//Si Ganas dan Si Cantik

Si Ganas dan Si Cantik

Salam sejahtera kepada para pembaca sekalian. Cerita yang akan
dipaparkan ini merupakan sebuah kisah rogol yang pasti akan
membuatkan anda semua merasa kepanasan dan keghairahan yang
amat sangat. Kisah ini berlaku kepada 4 orang siswi malang dari
sebuah Universiti terkemuka di negara kita.

Rahimah, Mastura, Ayu dan
Rohana merupakan pelajar jurusan Pengajian Islam tahun akhir dan
mereka menyewa sebuah rumah teres berhampiran dengan tempat
pengajian mereka. Boleh dikatakan mereka ini semuanya cantik-cantik
belaka dan mempunyai rupa paras yang mampu membuatkan setiap
lelaki memandang 2 kali apabila melihat mereka terutamanya Rahimah
yang amat anggun itu dan mempunyai muka ala-ala kacukan Arab.

Walaubagaimanapun mereka semuanya amat pandai menjaga diri dan
kesopanan gadis melayu dengan sering memakai baju kurung/jubah
yang sopan serta tidak pernah keluar malam melainkan ada kelas dan
juga keluar dengan lelaki adalah jauh sama sekali. Ini kerana mereka
semua lahir di dalam keluarga yang baik-baik dan alim dan sentiasa
mengingati pesanan orang tua mereka yang sering memberi peringatan
agar pandai menjaga diri di tempat orang. Memendekkan cerita, mereka
telah diperhatikan oleh seorang perogol bersiri yang amat licik dan
kejam iaitu Maniam ! Maniam yang kebetulan tinggal di kawasan projek
perumahan di situ merupakan kaki pecah rumah, peras-ugut, samseng,
perogol dan juga pembunuh kejam yang sangat dikehendaki oleh
polis. Beliau amat pandai menyamar dan menukar identitinya daripada
ditangkap polis dan dalam menjalankan kegiatan jahatnya. Baru-baru
ini beliau telah merogol seorang seorang gadis melayu apabila dia
memecah masuk sebuah rumah yang dirompaknya. Kegiatannya itu
disertai oleh 3 orang lagi rakannya iaitu Agus (rakyat Indon), Kumar
dan Ali (rakyat Bangladesh). Mereka digelar GENG ROMPAK & ROGOL !!!
Hendak dijadikan cerita hari itu hari sabtu malam Ahad dan jiran-jiran
sebelah Rahimah tidak ada di rumah kerana keluar balik ke kampung
dan lain-lain aktiviti maklumlah hari Isninnya nanti juga hari cuti. Hal
ini disedari oleh Maniam yang memang telah lama menunggu
kesempatan ini. Agus dan Ali telah menyamar sebagai orang buta dan
meminta sedekah untuk masuk ke dalam rumah mereka ! Lakonan
mereka memang amat menjadi dan ketika itu Rohana membuka pintu
dan ingin mengambil wang di dalam biliknya. Pada ketika itu Rahimah
dan Mastura sedang bersembahyang di dalam bilik mereka dan Ayu
sedang lena di bilik sebelah. Apabila keluar sahaja dari biliknya,
Rohana amat terkejut kerana terdapat 4 orang lelaki yang bengis
sedang memegang pistol dan pisau dan pintu rumahnya telahpun
dikunci ! Rohana terkedu dan rasa hendak pitam. Diam ! arah Maniam
kepada Rohana, kalau engkau nak selamat jangan cuba menjerit. Mana
yang lain ??? tanya Maniam. Rohana yang mengigil-gigil ketakutan
menunjukkan ke arah dalam bilik. Maniam dan Agus terus meluru
masuk ke dalam bilik Rahimah sementara Kumar masuk ke dalam bilik
Ayu. Rahimah dan Mastura yang baru lepas bersembahyang Isyak itu
telah ditarik keluar dan Ayu ditarik keluar oleh Kumar. Mereka
diarahkan diam dan tidak menjerit. Kelihatan mereka berempat amat
takut dan kelihatan pucat lesi memandang wajah-wajah ganas
penjenayah ini. Rahimah terketar-ketar memberanikan dirinya
bertanya…aa apa yang kamu semua mahu. Kami bukannya ada
wang.err err kalau awak nak jugak ambillah apa yang ada.kata
Rahimah lagi. Sambil ketawa Maniam menjawab.kami tahu korang tak
ada wang pasal korang student, tapi kami bukan mahukan wang..kami
semua dah banyak wang !!! hahahaha gelak Maniam lagi. Ja…jadi.jadi
apa yang kamu semua mahu huh..? Tanya Rahimah lagi yang ketika
itu masih memakai telekung sembahyang.Hahahaha kami mahukan apa
yang semua lelaki lelaki lain mahukan dari kamu semua jawab Maniam
sambil menjelirkan lidahnya dengan buas.Kami mau tubuh gebu kamu
semua, hahahahahahaha !!!!! gelak mereka bersama-sama. Terkejut
anak-anak gadis itu apabila mendengar kata-kata Maniam itu. Barulah
mereka sedari yang lelaki-lelaki itu ingin merobek dara kesucian
mereka. Dara yang mereka pelihara dengan baik selama ini akan
diserahkan secara tidak rela kepada penjenayah-penjenayah ini.
Tidak..! jangan apa-apakan kami sampuk Ayu.Kami akan beri semua
wang dan barang kemas kami dan kami tak akan report polis..Ambillah
semuanya asalkan jangan apa-apakan kami..Penjenayah 2 itu ketawa !!
hahahahhaa Bukankah aku dah kata aku tak mahu wang, kami dah
banyak wang, kami nak bogelkan dan rogol kamu semua !!! Aku mahu
kamu semua telanjang bulat dan hisap batang konek kami semua.
Ingat..!! sesiapa yang menjerit atau melawan akan aku potong kepala
dia dengan pisau niee…!!!! Paham !!!! tengking Maniam.rakan-rakan
Maniam semuanya sudah mengeletar-geletar dan naik batang konek
mereka apabila melihat bakal mangsa mereka mengangguk kepala
mereka tanda takut dan pasrah. Bagusss.bagus..kalau kamu semua
dengar kata dan memberikan kerjasama, kerja ini akan jadi lebih
senang. Lagipun kamu semua sudah tidak ada
pilihan…hahaaahaahahahah..Sekarang biar kita mulakan permainan
