//Murni dan Kawan-Kawan

Murni dan Kawan-Kawan

Semasa aku duduk dekat Penang dulu. Aku selalu malam-malam duduk lepak dekat luar. Kadang-kadang dekat Padang Kota, kadang-kadang dekat tepi pantai. Tapi pada satu malam aku ingat lagi malam Merdeka 31hb Ogos tahun dia aku dah lupa. Aku dengan member aku pergi lepak dekat Pantai Kilat. On the way tu kami belilah ayam goreng Kentucky buat alas perut.

Sampai kat sana mak oiiiii banyaknya kereta dok parking. Biasalah tu tengah projek. Sampai satu spot kami pun park lah kereta. Pada malam tu kami tak bawa awek (atau pun dekat Penang kita orang dulu panggil “Aci”). So plan kita orang cuma nak lepak sampai pagi. Bagus punya dok sembang tiba-tiba kami terdengar suara budak perempuan. Makin lama makin dekat. Pada masa tu kita orang tengah lepak atas gigi pantai. Bila kami usar-usar, sahlah tu tengah dalam perjalanan kearah kami tiga orang Aci. Tapi masa tu agar samar-samar pasai tau-tau sajalah tepi laut, mana ada lampu! dah la tu tengah malam pulak . “Alamak ada Acilah” kata salah seorang dari member aku. “OOooooo yalah bro”jawap yang sorang lagi. Sampai saje dekat kita orang aku pun teguk. “Hai..” . Mereka pun berhenti dan terdengar salah seorang dari mereka menbalas “Hai..” Aduh ada respon la…ini sudah bagus. “Bertiga aje ke” tanya member aku. Mereka hanya menganggukkan kepala. ” Ye ke..Kalau macam tu marilah join kita orang..Boleh temankan kami makan ayam” tanya ku. “Kami pun ada bawa makanan juga nanti kami pergi ambil” jawap mereka. Bila mereka sudah jauh aku pun berkata pada member2 aku. “Ha, O.K Aci yang paling kecik tu aku yang punya..yang lain kalau hangpa nak tak apa”. Member aku bersetuju. Kemudian Aci bertiga tadi pun datang balik dan membawa kuih dan air kotak. “Amboi macam nak ada kenduri..” kata ku cuba berjenaka. Kami pun makan makanan yang terhidang sambil bersembang-sembang. Dari situ dapat tahu nama mereka adalah Ida, Murni dan Ani. Tapi yang aku nak sangat tu adalah Murni. Body dia peehhhhh montok gila punya..pendek dan padat..sekali tengok punggung,,tongek macam macam makan tak habis. Tapi yang aku tahu Ida ni cuba nak rapat dengan aku..Aku buat tak paham pasal otak aku dah set kat Murni. Dalam tengah bersembang tu..Aku punya tangan naik gatal..”Murni you ni cantiklah..geram abang tengok.. kalau abang buat macam ni Murni marah tak..”kata ku sambil mencium telinganya. ” Tak…”jawabnya dengan suara yang dah terketar dan tersekat. “Kalau macam ni.” kata ku sambil meraba belakang badannya. “Pun tak..” katanya sambil tersenyum. “OOoooo jadi Murni sukalah ya” tanya ku lagi. Murni cuma ketawa kecil. “Ala asyik abang saja yang pegang Murni…tak bestlah macam ni.” kata ku cuba mendapatkan reaksi darinya. “Abang nak Murni pegang dekat mana” tanyanya…Pada masa tu aku dah syok habis “Ada can” kata hati ku. “Peganglah dekat hidung abang ” kata ku dengan serius. Murni semacam terkejut “Heh betul ke ni..Abang nak Murni pegang hidung abang aje “. Hah soalan dan reaksi yang aku tunggu-tunggukan. “Habis takkan abang nak s! uruh Murni pegang dekat sini kot ” kata ku sambil mengeluarkan batang pelirku dari seluar. “Heh..Benci betullah dengan abang” katanya dengan mata tertumpu pada pelir aku. “Ye ke benci…benci tapi rindu kot.” usik ku. Ida dan Ani yang masih bersembang kosong dengan member2 aku pun terkejut. “Eh tak senonoh betulah member you tu…nampak tadi macam dialah yang paling baik..Tapi tengok2 terbalik pulak.” Kata Ida sambil mata terpaku pada kepala kotek aku. “Buaya sedang tidur tu…”kata member aku sambil ketawa berdekah-dekah. ” Ah dia orang ni kacau ajelah Murni..jom kita pergi tempat lain.” kata ku sambil menarik tangannya. Sampai satu spot yang baik aku pun menarik tangan Murni duduk. Kemudian aku letakkan tangannya di atas kepala batang ku yang pada masa tu dah berdenyut-denyut. “Malulah…”kata