan pun air tak tumpah. Aku menjadi tidak keruan terus menghumbankan mukaku ke punggung ain dan mencium cium, menjilat jilat dan menggompol punggung ain. Ain terperanjat dan menjerit kecil. “eiii geli lah”. Aku tertawa.

Ain memalingkan badannya menghadap aku. Lalu berkata “Takkan ain sorang jer yang buka baju. Zam bukalah baju sama.” Lalu aku berkata “ ain bukalah baju zam.” Ain terus merapati kepada aku dan membuka butang baju melayuku. Aku tak lepaskan peluang, tanganku merayap dan meramas ramas punggun ain yang bulat itu. Ain melepaskan baju melayu yang aku pakai. Aku terus berdiri dan ain terus melepaskan kancing seluar dan zip lalu melorot kebawah. Ain memadang ke arah benda yang sedang membengkak didalam underwearku. “Ain pernah tengok cite blue?”. Ain terperanjat. Muka memerah. “Mesti pernah kan?” Aku menambah. “Jangan tipuuuu”. Ain mengangguk kecil. “Waktu bila ain tengok?”. “Waktu lepak rumah kawan. Masa tu mak bapak kawan takde kat rumah. Kawan dapat dvd tu dari bf dia. So ain tengok lah. Itu sekali je. Lepas tuh tak tengok dah. Malu lah.”. Aku tersenyum lebar.

“Masa tu ada scene hisap penis tak?” aku memancing. Ain mula menggelabah dan serba salah. “Adakan????”. “Ada” jawab ain dengan perlahan. “Zam nak ain buat macam dalam cite blue tuh boleh?”. “Buat yang mana?”. Eh boleh tanya pulak. “bab isap penis lah”. Muka ain bertambah merah. “Boleh lah. Zam nak rasa sedap juga macam ain rasa tadi.”. Akhirnya ain mengalah. “Ain diri atas lutut. Lepas tu air buka underwear zam.” Maka terlepaslah seekor burung yang marah dari kandangnya. Ain menurut. Mata ain sedikit terbelalak kerana pertama kali melihat penis real depan mata. Ukuran zakar ku biasa saje ukuran saiz orang asia. Kepala zakarku merah menyala. Aku memang tak pernah melancap atau mengadakan hubungan seks, ini juga merupakan kali pertama bagiku. Setakat layan cite blue dilaman web sahaja selama ini.

Ain terpaku sebentar lalu berkata nak hisap sekarang ke?. Aik… tanya lagi. Sekaranglah aku cakap. Ain mula memegang angry birdku dan mengkocok kocok batangku. Dia mula merapatkan mulutnya ke penisku. Perlahan lahan dia mencium kepala zakarku dan membuka mulutnya lalu memasukkan zakarku kedalam mulutnya. Dia cuma menghisap kepala zakarku. Aku menolak zakarku sedikit lalu terasa ngilu kerana terkena gigi ain. Dia mula menghisap dan tiba tiba dia mencabut zakarku dan mencari tisu. “Kenapa???”… ain jawab “masin”. Aku tergelak. “Takpelah mula mula nanti dah biasa ok jer….” “meh le cepat buat lagi…” Ain menghisap zakarku kembali. Zakar ku mula merasa nikmat. Sedap jugak kena hisap ni. “Cuba ain jilat buah zakar tu. Sambil jilat sambil tu kocok zakar zam…”. Ain menurut. Aku pula dalam kenikmatan. “sedap ain….lagi”. “telan air mazi tu, masin pun takpe”…. ain menurut. Setelah beberapa minit… aku menghentikan perbuatan ain sebab ada yang lebih best lepas ni….

Aku terus merangkul ain dan mendukungnya ke atas katil. Mataku terus kearah belahan panties dan ternampak bekas basah dicelah kangkang ain. Aku pasti itu adalah air ain tadi. Aku tak nampak sebarang bulu pun dari panties ain yang jarang itu. Dengan perlahan tapi pasti aku melepaskan panties ain dan terus melorotkan melepasi kaki ain. Kucampak jauh jauh. Mataku tertumpu ke arah antara peha ain dan tundun ain yang tinggi itu licin x berbulu. Menjadikan aku semakin menggila. “Zam suka ain licin macam ni.” Ain tersenyum malu. Aku terus membuka belahan kaki ain ketepi dan aku mula nampak faraj ain masih lagi tertutup malu. Bukan seperti puki puki yang terdapat didalam internet, semuanya dah terjelir keluar.