ini..Kumar !! arah Maniam, macam biasa engkau rakam dulu semua,
nanti giliran kau pulak okeh…Baik bos..jawab Kumar yang sudah
masak dengan tugasnya sebagai jurukamera filem lucah arahan
Maniam. Kamera itu telah banyak berjasa merakam gambar mangsa-
mangsa rogol Maniam dan rakan-rakannya dan kamera itu jugalah
yang menjadi simpanan Maniam bagi mengugut mangsa agar tidak
melaporkan kepada polis…Kalau kamu semua report pada polis lepas
ini..jawabnya lepas ini VCD ini akan aku sebarkan satu Malaysia dan
jugak kepada mak bapak korang kat kampung dan rakan-rakan lelaki
korang kat Universiti. Satu Malaysia akan kenal kamu semua sebagai
pelakon filem blue yang hebat !!!! paham…!!! Aku tanya pahammm ke
takkk !!! jerkah Maniam bengis. Mereka semua berkata
perlahan.paham..sambil mengalirkan airmata dan menganggukkan
kepala tanda pasrah… Masa semakin hampir untuk Maniam menikmati
tubuh Rahimah dan rakan-rakannya.Video Cam telah siap-sedia
dipasang dan Maniam memberi arahan kepada rakan-rakannya agar
mengawal keadaan dahulu sementara dia merasmikan mahkota suci
gadis-gadis sunti itu.Rakan 2nya semua paham perangai Maniam yang
sentiasa ingin meratah mangsanya terlebih dahulu sebelum
memberikan kepada mereka.Kumar, Ali dan Agus kelihatan tidak sabar
untuk melihat mangsa-mangsa mereka berbogel terutamanya Rahimah
yang sungguh jelita dan alim itu. Mangsa pertama ialah Ayu..Ayu telah
diarah melucutkan semua pakaiannya. Ayu terketar-ketar membuka
kancing baju kurungnya lalu menanggalkan baju kurungnya dan
menampakkan coli putih membaluti teteknya. Kain kurung yang
dipakainya pun dilucutkan meninggalkan kain dalam dan kain dalam
itu juga dilurutkan sambil matanya menitiskan airmata kerana inilah
kali pertama dia menunjukkan tubuhnya kepada org lelaki. Tanggal
semuanya !!! tapi tudung kau jangan tanggalkan, aku nak tengok kau
bogel dengan tudung kat kepala, arah Maniam.sambil menjilat-jilat
bibirnya tanda rakus.Colinya pun ditanggalkan dan serentak dengan
itu buah dada Ayu yang tajam dan menawan itu pun terjembul keluar
dan spendernya juga dilurutkan menampakkan cebisan daging
cipapnya yang merah dengan bulu-bulu hitam yang halus yang
menaikkan nafsu mereka yang melihatnya. Ayu cuba menutup buah
dada dan cipapnya dengan tangannya tetapi dimarahi oleh Maniam
yang mengarahkan supaya jangan menutup alat sulitnya itu dengan
tangan. Hendak tak hendak terpaksalah Ayu membiarkan tubuh
bogelnya dilihat oleh semua yang berada disitu sambil gambar
bogelnya itu dirakam secara dekat oleh Kumar. Gambar cipap Ayu
telah dishot secara eklusif oleh Kumar dengan posisi yang sungguh
menghairahkan. Maniam terus merapati Ayu dan menbaringkannya
dalam keadaan terlentang dan Ayu kini telah bersiap sedia untuk
diperlakukan apa sahaja oleh Maniam. Tudung dikepalanya masih
belum dibuka. Tudung itu sengaja tidak diberi buka oleh Maniam untuk
menunjukkan kesucian gadis itu yang akan diperkosa. Maniam
mengangkangkan Ayu lalu jari jemarinya mengorek cipap Ayu dengan
buas membuatkan Ayu tersedu sedu dan merah mukanya menahan
malu diperlakukan begitu. Maniam mengorek-gorek cipap Ayu sambil
menepuk-nepuk punggung dan kemaluan Ayu membuatkan Ayu
tercungap-cungap menahan keghairahan. Tidak cukup dengan itu dia
juga menjilat dan menyedut cipap Ayu dan lidahnya memainkan biji
kelentit Ayu sambil tangannya memainkan buah dada Ayu yang tajam
dan mempesonakan itu. Gadis sunti itu benar-benar lemas
diperlakukan secara buas oleh Maniam. Aktiviti mengorek cipap Ayu
berlangsung selama 5 minit hingga Ayu sudah tidak tertahan lagi lalu
dia dengan tidak rela telah mengeluarkan cairan air mazinya. Maniam
hanya tersenyum puas apabila dapat merasakan cairan air panas dan
melekit keluar dari cipap seorang gadis yang cantik dan alim itu
sambil berkata…hahahahaha akhirnya kau tewas juga, dah aku agak
kau tidak akan dapat bertahan lama punya..baik .. nanti aku akan
gantikan jari aku ini dengan batang konek aku, sabar yea
sayang..sambil mencium bibir Ayu dengan rakus dan menyedut lidah
Ayu dengan puas. Airmata Ayu terus keluar dengan deras kerana dia
tahu dia telah tewas.. Kali ini giliran Rohana pula menghiburkan
Maniam. Rohana disuruh baring sambil mengangkat kainnya ke atas
sehingga menampakkan seluar dalamnya !! Nampaknya nasib Rohana
juga sama seperti Ayu. Dengan buas Maniam menyeluk ke dalam seluar
dalam Rohana lalu mengorek-gorek cipapnya dengan buas.
Arggg..uhhh uhhhhh jaangannn tolong laahhhh lepassskann aakuu
uhhhhhh terketar-ketar Rohana mengerang kerana diperlakukan
sedemikian rupa. Mereka yang melihat di situ hanya ketawa melihat
Rohana mengigil-gigil dikorek cipapnya oleh Maniam. Sambil
mengorek cipapnya, Maniam mencium rakus bibir Rohana yang mungil
itu dengan rakus dan lahap. Rohana kelihatan tercungap-cungap
dicium oleh lelaki India itu. Seterusnya adegan mengorek itu
diserahkan secara bergilir-gilir kepada rakan-rakan Maniam yang lain
sehingga Rohana akhirnya tengelam punca dan karam dikorek secara
bergilir-gilir. Air mazinya akhirnya mencurah-curah keluar dicelahan
jemari Agus menandakan berakhirnya maruah dan kesucian dirinya itu.