Murni. “Malu apa bukan ada orang sini” kata ku. “Urutlah kotek abang sayang ” sambil aku memegang tetek Murni yang kecil macam nak tumbuh dengan tidak tu. “Berapa umur Murni” tanya ku . “Lima belas..”balasnya. “Wow ini mesti barang best ni” kata hatiku. “Murni biasa ke buat benda tu” tanya ku lagi. “Biasa..” jawabnya ringkas. “Dengan siapa” aku tanya. “Dengan abang Murni” kata Murni. Terkejut aku pada masa tu. “Ha! dengan abang Murni….Tak takut mak, bapak tahu ke.”tanya ku. “Ala nak takut apa kakak kita pun join sekali..Selalu kita main bertiga.” jawabnya . Aduh cemburu gila aku pada masa tu dengan abang Murni. “Kakak Murni siap! a.” tanya ku lagi. “Tu Kak Ida yang datang dengan Murni sekali tu” jawapnya selamba. Sekali lagi aku terkejut. Air mani aku masa tu rasa macam dah duduk kat kepala dah. Aku raba Murni dari hujung rambut sampai hujung kaki. Pada masa tu Murni dah buka habis baju dia. Aduh body dia masa tak dapat aku bayangkan. Dengan putih gebu, tetek dia kalau dalam siri masakan boleh diketegorikan sebagai “secukup rasa”. Tundum dia tembam habis…membukit..Kalau dicekup dengan tangan aku ni…,penuh rasanya. Pantat dia dah berair. Aku pun apa lagi..jilat habislah. Aku ingat punyalah lama aku jilat sampai lenguh lidah dan dagu aku. Murni punya mengerang huuiiiiii, sapa yang dengar mesti keras batang punya. Pantat dia gila-gila punya kecil.. tak ada bulu pulak tu…Bila aku masukkan jari kelingking aku dalam lubang pantat dia…Dia punya kumut aduh mahu putus rasa jari aku tu. Aku pun dah tak tahan. Aku buka seluar aku kemudian aku melutut dekat peha Murni. Aku pegang kedua2 lutut dia dan aku kangkangkan seluas-luasnya. Hui dalam hati aku berkata “Hari ni aku dapat bonus besar”. Baru saja aku nak tekan batang aku dalam pantat Murni..ada orang datang..”Alamak..tak cover” kata hati ku. Tapi bila aku hayati betul-betul rupa-rupanya Ida yang datang. Aku pun apa lagi …ada orang tengok lagi best.. Kakak Murni pulak tu..Manalah tahu kalau-kalau dapat memantat Ida pulak lepas ni. Aku tekan batang konek aku pelan-pelan masuk dalam lubang pantat Murni..Meraung dia..”Aduuuiiiiiiiiiii Bang Sakitttttttttttt… Pelan Sikit Bang Pelannnnnnnnn……..” Ini baru masuk kepala konek saje. Sesekali aku tengok muka Ida yang duduk melutut disebelah aku. “Ketat betul pantat dia” kata ku pada Ida. Ida cuma tersenyum sambil mata dia tak lekang dari melihat konek aku. Lepas tu a! ku tekan lagi konek aku dalam pantat Murni. Dia punya meraung “Aduuuiiiiii Bang Sakittttttt…Sakiiitttttttt Bangggggggg. Lagi aku dengar bunyi dia macam tu lagi aku tekan. Tak dapat aku nak bayangkan pantat Murni punya ketat. Kepala konek aku macam ada benda dok gigit. Pantat Murni dah masuk kedalam akibat dari tekanan konek aku. Baru masuk suku batang aku. Aku tarik keluar sampai ke kepala konek….Berkilat batang aku di bawah sinar bulan. Aku tekan lagi konek aku masuk balik. Meraung lagi Murni. “Aduiiiiiiii Banggg…Aahhhhhhhhhh OOohhhhhhhhhh Aaaahhhhhhhhhh. Kali ni aku rasa lincin sikit pantat Murni so aku tekan pelan-pelan sampai habis….Sampai ke telur aku. Aku rasa macam tiga jam aku nak masukkan konek aku sampai habis dalam pantat Murni. Berpeluh badan aku macam orang mandi laut. Sampai saja Ke pangkal batang aku, Aku biarkan kemudian aku mula sorong-tarik secara pelahan dan romantik. Masa tu aku tengok dada Murni membusung ke atas sambil dia meraung macam budak kecil tak henti-henti. Aku ramas tetek Murni…aku picit puting susu dia…Sampai keluar angin dari mulut dia “AAAaaaahhhhhhhhhh..” Aku memaling muka ku ke arah Ida sambil berkata. “Wow Ida, Pantat adik you ni sedaplah….I rasa macam tak nak keluar dari pantat dia sampai bila-bila..Kalau pantat adik sedap macam ni tentu kakak dia pun best jugak atau mungkin lagi best.”kata ku cuba mengumpan Ida. “Barang I tentulah lagi sedap….sebab I pandai kumut…”kata Ida. “Aduh