///Nenek, Ibu Dan Kakak

Nenek, Ibu Dan Kakak

Namaku Raznizan tetapi keluargaku memanggilku dengan panggilan adik, aku berumur 17 tahun dan aku adalah anak bongsu daripada 2 beradik. Kakakku berumur 20 tahun, baru tiga bulan berkahwin dan masih tinggal bersama kerana suaminya seorang kapten sebuah kapal pelayaran. Suaminya akan pulang tiga bulan sekali dan kini sudah hampir dua bulan suaminya belayar. Ibuku pula berumur 39 tahun, semenjak ayahku berkahwin lagi ibu mula menjadi pendiam dan selalu menanggis. Aku merasa sangat marah pada ayah tetapi aku tidak dapat berbuat apa-apa walaupun aku merasa sedih dan kasihan melihat ibu yang kesepian kerana ayah sekarang jarang pulang ke rumah. Pengalamanku ini bermula ketika aku sedang menunggu keputasan peperiksaan SPM.

Pada suatu hari, nenekku yang berumur 54 tahun itu meminta aku menemaninya kerana anaknya iaitu pakcikku tiada di rumah. Nenekku ini masih cantik walaupun sudah berumur kerana nenek pandai menjaga tubuh badannya. Tubuh nenek gempal sedikit tetapi tidaklah gemuk, buah dadanya yang sudah lanjut itu memang besar dan punggungnya juga besar serta lebar. Dahulu nenek bekerja sebagai pembantu pengurus di sebuah bank. Nenek dahulu suka memakai baju kebaya yang agak ketat membuatkan buah dada serta punggung besarnya jelas kelihatan walaupun perutnya sedikit buncit. Pakcikku yang tinggal bersama nenek pulang ke kampung isterinya selama tiga hari. Nenek yang takut tinggal kesorangan mengajakku tidur di rumahnya kerana atukku sudah lama meninggal dunia. Petang itu aku ke rumah nenek setelah memberitahu dan meminta izin dari ibu.

Pada malamnya selepas makan bersama nenek, aku menonton tv dan nenek yang baru selesai mengemas di dapur datang duduk di sebelahku. Aku dan nenek berbual-bual sambil menonton tv, ketika berbual itu aku sempat melihat muka nenek yang sudah ada sedikit kedutan itu kelihatan masih cantik dan kelihatan lebih muda dari umur sebenarnya.

“Adik… nenek masuk tidur dahulu la, ngantuk pula rasanya.” Kata nenek setelah agak lama berbual denganku.

“Ye la nek…” Jawabku sambil memandang punggung besar nenek yang bergegar-gegar di sebalik kain batik yang dipakainya ketika nenek masuk ke dalam biliknya. Memag dari dahulu lagi aku tertarik pada punggung dan buah dada nenek yang besar itu.

“Adik… tolong nenek boleh….” Nenek memangilku setelah hampir setengah jam aku menonton tv. Aku terus bangun lalu mamatikan suis tv dan aku terus masuk ke dalam bilik nenek yang tidak berkunci itu.

“Tolong apa nek…?” Tanyaku pada nenek yang sedang terbaring di atas katilnya.

“Tolong picitkan badan nenek ni, lenguh pula rasanya… tak boleh nak tidur…” Minta nenek sambil berpusing dan meniarap.

Aku naik ke atas katil dan duduk disebelah nenek sambil melihat punggung nenek yang besar itu. Punggung nenek yang kelihatan masih pejal dan masih sedikit lentik itu membukit tinggi. Tubuh nenek kelihatan masih menarik, mungkin kerana nenek hanya ada seorang anak dan atukku pula meninggal ketika nenek masih muda.

Aku mula selakkan baju t-shirt nenek ke atas lalu aku lumurkan minyak yang diberinya ke belakang tubuh nenek yang tidak memakai coli itu. Aku terus menggosok belakang nenek dengan lembut dan nenek memalingkan mukanya ke arahku dengan mata yang separuh terpejam. Aku mula merasa ghairah dan sedikit terangsang apabila melihat nenek dalam keadaan begitu. Aku mula teringat dan mula terbayangkan kembali cerita lucah yang menunjukkan lelaki dan perempuan sedang mengadakan hubungan seks.

Aku selalu menonton cerita lucah apabila bersorangan di rumah, aku merasa ghairah sekali dan mula terfikir untuk cuba merangsang nafsu nenek. Aku terus menggosok belakang badan nenek sambil memikirkan cara untuk merangsang nafsu nenek. Perlahan-lahan aku menyelak kain batik nenek hingga terserlah pehanya yang berisi dan gebu itu di depan mataku. Aku sapukan minyak pada peha nenek lalu aku lurutkan hingga ke hujung jari kakinya berulang kali.

