//ROSE DAN RAMA

ROSE DAN RAMA

Petang itu Puan Rosnah pulang agak awal. Badannya terasa kurang enak dan minta pulang lebih awal untuk mendapat rawatan di sebuah klinik swasta. Sebagai operator pengeluaran, kerja sambil berdiri berjam-jam amat memenatkan.

Badan dan lututnya terasa sengal. Selepas pemeriksaan dan diberi ubat, Puan Rosnah langsung pulang ke rumah. Jam tangan yang dipakainya menunjukkan pukul 4.00 petang. Selepas membayar tambang teksi, Puan Rosnah menuju ke pintu pagar rumahnya.

Puan Rosnah nampak ada sebuah van berhampiran pagar rumahnya. Di pintu van tersebut ada tertulis van kilang. Tanpa curiga maupun prasangka, Puan Rosnah membuka kunci pagar rumah dan terus ke pintu hadapan. Di hadapan pintu ada dua pasang kasut.

Sepasang kasut lelaki dan sepasang kasut wanita. Tandatanya berlegar di kepala Puan Rosnah. Kasut siapakah ini. Anak gadis tunggalnya yang berumur 18 tahun berada di tempat kerja. Puan Rosnah amat pasti jam sebegini Rose, anaknya bekerja di kilang elektronik. Biasanya anaknya akan pulang selepas pukul tujuh petang.

Puan Rose mengambil kunci pintu dari dalam beg yang dibawanya dan langsung membuka pintu. Selepas masuk dan mengunci semula pintu Puan Rosnah beredar ke dapur untuk mengambil air kerana kehausan. Bila melewati kamar Rose anaknya, Puan Rose terlihat pintunya sedikit terbuka dan terdengar suara orang bercakap dari dalam bilik.

Puan Rosnah melihat ke dalam bilik anaknya. Di atas katil Puan Rosnah melihat Rose anaknya sedang berbual mesra dengan Ramachandran, yang biasa dikenalinya sebagai Rama yang bekerja sebagai pemandu van kilang yang biasa ditumpangi Rose setiap pagi. Rama yang berusia 25 tahun masih bujang. Puan Rosnah kerap juga berbual dengan Rama tetapi terbatas di luar rumah. Sekarang Rama telah berada dalam bilik tidur anak tunggalnya.

Puan Rosnah memerhati dengan penuh kejutan dan debaran. Tak disangka anak kesayangannya sedang berasmara dengan seorang lelaki asing. Lelaki yang berlainan bangsa dan agama. Puan Rosnah hanya mampu memerhati tanpa daya. Dilihatnya Rama mendekati Rose yang terbaring di katil. Seluar jean dan seluar dalam Rose ditarik oleh Rama.

Bahagian bawah Rose terdedah. Terlihat tundun berbulu hitam agak membukit. Rama mendekati mukanya ke tundun Rose yang berbulu. Tundun yang membengkak itu diciumnya. Puas mencium, Rama mula menjilat faraj Rose. Lidahnya membelai lurah yang merekah. Kelentit Rose yang kemerah-merahan itu juga menjadi habuan lidah Rama. Rose mengeliat menahan kesedapan.

Rose mula bertindak balas dengan menanggalkan baju dan coli yang dipakainya. Sekarang Rose sudah telanjang bulat. Lidah Rama dimasukkan kedalam faraj Rose. Setiap kali lidah Rama keluar masuk ke dalam faraj Rose, Puan Rosnah melihat Rose mengerang kesedapan. Setelah hampir 5 minit Rama menjilat faraj Rose, Puan Rosnah melihat faraj Rose banyak mengeluarkan air. Rose mengerang dan merengek bila lidah Rama berlegar di lurah merekah dan biji kacang di sudut atas alur.

Puan Rosnah seperti tidak percaya melihat perlakuan anak tunggalnya itu. Rose anaknya tak pernah bercakap tentang lelaki bila di rumah. Rose yang berperangai agak tomboy itu tidak menunjukkan keinginan kepada lelaki. Pernah Puan Rosnah merasa bimbang yang Rose tidak akan berkahwin. Keinginannya untuk menimang cucu satu hari nanti kabur rasanya. Tapi apa yang berlaku di depan matanya kini terbalik 180 darjah.

“Rama I dah tak tahan ni,” kata Rose.

“Okaylah I bangun,” jawab Rama.

Apabila Rama berdiri dia terus membuka bajunya. Sementara itu Rose terus menanggal tali pinggang yang melingkari pinggang Rama. Setelah itu dia menanggalkan pula seluar dan seluar dalam Rama dan terus memegang zakar Rama. Puan Rosnah melihat zakar Rama sederhana besar tapi agak panjang. Puan Rosnah mengingati kembali zakar bekas suaminya tak sepanjang itu.