Aku mula meraba faraj ain. Kedua dua dinding faraj ain berwarna merah pink dan berkilat kilat hasil dari air berahi tadi. Kelentit ain turut berwarna pink pun masih tersembunyi. Perlahan lahan aku mencuit kelentit ain dan ain umpama terkena kejutan elektrik. Ku gosok dengan lemah lembut kelentit ain dan kelentit ain mula membengkak dan menegang. Ain mula mendesah perlahan. Kusingkap kedua dua bibir faraj ain yang berwarna pink dan ternampak mulut faraj ain bergerak gerak perlahan. Kusingkap lebih dalam dan ternampak satu lapisan putih nipis didalam lubang faraj ain. Akan ku robek lapisan dara ini sebentar lagi dengan perasaan gembira.

Aku mula merapatkan mukaku ke faraj ain dan mengeluarkan lidah ku lalu kujilat kelentit ain yang pink itu. Ain menjerit kecil lalu berkata “eh zam janganlah. kotor lah situ… ” dengan nada malu tetapi manja manja gatal. Aku meneruskan tindakanku malah ain terus menolak kepalaku supaya lebih rapat lagi. Aku terus menghisap kelentit ain sambil menjilat jilat kelentit ain didalam mulutku. Ain mendesah lebih kuat. Erangan kesedapannya mula terdengar lagi. “Emmm…. ahhhhh…. emmmm….. ahhhh….” Aku menjilat lebih kuat dan lebih pantas dan ain mula mengerak gerakkan badannya kekiri dan kekanan. Tanganku tak lepas dari menggentel dan meramas buah dada ain dan akhirnya ain menjerit kecil dan mukaku seperti disimbah air. Rupa rupanya air mani ain terpancut keluar bila sampai kepuncak. Ain merupakan antara perempuan yang dapat memancutkan air mani bila orgasm. Ain menjadi malu kerana air mani ain membasahi mukaku. Aku berkata tak apa ini anugerah. Ini merupankan kemuncak ain buat kali kedua malam ini. Aku lantas mengambil tuala merah tadi dan mengelap mukaku.

Flashback. Ain merupakan anak pertama uncle zain dan auntie ita. Auntie ita ni merupakan cina mualaf yang masuk melayu sebab berkahwin dengan uncle zain.Auntie Ita mempunyai darah keturunan belanda disebelah mak. Auntie ita memang cantik. Patutlah ain putih melepak dan puting dan faraj ain berwarna pink. Beruntung aku mendapat isteri cantik seperti maria ozawa.

Kepala zakarku juga telah licin dengan air mazi yang keluar begitu banyak kerana ini pengalaman pertama aku mengembang bagaikan kepala ular tedung sedia mematuk mangsanya. “Boleh zam masukkan zakar zam?”. Ain mengangguk lagi. Dengan perlahan aku menghalakan zakarku kearah pintu faraj ain. Perlahan lahan aku menggosok gosok zakarku ke celahan faraj ain dan menunjal ke kelentit ain. Ain tersentak lagi. “Zam mula sekarang” kataku.

Dengan slow motion aku menujah kepala zakarku ke lubang faraj. Ketat. Walau air mazi dan banyak tapi masih sukar. Aku cuba lagi dan kali ini berjaya masuk separuh kepala zakarku. Disudut mata air terlihat bagai ada kandungan air mata ain. Aku pasti ain sedang sakit. “Ain boleh ker ni? Ke nak stop?” ujarku. “Takpe, teruskan. Ain boleh ni.” Aku mula menekan lagi dan tertahan pada lapisan dara ain. Muka ain kelihatan berkerut. Mungkin menahan perit. Aku stop sekejap. Aku mula menggentel puting ain yang memerah bagaikan lada. Aku juga mula menghisap puting ain. Aku baru teringat pesan Jo untuk alas bantal bawah punggung ain. Aku cabut zakarku dan mengangkat punggung ain dan alaskan bantal pada bawah pungung ain. Aku jilat kembali faraj ain. Lubang faraj ain mula mengembang dan menguncup. Ain pasti sedang keghairahan.

Aku meneruskan usaha memecahkan tembok besar cina seperti cubaan ahli silap mata terkenal david coperfield. Kugosok gosok kepala zakarku kelurah faraj ain dan mula menolak masuk sedikit demi sedikit. Sampai diselaput, zakarku tertahan lagi. Aku mula menggentel kelentit ain. Badan ain mula bergerak kekanan dan kekiri. Bucu bantal habis digigit ain. Aku berkata “tahan ye sayang.” Lalu aku menarik punggungku ke belakang sedikit, sambil menggentel kelentit ain, aku menahan napas dan terus menghunus kerisku yang satu ini dan menolak masuk memecahkan tembok besar cina bagaikan sebiji peluru meriam memecahkan tembok batu batu yang selama ini dijaga oleh yang punya badan agar tiada kumbang bertanduk lain dapat merasakan mahkota idaman setiap lelaki.