“Sedapnya adik… gosok macam tu la…” Tiba-tiba nenek bersuara. Aku bertambah semangat, aku mengurut dari kaki hingga ke peha nenek dengan agak kuat dan aku melihat nenek menggerak-gerakkan punggungnya.

“Perlahan sikit adik… jangan kuat sangat…” Minta nenek dengan matanya terpejam rapat. Aku memperlahankan urutanku dan mula menggosok perlahan kaki serta pehanya. Aku memberanikan diri mengambil kesempatan dengan menggerakkan tanganku menggosok lembut hingga ke pangkal peha nenek lalu turun kembali ke kakinya.

“Mmmmm…. ohhhh…” Nenek mengeluh perlahan, keluhannya seolah-olah satu keluhan kenikmatan yang menambahkan lagi keberanianku.

Aku mula mengusap lembut peha nenek, semaki lama semakin ke atas dan perlahan-lahan aku mula menyentuh sedikit ke celah kelengkangnya. Aku memberanikan lagi diriku dengan menyelak kain batik nenek ke atas lagi dan terus mengusap lembut peha di celah kangkangnya. Aku dapat melihat sedikit belahan punggungnya yang putih dan gebu itu kerana nenek tidak berseluar dalam. Nenek membuka sedikit kangkangnya apabila tanganku sampai ke celah kangkangnya. Aku teruskan usapankan sehingga jari-jariku menyentuh sedikt punggung gebu nenek, nenek membiarkannya dan jari-jariku kini tersentuh sedikit bawah cipapnya. Pada mulanya nenek terus menggerakkan punggungnya tetapi kemudiannya nenek berhenti menggerakkan punggungnya apabila jari-jariku mula menyentuh bibir cipapnya.

“Adik… jangan sampai kat situ…. jangan…jangan gosok kat situ…” Nenek bersuara dengan nada merintih tetapi nenek tidak pula menepis tanganku supaya aku berhenti dari menyentuh bibir cipapnya.

Aku semakin berani dan bertambah terangsang, aku teruskan usapan lembutku di cipap nenek sehingga cipapnya mula terasa basah dan semakin lama semakin banyak mengeluarkan lendirnya. Aku tahu nenek sudah terangsang dengan usapanku di cipapnya, aku memainkan jariku di kelentitnya yang sudah membesar dan mengeras itu. Nenek menggerakkan semula punggungnya mengikut rentak gentelan jariku di kelentitnya.

“Uuuh… uhhh…” Nenek mengerang perlahan ketika aku melajukan lagi gentelan jariku di kelentitnya.

“Adik… jangan… jangan dik, uhhh… uhhh…” Aku tidak dapat bertahan lagi, aku lepaskan jariku di kelentitnya dan menyentuh bahu nenek untuk menelentangkannya.

Aku cuma menyentuh lembut untuk memalingkannya tetapi nenek terus berpusing terlentang dengan matanya terpejam rapat dan tangannya menutupi kedua-dua buah dadanya yang besar itu kerana baju nenek sudah terselak ke atas. Walapun buah dadanya di tutup dengan tapak tanganya, tetapi aku masih dapat melihat separuh buah dadanya kerana buah dada nenek sungguh besar. Nenek tidak bersuara dan membiarkan sahaja aku mengalihkan tangannya dari menutupi buah dadanya. Aku mula meramas-ramas buah dada nenek yang besar itu, buah dada nenek terasa sungguh lembut walaupun sudah tidak pejal lagi. Nenek memalingkan mukanya ke tepi, tidak memandangku mungkin kerana merasa malu. Aku meletakkan jariku di alur bibir cipap nenek lalu memainkan jariku di cipapnya.

“Arrrgghhhh…” Nenek merintih kenikmatan membuatkan aku sudah tidak dapat mengawal nafsuku lagi dan aku tahu dalam keadaan begini nenek akan merelakan aku untuk menyetubuhinya. Muka nenek masih lagi berpaling, tidak memandangku dan ini memberikan aku peluang untuk menanggalkan pakaianku. Dengan cepat aku menanggalkan seluruh pakaianku dan setelah berbogel, aku terus menindihi tubuh nenek. Sebelah tanganku memaut tubuh nenek, kakiku berusaha mengangkangkan kakinya dan sebelah tanganku lagi memegan batangku lalu di halakan ke cipapnya. Batangku kini menyentuh bibir cipapnya dan nenek cuba meronta tetapi rontaannya amat lemah.