Mungkin zakar Rama sepanjang tujuh inci. Zakar hitam berurat itu terpacak betul-betul di hadapan wajah anak kesayangannya. Jelas sekali terlihat zakar Rama seperti kebanyakan zakar lelaki india yang lain. Zakar tak bersunat itu kepalanya masih tertutup kulup. Hanya bahagian lubang kencingnya saja kelihatan.

Rose memegang lembut zakar Rama sambil membelek-belek. Kontras sekali kulit tangan Rose yang putih dan zakar Rama yang hitam legam. Rose mengurut-ngurut zakar Rama perlaha-lahan. Rose tak perlu menunggu lama kerana zakar Rama sudah terpacak kaku. Kepala zakar Rama yang hitam berkilat yang mula menggelongsor keluar dari kulit kulup dicium mesra oleh Rose.

Puan Rosnah dapat melihat dengan jelas Rose mula meloceh kepala zakar Rama dan keseluruhan kepala licin terbuka. Rose makin rakus menghidu kepala licin. Disedut dalam-dalam aroma kepala zakar Rama. Rama tersenyum melihat perilaku Rose.

“I suka bau penis you, sedap,” Rose bergumam sambil menghidu dalam-dalam kepala zakar Rama.

Puan Rosnah seperti bermimpi. Anak perempuannya itu kelihatan agresif. Berlawanan sekali dengan perangainya yang agak malu-malu. Selama ini Puan Rosnah tak pernah bercakap tentang hubungan kelamin dengan anaknya itu. Rose kelihatan seperti penuh pengalaman. Tindakannya kepada zakar Rama nampak profesional. Puan Rosnah terpaku melihat dua makhluk berlainan jantina di hadapannya itu.

“You main I punya, I main you punya,” kata Rama kepada Rose.

Rose memberhentikan mencium zakar Rama. Rose kembali berbaring di atas tilam besar sambil terlentang. Rama yang berbogel perlahan-lahan naik ke atas katil. Dengan posisi 69 Rama menjilat faraj Rose. Manakala Rose menjilat dan mengulum zakar Rama.

Zakar Rama dihisap dan dijilat oleh Rose. Rama terus menjilat kelentit Rose yang agak besar dan menonjol. Puan Rosnah mengenang kembali zaman kanak-kanak Rose. Rose tak pernah bersunat kerana waktu kecil dia sentiasa sakit-sakit. Justeru itu kelentit Rose agak panjang. Kelentit itu sekarang menjadi sasaran mulut Rama. Buntut Rose terangkat-angkat bila lidah Rama berlegar-legar di kelentitnya.

“Rose, sedaplah. You pandai jilat,” puji Rama.

“Girlfriend you tak suka jilatkah?” tanya Rose.

“Jilat juga, tapi tak sedap macam jilatan you.”

Puan Rosnah meraba celah kelangkangnya. Air hangat mula membasahi kemaluannya. Sudah lama dia tidak memikirkan tentang seks selepas berpisah dengan suaminya. Sudah bertahun Puan Rosnah tak mempunyai nafsu seks. Tapi hari ini ghairahnya membuak-buak seperti gunung berapi yang akan memuntahkan laharnya.

Zakar Rama yang berurat-urat yang sedang dikulum oleh anak gadisnya itu membangkitkan nafsunya. Ingatan ke zaman remajanya jelas terbayang di benak Puan Rosnah. Kegadisannya diserahkan kepada remaja india yang seusianya. Zakar hitam berkulup seperti yang berada dalam mulut Rose itulah yang meneroka taman rahsianya dulu.

Bila Rose menjilat kepala hitam yang masih terbungkus kulup, Puan Rosnah terasa seperti itulah dulu dia melakukannya. Remaja india anak jirannya yang seusia dengannya di ajak ke rumah bila ibu bapanya tiada. Puan Rosnah yang mengajak budak india itu melakukan seks bila nafsunya tak terbendung lagi selepas membaca novel seks yang dipinjam dari kawannya. Kulup budak india itu dijilat dan dinyonyot persis seperti yang dilakukan oleh Rose.

Puan Rosnah jelas melihat faraj Rose sudah basah lencun oleh air liur Rama bercampur air mazi Rose. Faraj Rose berwarna kemerahan dan begitu juga kelentitnya. Rose selalu menjaga farajnya. Setiap kali ke bilik air dia pasti mencuci dengan cecair ‘hygience’ Avon agar farajnya wangi dan bersih. Tak hairanlah kalau Rama begitu berselera menjilat faraj Rose. Dari luar sampailah ke dalam farajnya, pasti berbau harum. Rose selalu memastikan farajnya sentiasa bersih dan wangi.

“Rama sedap ke you jilat I punya,” kata Rose kepada Rama.

“You punya barang banyak bagus, wangi oooo, tak seperti I punya girl friend,” jawab Rama kuat. Jelas terdengar oleh Puan Rosnah.