Rohana hanya mampu menangis teresak-esak sementara penjenayah 2
itu ketawa puas. Mastura pula kini menjadi sasaran Maniam. Menyedari
dirinya akan diperlakukan sama seperti yang dilihat tadi, Mastura
kelihatan amat panik dan mengundurkan dirinya kebelakang. Di
kalangan mereka berempat, Mastura merupakan gadis yang kedua
cantik dan manis dibelakang Rahimah. Mukanya sangat comel lebih-
lebih lagi dengan lesung pipitnya itu menambahkan kejelitaannya
sebagai gadis melayu. Maniam mengarahkan pistolnya kepada Mastura
dan mengarahkannya datang kesisinya. Hendak tak hendak Mastura
terpaksa akur dan datang kesisi Maniam perlahan-lahan. Mana kau nak
lari huh !! kan aku dah kata jangan buat benda yang bukan-bukan !!!
kata Maniam bengis. Maniam menyuruh Mastura membuka kancing
seluar dan menghisap kemaluannya !!! Terkejut beruk mereka semua
terutamanya Mastura. Dia tidak sangka yang dia akan dihina
sedemikian rupa. Cepat !!! kau nak aku tembak kau ke !!! arah Maniam
dengan keras sekali.. terketar-terketar dan teresak-esak Mastura
membuka kancing seluar Maniam. Bukak spender ni dan hisap konek
aku cepat !!! jerkah Maniam tidak sabar-sabar lagi..Mastura pun
menarik seluar dalam Maniam dan terkeluarlah batang konek Maniam
yang hitam dengan bulu yang lebat dan batang koneknya amat besar
dan keras itu untuk tatapan semua. Batang konek itulah yang telah
banyak merobek kesucian gadis-gadis melayu dan yang akan merobek
dara mereka semua..Mastura pun memegang batang konek Maniam
dan menghisapnya dengan tidak rela. Amat jijik dan busuk sekali bau
konek Maniam dan membuatkan Mastura seperti hendak muntah. Kalau
kau muntah, aku akan pecahkan kepala kau paham..!!!! Mastura
terpaksa menahan rasa hendak muntahnya kerana terlalu takut lalu
terus mengolom-golom dan menghisap konek Maniam sambil gambar
itu dirakam secara dekat oleh Kumar. Argggg sedapnya sayang, salam
lagi, hisap telur aku nie, arah Maniam yang ketika itu merasakan
kenikmatan yang tiada tolok bandingnya di dunia ini. Sambil itu juga
posisi mereka telah berubah di mana mereka telah berbaring dengan
Mastura masih mengolom konek Maniam sambil Maniam telah men arik
jubah labuh Mastura dan menjilat-jilat dan memainkan cipap Mastura.