“Adik… adik tak bolehhh…” Tiba-tiba nenek bersuara tetapi suaranya terhenti apabila kepala batangku mula menguak masuk ke dalam cipapnya.

Oleh kerana cipap nenek sudah basah dan berlendir, batangku dengan mudah menerobos masuk ke dalam lubang cipapnya. Aku menekan batangku masuk hingga rapat ke pangkal batangku, nenek berhenti meronta dan terus terdiam. Aku mula menggerakkan punggungku turun dan naik membuatkan batangku keluar masu ke dalam cipap nenek. Tubuh nenek hanya kaku, membiarkan aku menikmati cipapnya dan nenek tidak menunjukkan sebarang tindak balas dari tujahan batangku di dalam cipapnya. Tanganku pula meramas-ramas buah dada nenek dan mengentel-gentel puting buah dadanya. Nenek tetap mendiamkan diri dan aku melihat air mata nenek meleleh keluar dan mengalir laju di pipinya.

Aku yang baru pertama kali merasa kenikmatan dari cipap perempuan walaupun cipap itu adalah cipap nenekku sendiri bertambah ghairah dan henjutanku semakin laju. Nenek menutup mukanya dengan kedua-dua tangannya, aku tetap meneruskan henjutanku dan aku mula merasa air maniku hendak terpancut keluar.

“Arrrgghhh… nek… sedapnya…. adik nak pancut niiii….” Aku mengerang apabila merasa air maniku hendak terpancut keluar. Nenek cuba menolak aku tetapi aku memeluk kuat tubuhnya dan menekan batangku semakin dalam. Air maniku memancut laju keluar dengan banyaknya ke dalam cipap nenek sehingga meleleh keluar membasahi pehanya.

“Adik…apa adik dah buat pada nenek ni… adik jahat…” Nenek menolak tubuhku dari terus menindihi tubuhnya.

Aku merebahkan tubuhku di sebelah nenek dan terus memeluk tubuhnya dengan perasaan yang sungguh puas. Nenek masih menangis tanpa bersuara dan hanya terbaring kaku, aku yang mula merasa takut dimarahi nenek terus keluar dari biliknya. Malam itu baru aku tahu kenikmatan sebenar apabila dapat bersetubuh dengan perempuan. Selama ini aku hanya melihat dari cerita lucah dan sekarang aku dapat merasainya. Aku berbaring di atas sofa sambil mengenangkan apa yang telah aku lakukan sebentar tadi pada nenek.

Apabila aku bayangkan kembali tubuh nenek yang gempal dan gebu itu, batangku kembali mengeras. Kalau di ikutkan hatiku, aku mahu menyetubuhi lagi nenek malam itu tetapi aku merasa takut di marahinya. Aku juga takut jika nenek melaporkan pada polis atau memberitahu ibu, tentu malu besar aku nanti. Aku mula merasa sedikit menyesal kerana menyetubuhi nenek, namun aku tidak dapat melarikan diri lagi kerana perkara itu sudah berlaku. Malam itu aku tertidur di atas sofa dan tidak tidur di dalam bilik yang sudah di sediakan nenek untukku.

“Adik… bangun… kenapa tidur di sini…?” Aku terjaga apabila nenek mengejutkan aku, pagi itu aku bangun tidur agak lewat kerana persetubuhanku dengan nenek malam tadi membuatkan aku merasa sangat letih. Aku tergamam apabila melihat nenek berada di sebelahku, aku tidak tahu bagaimana untuk berhadapan dengan nenek. Aku malu untuk bertentang mata dengan nenek kerana aku takut nenek akan memarahi aku.

“Letih sangat ke hingga tak sedar hari dah siang…? Dah… bangun, pergi mandi, lepas tu sarapan… nenek tunggu kat dapur…” Kata nenek sambil tersenyum membuatkan aku merasa lega kerana nenek tidak memarahiku.

Aku hanya diam sahaja sambil melihat lenggokkan punggung besar nenek yang berjalan ke dapur, nenek bersikap seperti biasa seolah-olah tiada apa yang berlaku. Aku bangun lalu ke bilik air dan terus mandi, selesai bersiap aku terus menuju ke meja makan. Aku mencuri pandang ke arah nenek dan nenek kelihatan seperti biasa namun jantungku tetap berdebar-debar.

“Tak sedar cucu nenek sudah dewasa dan jahat pulak tu…” Tiba-tiba nenek berkata membuatkan jantungku semakin kuat debarannya.