bestnya….Ida lepas ni Ida boleh tolong kumut batang I.” kata ku sambil badan ku masih lagi mengayak pantat Murni. “Amboi..satu-satulah dulu, belum habis tu dah nak yang ni pulak.” kata Ida sambil menunding kearah Murni. Aku ketaw! a sebentar dan kemudian meneruskan ayakan ku. Pantat Murni terasa begitu panas sekali. Dia masih meraung dan sesekali kepalanya dipusingkan ke kiri dan ke kanan. Aduh macam pantat anak dara rasanya. Aku hairan juga pada masa itu..macam mana kotek ku ini boleh masuk dalam pantat budak ni. Tapi layan sajalah…barang orang dah bagi…takkan nak banyak cerita pulak. Lepas beberapa ketika Murni pun terkejang-kejang macam kena sawan. Pantatnya mengumut-kumut batang ku dengan cepat. Rupa-rupanya dia dah keluar air……”AAAaaaaahhhhhhhhh Bangggg Sedappppppppppp OOohhhhhhhhh Bangggggggg Sedapppppnnyyaaaaaaaaa…Awwwwwwwwww….” Sambil membusungkan dadanya buat kali yang terakhir dia pun terkapai lesu ditasik madu. Aku memandang pada Ida. “So nampaknya gilir I rasa barang Ida pulak” kata ku sambil tersenyum. Ida membuka baju dan seluarnya dan berbaring di atas pasir…. “Oh tidak…I nak tukar posisi pulak…I nak you tungging macam anjing.” kata ku dengan penuh berahi. Ida tersenyum dan memusingkan badannya.. Dia merendahkan dadanya dan meninggikan punggungnya..dan pantatnya dihalakan kepada ku. Sambil memegang pinggangnya aku main-mainkan kepala konek ku di pantatnya. Aku rasa pantatnya sudah basah..Pasti kerana melihat aksi aku dengan adiknya tadi. “I dengar you pernah main dengan abang you betul ke..”kata ku sambil memasukkan konek ku kedalam pantat Ida yang sudah terbuka luas menantikan batang hikmat aku. Ida cuma diam dan memandang pada Murni yang pada masa ini menjadi penonton pulak bagi babak yang kedua. “Ala nak segan apa..I ni pun pasal tak ada adik perempuan..Kalau ada dah lama I tutuh pantat! dia..I nak Ida berlakon jadi adik I hari ni…..Boleh ” kata ku. “Bolehhhhh abang ku sayang….Adik rindukan batang abang yang besar tu…. Malam ni tinggal kita berdua saja…jadi abang bolehlah main dengan adik sampai puas.”jawap Ida dengan respond yang di luar dugaan aku. Aku pun bila mendengar Ida memanggil aku abang, terus merasa satu kenikmatan yang luar biasa..Dan aku merasakan bagai aku sedang menutuh pantat adik ku yang sebenar.. Aku terus menghentak batang ku ke pantat Ida dengan sekuat hati…kegeraman..kenikmatan..kehangatan..aku sampai ke puncak. Tak pernah aku rasa begini….”Ooooohhhh pantat adik sedapppppppp….. Ooooohhhhh Aahhhhhhh………………. Kumut kuat lagi Adikkk Sayangggggggggg… OOooohhhhhhhh.” kata ku. Setiap hentakkan batang ku ke pantat Ida disambut dengan deruan angin yang keluar dari mulutnya..Ida bagai menahan kesakitan yang amat sangat…. EEeeeeeehhhhhh……. OOOOooooohhhhhhhhh… Uuuuuuuuuhhhhhhhh…Tangan ku menarik pinggang Ida kebelakang sambil batang ku ditujahkan ke depan. Aku tak ingat dunia lagi… Cuma yang ada adalah kenikmatan yang semakin memuncak…Aku tak kira siapa..Yang aku tahu aku mesti menutuh pantat Ida sampai habis-habisan. Agak lama juga kami berada dalam keadaan demikian sehinggalah aku merasa air ku hendak terpancut… Aku menarik kepala Murni kearah konek ku dan aku m! emancutkan air mani ku ke mukanya sambil aku terkejang-kejang buat seketika disitu…. OOOooooooooooooooohhhhhhhhhhhhhhhhh………. Pantat Adik sedappppppppp..B est Ooooo Barang Baikkkkkkk….. ooooooooo….. Itu lah bunyi yang keluar dari mulut ku. Selepas berehat seketika, kami mengenakan pakaian kami semula dan menuju balik ketempat member2 aku. Dan di sana aku dapat tahu yang salah seorang dari member aku sedang mendapat habuannya dengan Ani… iaitu member Murni dan Ida. “Hemmmmmm malam masih muda, sebelum pagi aku nak rasa pantat Ani pulak” kata hatiku sambil aku baring manyambung makan ayam yang kami beli tadi.

2017-07-04T14:02:14+00:00 July 19th, 2017|Categories: Cerita|