Maniam juga menepuk-nepup cipap tembam Mastura itu sambil
memainkan biji kelentit Mastura yang merah dan panjang itu
membuatkan Mastura mengeluh kesah dan hampir karam. Teresak-esak
Mastura bila Maniam menarik koneknya dari mulutnya. Serentak
dengan itu Mastura pun dirangkul dan bibirnya dicium rakus oleh
Maniam sambil tangan Maniam menyeluk ke dalam jubah Mastura dan
meramas-ramas buah dadanya. Mastura tidak mampu melawan lagi dan
hanya pasrah diperlakukan begitu. Tidak puas lagi kerana Mastura
masih belum mengeluarkan air mazinya, Maniam telah mengarahkan
Mastura menanggalkan semua pakaiannya. Mastura langsung tidak
berani membantah kerana dia tau ianya hanya akan mengundang
padah. Lalu dengan tidak rela jubah labuhnya itu dilucutkan satu
persatu diikuti dengan pakaian dalamnya ! Kini Mastura telah telanjang
bulat ! Sepasang buah dada yang bulat dan ranum kelihatan dengan
jelas dan juga cipap Mastura yang dilitupi oleh bulu-bulu halus yang
tersusun rapi. Mastura rupanya mempunyai cipap yang kemerahan dan
basah yang membuatkan Maniam dan rakan-rakannya tidak pejam
mata melihatnya. Dalam keadaan meniarap, Maniam mengorek cipap
Mastura dari belakang sehinggakan Mastura meraung-raung hilang
akal. Muka Mastura kelihatan sungguh stim sekali dan nampaknya dia
tidak mampu menyelamatkan maruah dirinya kerana ketika Maniam
memicit-micit biji kelentitnya selama 5 minit, dia kelihatan kejang
seluruh badan kerana cuba sedaya-upaya menahan air mazinya dari
keluar namun gagal juga kerana air mazinya berhamburan keluar
membasahi jari-jemari Maniam yang mengorek lubang cipapnya.
Maniam merasa amat bangga dan puas dapat menewaskan Mastura.