“Maafkan adik nek… malam tadi adik tak sengaja… adik tak…”

“Dah la… benda dah terjadi… lupakan saja…” Kata nenek ringkas memotong kata-kataku lalu terus berlalu dan baring di atas sofa sambil menonton tv. Aku duduk bersarapan seorang dan setelah selesai, aku bangun lalu menuju ke bilikku.

“Adik…tolong picitkan kepala nenek, nenek pening kepala la…” Panggil nenek. Aku terus menuju ke sofa lalu merapati nenek, aku memicit-micitkan dahinya dan nenek memejamkan matanya. Aku merasa sungguh lega kerana nenek tidak memarahiku dan ini membuatkan aku merasa bernafsu kembali terhadap nenek. Ketika memicit kepala nenek, aku memandang tubuh nenek yang sedang terbaring di atas sofa.

Batang aku mula mengeras apabila aku bayangkan kembali kejadian malam tadi, aku ingin mengulanginya lagi kerana nenek tidak memarahiku. Aku rasa nenek tidak marah kerana nenek juga merasa kenikmatnya yang sudah lama tidak dirasainya. Aku tersenyum sendirian dan bertekad akan mengulanginya lagi sebentar nanti. Aku akan cuba merangsang nenek lagi agar nenek sanggup bersetubuh denganku.

“Adik… apa perasaan adik setelah apa yang adik buat pada nenek malam tadi.” Aku terkejut dengan soalan itu tetapi aku cuba menenangkan diriku.

“Adik…err… adik sayang nenek…” Jawab ku.

“Itu saja ke…?” Tanya nenek dengan tenang.

“Nenek cantik… adik tak tahan tengok nenek, rasa nak peluk dan rasa nak…”

“Rasa nak apa…? nenek ni kan sudah tua… sanggup adik buat macam tu kat nenek. Takpe la… malam ni adik boleh tidur dengan nenek, tapi… jangan beritahu kat sesiapa tau…” Aku hanya mengganguk-anggukkan kepalaku. Tiba-tiba nenek memusingkan tubuhnya menghadap aku yang sedang duduk di atas lantai sebelahnya lalu memaut leherku dan terus mencium pipiku.

“Jom kita masuk dalam bilik… adik buat nenekk macam malam tadi…” Aku terkejut bercampur gembira mendengar kata-kata nenek, tanpa segan silu nenek mengajakku ke biliknya.

“Adik… adik tolong puaskan nenek, dah lama nenek tak merasa kenikmatan seperti malam tadi…” Kata nenek setelah berada di dalam biliknya, nenek mula membuka baju t-shirtnya lalu menanggalkan colinya sendiri sehingga memdedahkan buah dadanya yang besar itu. Dengan jelas aku dapat melihat buah dadanya yang besar dan sudah lanjut itu. Walaupun buah dada nenek agak ke bawah, tetapi kebesaran buah dadanya membuatkan aku terangsang kuat. Batangku bertambah mengeras ketika nenek memusingkan tubuhnya lalu melurutkan kainnya menampakkan punggungnya yang berbalut seluar dalam putihnya.

Nenek menanggalkan seluar dalamnya perlahan-lahan membuatkan punggung lebarnya yang besar dan gebu itu terpampang di depan mataku. Nenek terus menuju ke katil lalu baring terkangkang, cipapnya sungguh tembam dihiasi bulu nipis yang di jaga rapi.

“Bukalah seluar dan baju adik tu… puaskan nenek… nanti nenek hadiahkan lubang ketat nenek…” Kata nenek dengan suara yang manja dan mengoda. Aku tidak bebrapa faham sebenarnya apa yang di katakan nenek dengan lubang ketat itu, namun kerana nafsuku sudah terangsang kuat, aku tidak perdulikan semua itu.

Aku terus menanggalkan pakaianku lalu berbaring disebelah nenek, aku mula memeluk tubuh nenek dan terasa batangku mencucuk pada tepi tubuhnya. Aku meraba-raba buah dada nenek lalu meramas-ramas serta mengentel puting buah dadanya dengan penuh bernafsu. Nenek mula mengerang kenikmatan dan aku membawa kepalaku ke celah kangkangnya lalu menjilat cipapnya.

“Ohhhh… emmmmm…. se…sedapnya dikkkk… ahhhh…” Beberapa minit kemudian, nenek mengerang kuat dan tubuhnya mula mengejang. Nenek sampai kemuncak klimaksnya dengan mengepit kepalaku dengan pehanya berserta cairan dari dalam cipapnya mula meleleh keluar.

