//Polis Rogol Anne

Polis Rogol Anne

Saya pertama kali mengenal anne ketika melihatnya menjadi model cover di sebuah majalah di KL.

kemudian ia juga menjadi bintang drama. anne berumur 17 tahun, cantik, kulitnya putih mulus, ramah dan yang paling menarik perhatian orang-orang adalah buah dadanya yang bulat dan padat berisi. Semua orang yang menatap Vira pandangannya akan tertarik ke arah buah dadanya yang membusung. Tidak terlalu besar, tapi sangat seksi dengan tubuh dan wajah anne. Saya berkenalan dengannya, pertamanya melalui surat namun ada sesekali menelepon. Lama-kelamaan kami semakin sering bertemu dan ada percakapan yang semakin menjurus ke hal-hal yang peribadi. Akhirnya saya memberanikan diri untuk mengajaknya keluar makan malam.

Suatu hari saya memberanikan diri untuk mengajaknya dan ternyata anne seronok mendengar pelawaan saya, dan tidak membuang masa terus setuju.

Setelah pulang dari kerja dan tukar pakaian saya menjemput anne untuk makan malam di sebuah restoran.Kami berborak panjang lebar tentang pelbagai perkara. setalah sessi makan malam tamat, anne ada mencadangkan saya untuk pergi clubing bersama-samanya. anne memberi alasan bawah dia boring dan ingin sedikit hiburan bagi hilangkan stressnya. semasa tgh menari dan berhibur anne mengajak saya untuk ke rumahnya. Bagaimana saya boleh menolak tawaran itu?

Sepanjang perjalanan pulang anne berkata bahwa ia belum pernah mengalami hari yang menyegarkan dan menggembirakan seperti malam itu, dan ia juga berkata, di rumah nanti giliran dirinya yang akan membuat diri saya tidak akan melupakan malam ini.

Saya begitu ghairah dan berhasrat untuk lekas-lekas sampai ke rumah anne, dan tanpa disedari saya telah melebihi had maksiama had laju jalan raya yang telah ditetapakan gara-gara ingin cepat sampai n mengemoli anne. Tiba-tiba saya tersedar terdapat sebuah kereta polis telah mengejar dan cuba menberhentikan kereta kami di bahu jalan. lantas polis itu pun ertanya alasan saya memandu laju melebihi had laju. saya dlam keadaanbinggung mengatakan bahawa anne sakit dan perlu di beri rawatan segera. ternyata alasan tersebut ditolak mentah2 oleh polis tersebut memandang keadaan anne yang sihat n segar disebelah saya. Lantas polis tersebut meminta lesen dan ic daripada saya.

Setelah melihat dokumen itu Polis itu menjengukkan kepalanya ke dalam kereta kami dan lama sekali memerhati anne yang duduk terdiam. “Anda harus meninggalkan kereta anda di sini dan ikut saya ke balai”, perintah Polis tadi. Akhirnya sepuluh minit kemudian kami sampai di sebuah balai polis terpencil di pinggir kota.

Waktu itu sudah lewat pukul 1 pagi , dan dalam balai polis itu tidak terdapat siapa pun kecuali seorang Sarjan yang bertugas dan Polis yang membawa kami. Ketika kami masuk, Sarjan itu memandangi tubuh anne dari bawah hingga ke atas, kelihatan sekali ia menyukai anne. Kami dimasukkan ke dalam sel terpisah, saling bertentengan

Sepuluh minit kemudian, Polis yang berumur sekitar 40-an dan berbadan gemuk dan Sarjan yang tinggi besar berbadan hitam, dan umurnya kira-kira 45 tahun kembali ke ruangan lokap. Polis tadi berkata, “Kamu seharusnya jangan memandu sampai melebihi batas had laju yang ada. Tapi kita semua benar-benar bangga da[at menahan seorang wanita yang cntik seperti kamu.” Sarjan tadi menambah, “Betul, dia benar-benar kualita nombor satu!” Saya sangat takut mendengar nada perkataan mereka tersebut, begitu juga anne yang terus-menerus ditatap oleh mereka berdua.