Habis pecah sudah tembok penghalang dan zakarku telah masuk sepenuhnya. Tangan ain menahan badanku dari meneruskan tujahan. Kubiarkan sekejap zakarku lalu aku memandang muka ain. Dengan muka yang pedih dan perih, ain cuba menguntum senyuman untuk jejaka yang telah berjaya merampas daranya yang selama ini dia juga nantikan. “Sakitlah zam. Tak tertahan pedihnya”. Aku memujuk ain. “Bahagian yang sakit dah habis. Now ni bahagian yang sedap pulak.”. Ain menggeleng kepala. “Zam cabut dulu dan ain rehat sebentar. Ok tak?”. Ain mengangguk kepalanya dengan lemah.

Kesian timbul dalam hati tapi apa nak buat zakarku x dapat menahan untuk meragut kegadisan ain. Aku mencabut zakarku perlahan lahan. Terdapat tompok tompok darah dikepala zakarku. Darah juga mengalir keluar dari celahan faraj air. Aku mengambil kain putih yang telah tersedia dan mengelap zakarku dan faraj ain. Ain tersentak. Rupanya tanganku terkena kelentit ain yang masih sensitif. Aku terus menjilat faraj ain dan kelentit ain. Akhirnya ain berkata “cuba masukkan sekali lagi…” bagaikan orang mengantuk disorongkan bantal aku dan burungku bingkas bangun dan berdiri tegak 180 darjah.

Aku mengacukan zakarku dan kugosok gosok lagi ke alur faraj ain dan dengan perlahan aku menjolok zakarku yg dari tadi sentiasa menegang masuk kedalam faraj ain yg masih licin. Perlahan dan tetap dan tegap aku menjolok lebih dalam. Tiada riaksi sakit dari ain. Aku mula menyorong dan menarik zakarku didalam liang faraj ain. Aku mulakan dengan kayuhan yang perlahan. Ku tambah kelajuan dengan memasuki gear kedua. Ain mula memberikan reaksi sangat positif. Badan ain bergerak gerak. Aku menusuk lebih laju dari tadi. Mula kedengaran desahan ain. “Ah…. ah…. emmmm….. emmm….. ah…..sedapppp” Aku melajukan lagi sedikit goyanganku, habis bantal digengam ain sambil menggigit gigit bibirnya. Kemutan faraj ain mula terasa. Sensasi berahi mula menguasai diri. Erangan dan desahan ain semakin menggila. Faraj ain semakin licin.

Aku bisikan pada ain “ jangan kuat sangat nanti orang dengar” tapi ain tidak memperdulikan aku. Malah semakin kuat. “eisss…eissss…. aaaah… ahhhha….. emmm…. emmmm….. emmmmm……ahhhh…. aaahhh….. aaaaahhhh….aaaaaaahhhh….”. Aku mempercepatkan sorong tarikku dan aku mencium mulut ain supaya tiada bunyi erangan yang akan terkeluar dari bilik peraduan kami ini. Walapun air-cond bilik ini 16 darjah tapi peluh menitik nitik dari kami berdua. “pap … pap… pap…. pap… pap..pap..pap..pap…pap…pap” bunyi peha kami berlanggar. Buah dada ain yang mengkal dan ranum itu bergoyang goyang ke atas dan ke bawah mengikut alunan tujahan tujahan zakarku. Aku mencengkam kerandutku supaya tahan lebih lama kerana nafsuku makin membuak buat apabila ain mula memanggil namaku. “Zam…zamm..zammm….ahhh sedap zam… ahh sedap zam….”.

Tanpa memperdulikan sekeliling aku melajukan lagi soronganku hingga hentakan dan toyohan yang paling laju. Ain mencakar cakar belakang badanku, untung kukunya pendek kalau tidak habis penuh tanda. Aku mengambil tangan ain dan aku letakkan tangannya diputingnya sendiri. Ain menolak. Tetapi kupaksa juga, akhirnya ain mula menggentel putingnya sendiri sambil dia menjilat jilat bibirnya sendiri tanpa kusuruh. Pasti berahi ain sudah sampai kepuncaknya.

Ain sudah tidak tertahan lagi mata putihnya saja yang kelihatan malah aku turut sama tidak dapat lagi dapat menahan maniku dari pada keluar. Aku sudah dapat merasakan air maniku sudah sampai dikepala zakarku. Kepala zakarku gatal bukan kepalang.
“Zam… ain nak kencing lagi nih…ooohh…ohhhh… x tahan ni… sedap…ohhhh….”.

“Bukan kencing sayang… tapi orgasm. Air mani yang akan keluar….”.

“Kita keluar sama sama ye ain….”