“Adik…masukkan batang adik dalam cipap nenek sekarang…” Minta nenek, aku merangkak naik menindihi tubuh nenek lalu menekan batangku masuk ke dalam cipapnya.

“Arrrgggg…” Kepala nenek terdonggak ke atas apabila aku menekan masuk sampai habis terbenam batangku ke dalam cipapnya. Aku terus mengerakkan batangku menujah cipapnya dan nenek memaut leherku sambil punggungnya digerakkan mengikut rentak tujahan batangku.

Kali ini aku dapat bertahan lebih lama, setelah agak lama aku menujah cipapnya sehingga tubuhnya terhenjut-henjut, tiba-tiba nenek mengerang kuat dan serentak dengan itu tubuhnya mengejang. Aku merasa batangku yang terbenam di dalam cipap nenek basah dan di kemutnya kuat. Nenek telah sampai ke puncak klimaksnya lagi, tubuh nenek tersentak-sentak dan aku menbiarkan nenek puas dengan puncak klimaksnya.

“Nenek dah puas… sekarang adik baring…” Aku terus baring dan nenek mula naik ke atas tubuhku dalam keadaan mencangkung di perutku.

Nenek memegang batangku mengarahkan ke celah kangkangnya lalu nenk duduk perlahan-lahan. Aku merasa batangku agak susah hendak masuk kerana aku merasa cipap nenek sungguh ketat. Nenek menekan lagi tubuhnya ke bawah dan akhirnya batangku perlahan-lahan terbenam di dalam cipapnya. Punggung nenek kini rapat di pehaku dan aku melihar muka nenek berkeriut seolah-ola sedang menahan kesakitan. Buat seketika nenek tidak bergerak tetapi aku merasa batangku di cengkam kemas di sertai kemutan-kemuatan di batangku.

“Sedap tak lubang ketat nenek…?” Tanya nenek membuatkan aku merasa hairan kerana cipap nenek sebelum ini tidak seketat ini.

“Sedapnya nek… ketatnya, tetapi kenapa rasa lain sikit nek…?” Tanyaku pula kerana aku merasa sedikit kelainan ketika aku memeasukkan batangku ke dalam cipapnya tadi. Nenek hanya tersenyum lalu mula mengerakkan tubuhnya turun naik perlahan-lahan sambil tanganya memainkan kelentitnya sendiri.

Aku merasa sungguh sedap dengan kemutan lubang cipap nenek yang ketat ini, aku melihat tangan nenek bergerak laju di kelentitnya dan pergerakkan tubuhnya turun naik juga bertambah laju.

Tiba-tiba aku terpandang cipap nenek yang sedikit terbuka itu tidak dimasuki batangku. Aku memerhatikan betul-betul dimanakah batangku kini berada, aku terkejut apabila melihat batangku yang keluar masuk itu berada di dalam lubang dubur nenek. Baru aku faham kata-kata nenek, inilah lubang ketat yang dimaksudkannya.

“Nek… itukan lubang dubur nenek… ohhhh…. nek…” Aku bertanya sambil mengerang kerana kenikmatan lubang dubur nenek mula membuatkan air maniku mula terasa hendak terpancut.

“Iya… inilah lubang ketat yang nenek nak hadiahkan buat adik kerana sudah memuaskan nenek… sekarang nenek akan puaskan adik pulak…” Jawab nenek sambil melajukan lagi pergerakakannya sehingga punggungnya bergegar-gegar.

Aku sudah tidak dapat betahan lagi, aku menarik kuat pinggang nenek rapat ke celah kangkangku membuatkan batangku terbenah lebih dalam ke dalam lubang dubur nenek. Serentak denga itu, terpancutlah air maniku ke dalam dubur nenek dan nenek rebah di atas tubuhku. Aku memeluk kuat tubuh gempal nenek sehingga buah dadanya terpenyek di dadaku. Aku memancukkan air maniku sambil menekan-nekan kuat batangku ke dalam dubur nenek sehingga habis.

“Sedap tak dik…?” Tanya nenek setelah aku melongarkan pelukkanku.

“Sedap nek…puas sungguh adik rasa hari ni….” Jawabku lemah. Selama tiga hari aku berada di rumah nenek, aku selalu bersetubuh dengan nenek dan lubang dubur nenek pasti menjadi tempat untuk aku memancutkan air maniku. Nenek juga banyak mengajarku bagaimana cara-caranya untuk memuaskan nafsu perempuan.

2017-08-07T06:41:01+00:00 August 7th, 2017|Categories: Ibu|