“Kasi I rasa you punya breast,” kata Rama.

Rose menyorongkan teteknya ke arah Rama. Rama menjilat dan meramas puting payu dara Rose. Rose mengeliat menahan kesedapan. Payudara Rose semakin mengeras. Rose terus merangkul tengkok Rama, mereka berkucupan dan menjilat lidah masing-masing. Kedua insan tersebut terbaring di katil lebar ukuran king.

“Rose, I dah tak tahan,” rengek Rama.

Rose tidur telentang di atas tilam empuk. Kakinya dikangkang luas menunggu tindakan Rama seterusnya. Rama bergerak mencelapak Rose. Rama kemudian menghalakan kepala zakarnya betul-betul diantara celah kedua paha Rose. Faraj Rose yang tembam itu terlihat jelas.

Dua bibir yang ditumbuhi bulu halus terbuka. Terlihat alur merah telah teramat basah. Perlahan-lahan kepala zakar Rama membelah tebing faraj Rose dan perlahan-lahan menyelam ke dasar lubuk bila Rama menekan punggungnya. Rama menekan zakarnya sehingga bulunya menyentuh bulu Rose. Rose menjerit keenakan.

“Very nice, Rama,” kata Rose.

Setelah zakarnya terbenam ke dalam faraj Rose, Rama mula mencabutnya. Puan Rosnah dapat melihat batang berurat itu diliputi lendir dan buih memutih. Lendiran licin menjadikan pergerakan zakar Rama menjadi lancar keluar masuk lubik nikmat kepunyaan Rose. Puan Rosnah terpegun melihat aksi di hadapannya. Tanpa sadar Puan Rosnah menggaru-garu farajnya sendiri. Terasa ada cairan panas makin banyak mengalir keluar membasahi bibir farajnya.

“You punya lubang sempitlah. Sedap. I belum pernah rasa sesedap ini. Lubang you sungguh hangat,” puji Rama sambil menyorong tarik batang balaknya dalam lubang kemaluan Rose.

“You punya pun hebat, besar dan panjang. Sungguh sedap,” Rose juga memuji kehandalan Rama.

“Betul kata Ravi kawan I. Burit melayu memang sedap, tiada tandingannya.” Rose tersenyum puas.

Rama meneruskan aksi sorong tariknya. Badan Rose kemudian dipeluknya kemas sambil mulutnya berlegar di gunung kembar Rose yang sedang mekar itu. Sesekali terdengar Rose mendengus kesedapan. Rama meneruskan aksi sorong tarik makin laju.

Tiba-tiba Rose menjerit, “I’m cuming, I’m cuming,” jerit Rose.

Puan Rosnah melihat paha dan badan Rose bergetar. Kakinya bergerak-gerak menendang udara. Badan Rama dipeluk erat. Bahu Rama digigit-gigit. Bibir lebam Rama dikulum penuh mesra.

Bila mendengar Rose berkata demikian Rama melajukan lagi kayuhannya dan Puan Rosnah melihat Rama menekan semahu-mahunya ke dalam faraj Rose. Muka Rama berkerut manahan nikmat.

“I dah keluar,” kata Rose kepada Rama.

“I pun nak keluar, pancut dalam atau luar?” tanya Rama.

“Pancut dalam Rama, I nak rasa you punya,” kata Rose selamba. Dan Rose merasa cairan panas menerpa pangkal rahimnya.

“Jangan cabut lagi, tahan dulu,” kata Rose.

“Okay, okay,” kata Rama.

Rama terus memeluk Rose. Dikapuk kemas badan Rose yang mekar itu. Selepas beberapa minit Rama mencabut zakarnya dari faraj Rose. Puan Rosnah dapat melihat banyak cairan putih mengalir keluar dari lubang faraj Rose.

“Banyak you punya air, sedap rasanya. Batang you yang besar panjang tu sungguh sedap. Lubang I macam digaru-garu,” kata Rose.

Rose membaringkan kepalanya di atas dada Rama yang berbulu. Terlihat macam gagak dengan bangau. Rose mengerling zakar Rama yang mula mengecut. Dipegang-pegang dan diramas-ramas batang zakar Rama yang telah memberi kepuasan kepadanya. Rose dapat melihat jelas zakar Rama mula mengecil dan memendek. Kepala licin yang tadinya gagah telah bersembunyi ke dalam sarung kulup. Rose tersenyum melihatnya.

Puan Rosnah dengan perasaan keliru meluru ke bilik tidur. Perasaan hausnya telah hilang. Anak kesayangannya telah berzina di hadapannya. Apakah dia akan menimang cucu hindu tidak lama lagi. Puan Rosnah tak mampu berfikir lagi.

2017-06-09T11:34:45+00:00 June 9th, 2017|Categories: Cerita|