Maniam pun mengeluarkan jarinya dari lubang cipap Mastura dan
menjilat air mazi di jarinya tanda puas. Maniam merangkul Mastura dan
mencium bibirnya tanda puas. Mastura kelihatan menangis teresak-
esak dan matanya begitu kuyu menahan malu dan geram. Rakan-rakan
Maniam yang menyaksikan adegan live percuma itu ketawa terbahak-
bahak melihat Mastura dan rakan-rakannya dicabuli satu persatu.
Semua gadis sunti yang alim dan ayu ini terpaksa bergiliran dengan
tidak rela memuaskan nafsu Maniam. Masa yang ditunggu-tunggu
telah tiba dan kini giliran Rahimah pula tiba. Mereka semua sudah
tidak sabar untuk melihat cipap Rahimah yang pastinya lebih cantik
daripada rakan-rakannya itu. Mereka juga ingin menyaksikan aksi
sama ada Rahimah akan tewas atau tidak apabila diblowjob oleh
Maniam kerana selama ini Rahimahlah gadis yang paling alim dan tidak
pernah berkelakuan tidak senonoh. Rahimah memberanikan dirinya
berkata…Kau boleh aniaya aku ! kau boleh memperlakukan aku apa
sahaja ! tapi yang pasti kau tidak akan dapat merasai air mazi
aku.biarlah aku mati sekalipun aku tidak akan menyerahkan air mazi
aku kepada kau.binatang !!! kata Rahimah yang tidak dapat mengawal
perasaannya lagi. Dia nekad tidak mahu pasrah kepada nafsu Maniam.