Ain tak menjawab. Dia hanya mengerang sambil menutup mulutnya dengan bucu bantal. Aku mengerah segala tenaga yang ada untuk sampai ke puncak bersama sama ain. Tujahanku ini pasti yang terakhir maka aku menujah sekuat kuat hatiku dan ain terus menjerit “ aaaaahhhhhhhhhhhh…..” dan kurasakan punggung ain mengemut ngemut. Faraj ain mengurut ngurut zakarku seperti memicit agar segala air maniku selama 20 tahun ku simpan, keluar hanya untuk faraj ain. Badan ain terangkat dan menggeletar seluruhnya dan kaki ain umpana terkena kejutan electric sambil terus menekan nekan punggungku umpama mahu memasukkan segalanya. Kami berdua berpelukan menahan getaran yang selama ini tersimpan.

Aku biarkan zakarku terendam di dalam faraj ain lalu aku mencium keseluruhan muka ain.
Aku mencabut zakarku yang separuh tegang perlahan lahan. Saki baki air mani ku bercampur sedikit darah ain meleleh keluar.

“Zam, ambil tisu. Cepatlah….”

“Kain putih ni boleh?” lalu mencampakkannya ke arah ain. Kain itu juga tadi aku buat mengelap darah dara ain. Akan kusimpan kain ini buat kenang kenangan. Aku mengambil selimut lalu menyelimutkan badan ain. Aku terus berbaring disebelah ain sambil mengusap ngusap rambut ain. Ain senyum padaku.

“Terima kasih ain untuk segalanya”.

“Ain rela walaupun masih pedih. Semuanya untuk abang seorang”.

Aku memeluk ain dari belakang cuba untuk tidur tetapi mata tidak mahu lelap kerana zakarku masih separuh tegang dan perasaan berahi campur gembira masih belum hilang, aku mula menggosok gosok zakar ku ke celah bontot ain. Punggung ain bulat menyebabkan zakarku membesar lagi. Ialah kan ini pertama kali dapat benda best mana boleh lepaskan. Aku terus mengosok gosok zakarku di belahan zakar ain dan sesekali terkena pada lubang jubur ain. Dengan mata yang berat ain bertanya “zam nak lagi ker?”.

“ain dah 3 kali, zam baru sekali. Mana boleh. Unfair.” Ujarku.

“Takpelah zam masuklah, ain baring macam ni boleh?” tanya ain.

“emm… x nak. Ain meniarap ayat bantal ni ye. Biar tinggi punggung ain. Ain terus menurut kemahuanku. Sebaik ain meniarap aku jilat faraj ain dari belakang dan aku teruskan menjilat lubang dubur ain. Ain yang mulanya mahu tidur mula menjadi tidak keruan.

“jangan lah jilat situ… kotor tu…aaahhhh”.

Aku tak memperdulikan kata kata ain malah aku menjilat lebih dalam. Faraj ain dan lubang jubur ain mula bergerak gerak menunjukkan rasa nikmat. Aku melajukan jilatan ku lalu aku masukkan 2 jariku ke faraj ain dan mula membuat aksi keluar masuk. Aku mengorek g-spot ain. Ain mula tercungap cungap. Aku terus mengorek dan ibu jariku menggentel kelentit ain sambil lidahku menjilat jilat jubur ain. dan tak lama ain mula menjerit keras “aaaaaahhhhhhh……”

Air putih memancut keluar dari faraj ain membasahi jari dan cadar katil. Ain termengah mengah.
“Zam dah zam, ain x larat lagi”.

“ok… last jer lepas air zam keluar, kita stop”. Ain mendiamkan diri.

Perlahan lahan aku membetulkan kedudukanku dan mula memasukkan zakarku sedikit demi sedikit. Ain mula mengeluarkan bunyi bila zakarku masuk hingga ke pangkal. Kutonggekkan lagi punggung ain dan mula mendayung. “Ain buka punggung ain ni guna tangan”. Ain menurut. Lubang jubur ain mula mengemut. Aku memainkan jariku dilubang jubur ain. Aku melajukan aksi sorong tarikku sambil menghentak hentak keras ke punggung ain. Ain mengerang lebih kuat. Aku mula merasakan air mani sudah mula sampai ke kepala zakarku.

“Ain, zam nak pancut ni….”

“Ain pun sama. Laju lagi zam…. aaaahhh aaahhhh aahhhh…… “

Disebabkan kemutan ain yang semakin menguat dan seolah olah memicit micit zakarku, aku tak dapat bertahan lama.

Dengan hentakan yang padu aku memancutkan air maniku kedalam faraj ain dan ain pun sama mengemutkan farajnya sambil badan ain terangkat kekejangan dan melepaskan bunyi erangan yang keras. Kami berkucupan dan kami sama sama tidur berpelukkan.

Harapan pilihan ibu membawa kebahagian menjadi kenyataan. Terima kasih ibu.

2017-08-07T06:56:49+00:00 June 19th, 2017|Categories: Cerita, Ibu|