Mereka lalu membuka sel anne dan masuk ke dalam. “Sekarang dengar gadis ayu cantik, kalau kamu berkelakuan baik, kami akan melepaskan kamu dan kekasih kamu itu. Fahami!” Sarjan tadi terus memegang kedua2 tangan anne sementara Polis menarik baju yang dipakai oleh anne. Dalam sekejap saje seluruh pakaian anne lucut . “Wow, lihat dadanya.” Anne terus meronta-ronta tanpa hasil, sementara Sarjan yang nampaknya sudah bosan dengan tentangan anne, melemparkan tubuh anne hingga jatuh telentang ke atas ranjang besi yang ada di sel anne. Dan dengan cepat diambilnya gari dan digarinya tangan Anne di atas kepala Anne.

Kemudian mereka dengan sepuasnya menyerang tubuh badan Anne. Mereka meramas-ramas dan menarik buah dada Vira, kemudian menegentel-gentel puting susunya sehingga buah dada Anne dan puting susunya mengacung ke atas. Kadang kala mereka mengigit puting susu Anne,sedangkan Anne hanya mampu meronta dan menjerit tak berdaya.

Saya berdiri di dalam sel di seberang Anne tak terdaya untuk menolong Anne yang sedang dicabuli oleh dua orang itu. Kedua2 polis itu lalu melepaskan pakaian mereka dan terlihat jelas kedua2 batang kemaluan mereka sudah keras dan tegang dan siap untuk memperkosa Anne. Polis mempunyai batang kemaluan paling tidak sekitar 25 mm, dan Sarjan mempunyai batang kemaluan yang lebih besar dan panjang. Anne menjerit-jerit minta agar mereka berhenti, tapi kedua2 polis itu tetap mendekatinya.

“Lebih baik kamu tutup mulut kamu atau kita berdua akan buat ini lebih menyakitkan daripada yang kamu bayangkan.” kata Polis.
“Sekarang kamu mesti puaskan kami dengan badan kamu yang bagus itu!”
“Dia pasti masih ketat nie”, kata Sarjan sambil memasukan jari-jarinya ke lubang kemaluan Anne.
Ia menjolok jarinya keluar masuk, membuat Anne menjerit kesakitan dan berusaha melepaskan diri.
“Betullah, masih ketat lagi nie.”

Kemudian Polis tadi naik ke atas ranjang di antara kedua kaki Anne. Kemudian mereka membuka kaki Anne selebarnya dan Polis tadi memasukkan batang kemaluannya ke dalam lubang cipap Anne. Anne menjerit kesakitan, “arghhhhhh!!” .Polis td telah memainkan peranannya dengan pengelaman yg ada dengan memasukkan btg nyer secra perlahan2..lama kelamaan lubang cipap Anne dan boleh menerima btg polis tersebut.

Sementara itu, Sarjan naik dan mendekati wajah Anne, mengelus-elus wajah Anne dengan batang kemaluannya. Mulai dari dahi, pipi kemudian turun ke bibir. Anne menggeleng-gelengkan kepalanya agar tidak bersentuhan dengan batang kemaluan Sarjan yang hitam.
“JOmlah sayang, buka mulut awak”, kata Sarjan sambil meletakkan batang kemaluannya di bibir Anne.
“Kamu belum pernah merasa pelir polis kan?” Anne tak menjawab soalan bodoh polis tersebut..
“Buka mulutmu!” bentak Sarjan.
“Buka mulut kamu, bodoh!” dengan perlahan mulut Anne terbuka sedikit, dan Sarjan terus memasukkan batang kemaluannya ke dalam mulut Anne.

Mulut Anne terbuka hingga sekitar 6 cm agar semua batang kemaluan Sarjan boleh memasuki ke dalam mulutnya. Batang kemaluan Sarjan mulai bergerak keluar masuk di mulut Anne sambil cipapnya ditutuh hebat oleh Polis seorang lagi. saya melihat tidak semua batang kemaluan Sarjan dapat masuk ke mulut Anne, batang kemaluan Sarjan terlalu panjang dan besar untuk masuk seluruhnya dalam mulut Anne. Ketika Sarjan menarik batang kemaluannya terlihat ada cairan yang keluar dari batang kemaluannya. Keluarkan lidah kamu!” Anne membuka mulutnya dan mengeluarkan lidahnya. Sarjan kemudian memegang batang kemaluannya dan mengusapkan kepala batang kemaluannya ke lidah Anne, membuatkan cairan putih pekat yang keluar tadi menempel ke lidah Anne.