Biarlah dia diperkosa tetapi dia tidak akan tunduk kepada penjenayah
itu. Hahahahahaha ketawa Maniam, kau kata aku binatang yea..Aku
nak tengok benarkah kau tak mahu keluarkan air mazi kau. Aku akan
main secara binatang dengan kau sekarang memandangkan kau kata
aku binatang. Rahimah yang masih bertelekung sembahyang itu pun
ditolak jatuh oleh Maniam. Rakan-rakan mereka yang lain merasa amat
stim dan batang konek mereka naik menjunam kerana tidak sabar
untuk melihat Rahimah yang ditunggu selama ini akan dibogelkan dan
dirogol. Rahimah di arahkan menonggeng seperti binatang dan jubah
yang dipakainya itu pun diselak Maniam hingga ke atas sehingga
menampakkan seluar dalamnya yang berwarna putih itu. Seluar dalam
itu juga dilucutkan maka tersembullah keluar cipap murni Rahimah
yang begitu cantik dan menyelerakan semua orang seperti yang
diharapkan. Kelihatan Maniam berbaring dibawah cipap Rahimah dan
menghisap cipapnya itu. Rahimah mengeluh kesah.uhhhhh arggggggg
uhhhhhhhhh ohhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh. Tolonglah jangannn buat
macam nieee…kata Rahimah sambil menangis teresak-esak meminta
simpati. Barulah Rahimah sedar yang rakan-rakannya tadi memang
terpaksa mengeluarkan air mazi mereka kerana ia bagaikan mengelojak
apabila kemaluan seorang wanita disentuh dan dirangsang oleh
seorang lel aki walaupun ia dilakukan secara tidak rela. Namun Maniam
tidak mengendahkannya malah lebih kuat lagi dia menghisap dan
memainkan biji kelentit Rahimah menyebabkan Rahimah meraung-
raung dan merengek-rengek menangis apabila diblowjob oleh Maniam
dan keadaannya itu menambahkan kestiman rakan-rakan Maniam yang
melihatnya dan kelihatan mereka tidak dapat mengawal perasaan lalu
menoceng kat situ juga. Itulah kali pertama sepanjang hayatnya ada
lelaki yang dapat melihat kemaluannya !!!! Sepanjang hidupnya belum
pernah ada lelaki dapat melihat walaupun kakinya apatah lagi
kemaluannya itu.Rahimah merasa amat malu sekali namun dia masih
dapat menahan nafsunya dari mengeluarkan air mazinya itu. Itu sajalah
caranya untuk dia tidak tewas 100 % kepada Maniam. Scruppp
scrupppppppp terdengar bunyi cipap Rahimah disedut dan terdengar
pekik lolong tangisan Rahimah meminta ihsan. Namun apakan daya
tiada siapa yang mendengar dan berupaya menahan Maniam daripada
menikmati tubuh gebu Rahimah itu. Memang telah ditakdirkan Rahimah
akan dimiliki sepenuhnya oleh Maniam. Rahimah masih tidak
melepaskan walau setitik pun air mazinya walaupun cipapnya disedut
dan dikorek secara hebat oleh Maniam. Melihatkan Rahimah masih
kuat menahan geloranya, Maniam pun merobek dan menelanjangkan
Rahimah yang berjubah itu dengan gelojoh. Kini Rahimah telah
telanjang bulat. Dia tadinya berjubah labuh kini telah dibogelkan
secara paksa oleh lelaki India ini. Buah dada dan cipap Rahimah dapat
disaksikan secara terbuka oleh mereka semua. Ternyata tiada siapa
yang dapat menandingi kecantikan tubuh gebu Rahimah dengan buah
dada yang tajam dan cipapnya yang merah-merah basah dengan bulu-
bulu halus yang tersusun rapi. Rahimah yang telanjang bulat itu telah
diikat di atas katilnya dengan kedua-dua belah tangannya diikat
disetiap penjuru katil. Kini dia terlentang bujur dan bersedia untuk
diperlakukan sesuka hati oleh Maniam. Maniam pun membuka semua
pakaiannya dan telanjang bulat dan bersedia untuk menodai Rahimah.

Dimulakan dengan mencium bibir Rahimah dengan rakus sambil jari-
jemarinya memicit-micit buah dada Rahimah. Kemudian Maniam mula
menghisap puting buah dada Rahimah sambil tangan mengorek-gorek
lubang cipap Rahimah. Rahimah nampaknya sudah mula kelemasan
dan hampir karam. Matanya kelihatan kuyu dan dia mula merengek-
rengek gelisah apabila Maniam menekan-nekan cipapnya dengan
tangan sambil memicit-micit biji kelentitnya secara sesuka hati.
Menjerit-jerit Rahimah diperlakukan begitu. Semua aksi hebat Rahimah
ini dirakam secara dekat dan ekslusif oleh Kumar. Kini Rahimah telah
dikangkangkan dan Maniam pula mula memasukkan zakarnya yang
keras dan besar itu ke dalam lubang cipap Rahimah. Henyakan-
henyakan yang kuat dan deras itu telah berlangsung selama 10 minit
dan telah berjaya merobek dara Rahimah sekaligus kelihatan darah
keluar dari lubang cipapnya menandakan daranya berjaya dirobek.

Maniam tidak puas lagi kerana kelihatan Rahimah masih belum mahu
mengeluarkan air mazinya. Maniam pun masih menghenyak-henyak
lubang cipap Rahimah sambil berkata…ahahhaha kali ini kau akan
buntingkan anak aku. Air mazi kau akan bercampur dengan air mani
aku dan kau akan mengandung !!! hahaahhaa rasakan. Rahimah masih
mampu bertahan sambil berkata…akuuu takkan akannn lepaskan !!!
arggg argg ooohhhh tidakkkk..hmmm arggg tersengut-sengut dia
bercakap kerana lubang cipapnya sedang ditutuh hebat oleh batang
konek Maniam. Rahimah akhirnya tidak dapat menahan lagi apabila
Maniam menghentakkan koneknya ke sisi cipapnya sambil sebelah
kakinya di angkat dan dipusingkan. Rahimah benar-benar gagal
menahan gejolak dan akhirnya dia pun menghamburkan air mazinya
dan Maniam yang menyedari Rahimah telah kecundang itu telah
melepaskan separuh air maninya ke dalam lubang cipap Rahimah dan
selebihnya dia menyuakan koneknya ke bibir dan muka Rahimah dan
melepaskan air maninya tanda kepuasan dan kemenangannya menodai
Rahimah. Rahimah benar-benar sedih dan malu diperlakukan begitu.

Matanya kelihatan kuyu dan kelihatan seluruh muka dan bibirnya
dipenuhi oleh air mani Maniam yang putih melekit. Selepas itu tidak
puas lagi dengan cipap Rahimah, Maniam telah merodok batang
koneknya ke dalam mulut Rahimah dan Rahimah dipaksa
mengolomnya. Setelah puas, baki air maninya telah dilepaskan ke
dalam mulut Rahimah, Rahimah terpaksa dan dipaksa menelannya !!!
Rahimah pun pitam selepas itu kerana terlalu penat dan lemas
dikerjakan Maniam. Maniam sungguh puas, sambil berkata..sayang
rehat sebentar yea, pusingan kedua akan berlangsung nanti !!!!

Rahimah pun dipeluk oleh Maniam yang telah karam dan keletihan
akibat melunyaikan tubuh gebu Rahimah itu. Kini Maniam telah
mengarahkan rakan-rakannya yang tidak sabar-sabar itu pula untuk
memulakan adegan mereka pula setelah dia puas memperkosa
Rahimah. Apa lagi apabila mendapat arahan sahaja, mereka terus
menyerbu mangsa masing-masing. Pesta seks pun bermula di mana
rakan-rakannya bergilir-gilir menikmati Ayu, Mastura dan Rohana.
Maniam pula bertindak sebagai jurugambar merakam aksi-aksi rakan-
rakannya. Kelihatan Agus membuat “doggy” stail terhadap Mastura dan
Ayu pula sedang di fuck oleh Kumar dan Ali sedang memaksa Rohana
menghisap koneknya. Mereka bergilir-gilir selama satu hari
memperkosa gadis-gadis satu persatu dengan bermacam-macam aksi.

Jeritan suara keluh kesah 3 orang gadis yang malang ini memecah
suasana. Jeritan diselangi suara rengekan dan tangisan berselang-seli
sehari semalam sehinggalah mereka puas dan karam. Sementara itu,
Rahimah pula diperkosa 5 kali pada hari itu oleh Maniam. Maniam
tidak menyerahkan Rahimah kepada orang lain kerana baginya Rahimah
itu adalah haknya secara mutlak dan tidak boleh dikongsi. Apabila
selesai mereka pun beredar dari rumah itu meninggalkan gadis-gadis
itu yang telah lesu dan tidak bermaya. Maniam telah mengugut mereka
supaya tidak melaporkan kepada pihak polis mengenai kejadian itu dan
mereka juga harus bersedia untuk difuck sekali lagi pada bila-bila
masa sahaja jika tidak mahu gambar dan video mereka ini diedarkan
kepada orang ramai.

2017-07-04T12:27:31+00:00 July 5th, 2017|Categories: Cerita|