“Sarjan, dia susah nak masukkan semua dalam mulutnya mungkin biar saya plak yang cuba. JOm ganti” Mereka kemudian bertukar tempat, Sarjan sekarang ada di antara kaki Anne dan Polis bersimpuh dekat dengan wajah Anne. Sarjan mula mendayung batang kemaluannya masuk ke cipap Anne. Terlihat sekali dengan susah payah batang kemaluan Sarjan yang besar itu membuka bibir kemaluan Anne yang masih sempit. Polis, mengacungkan batang kemaluannya ke mulut Anne. “Kamu mungkin tak dpt hisap ksemua btg sarjan td tapi kamu mesti masukkan semua batang saya dalam mulut kamu, seluruhnya.” Dengan kasar ia memasukkan batang kemaluannya masuk ke mulut Anne, sampai pada akhirnya kesemua batang kemaluan itu masuk hingga buah zakar nya berada di wajah Anne. Ia kemudian menarik batang kemaluannya sebentar untuk kemudian didorongnya kembali masuk ke muklut Anne. Setelah lima kali, keluar masuk, Polis sudah tidak lagi menahan orgasmenya.

“Saya keluuarrhh. Aaahh!” Ia tidak menarik batang kemaluannya keluar dari mulut Anne, batang kemaluannya tampak bergetar berejakulasi dalam mulut Anne, menyemprotkan sperma masuk. Saya mendengar Anne berusaha menjerit, ketika sperma Sarjan mengalir masuk ke perutnya. Terlihat sekali Sarjan yang sedang mencapai puncak kenikmatan tidak menyedari Anne meronta-ronta berusaha mencari udara.

“Iyya.. yaah! Tellannn semuaa! Aaahh.. aahh.. nikhmaatt!”
Ketika selesai ia menarik keluar batang kemaluannya dan Anne terus termengah mengah menghirup udara, dan terbatuk-batuk mengeluarkan sperma yang lengkit dan berwarna putih. Anne berusaha meludahkan sperma yang masih ada di mulutnya. Polis tertawa melihat anne terbatuk-batuk, “Kenapa? tak suka rasanya? Relax relax, besok pagi, kamu pasti sudah biasa dengan itu!”

Sementara Sarjann yang masih mengerjai kemaluan Anne sekarang malah memegang pinggul Anne dan membalik tubuh Anne. Anne dengan tubuh berkeringat dan sperma yang menempel di wajahnya tersedar apa yang akan dilakukan Sarjan pada dirinya, ketika dirasanya batang kemaluan Sersan mulai menempel di lubang duburnya.
“Jangan, jangan! , jangan..”
“Aaahkk! Jangaan!”
Anne menjerit-jerit ketika kepala batang kemaluan sarjann berhasil memaksa masuk ke liang anusnya. Wajah Anne pucat merasakan sakit yang amat sangat ketika batang kemaluan Sarjan mendorong masuk ke liang anusnya yang kecil. Sarjann mendengus-dengus berusaha memasukkan batang kemaluannya ke dalam dubur Anne. Perlahan, sedikit demi sedikit batang kemaluan itu tenggelam masuk ke anus Anne. Anne terus menjerit-jerit minta ampun ketika perlahan batang kemaluan Sarjan masuk seluruhnya ke anusnya. Akhirnya ketika seluruh batang kemaluan Sarjan masuk, Anne hanya mampu merintih dan mengerang kesakitanmerasakan benda besar yang sekarang masuk ke dalam anusnya.

Keesokan paginya, Sarjaan masuk dan membuka sel kami.
“Kamu boleh pergi.”
Saya membantu anne mengenakan pakaiannya. Tubuhnya lemah lunglai berbau bir dan sperma-sperma kering masih menempel di tubuhnya. Kami pergi dari balai polis itu dan akhirnya sampai ke rumah Anne. Kemudian saya membersihkan tubuh anne dan menidurkannya. Ketika saya tinggal, saya mendengar ia merintih, “Jangan, sakit.. ampuunn.. sakiit..”.

2017-06-12T12:49:00+00:00 June 20th, 2017|Categories: Cerita|