///Merogol Mak

Merogol Mak

Nama aku Remy, umur 17 tahun. Aku tinggal di sebuah rancangan Felda di Pahang. Jarak tanah rancangan aku dengan bandar paling dekat ialah kira-kira 60km.Aku tinggal bersama ibu, nenek dan 2 adikku yang masih kecil. Ayah telah meninggal dalam kemalangan jalan raya kira-kira 7 tahun lalu. Kemalangan itu bukan setakat meragut nyawa ayahku malah meninggalkan kecederaan kekal pada ibuku. Hingga kini ibuku tempang kakinya dan tidak mampu bertutur atau berinteraksi seperti manusia normal.

Kini ibu ku berumur dalam 40 tahun dan kami dijaga oleh nenekku. Wajahnya biasa, cuma tidak terurus. Perlakuannya hanya setiap hari termenung dan tidur sahaja. Pada suatu hari, selepas SPM, aku lepak sahaja di rumah, tak tahu nak buat apa. Nenekku masih di pekan, berniaga kecil-kecilan. Adikku yang berumur 10 dan 12 tahun entah ke mana bermain dengan kawn-kawan. Ibuku duduk termenung depan televisyen. Dia memakai kain batik lepas dan baju T lengan pendek. Aku terfikir, ini satu peluang yang baik untuk kupuaskan nafsuku. Sememangnya aku dah lama mengidam tubuh ibuku, cumanya belum ada kesempatan. Ibuku ni, tidak akan pedulikan orang, tak kira apa yang orang buat ke atasnya. Dia sedang termenung memandang televisyen. Aku merapatinya, lalu menegurnya. Dia hanya memandang sekilas, kemudian meneruskan renungannya.

Aku menariknya ke bilik tidurku dan aku menolak badannya supaya berbaring. Mak merengus. Mungkin marah aku menggangunya menonton TV. Aku menarik sedikit blaus biru jalurnya. Nampaklah panties hitam saiz L. Perlahan aku melutut di belakangnya, lalu mengeluarkan zakarku yang menegang keras, lalu kusentuhkan ke belakangnya. Dia hanya berdiam diri tanpa mempedulikan aku. Kemudiannya, aku menyelak bajunya T, dan menggeselkan zakarku yang mula berlendir itu di dalam bajunya. Kemudian, ku hulur tanganke ke dalam bajunya.

Dia diam sahaja. Kemudia aku duduk di atas punggungnya. Sensasi hangat yang tidak pernah kurasakan menjalar di punggungku. Aku tak tahan lagi. Aku terus mengeluarkan konekkunyang telah tegang dan aku lancap di atas badan makku. Tiba-tiba aku terdengar suara orang di bawah. Aku bergegas ke hadapan. Rupanya posmen lalu. “Buat cemas saja” fikirku. Baru aku teringat pintu hadapat tak berselak.
Aku ke hadapan menutup pintu utama dan menyelaknya. Kemudia aku menyembunyikan seliparku di celah rak kasut. Seolah-olah menunjukkan aku tiada di rumah. Kemudian aku kembali ke bilik tidur nenek. Ibuku masih termenung kosong. Dia melihat mukaku tapi tidak memberi sebarang reaksi. Aku singkap sedikit baju Tnya. Bra hitam saiz 34C tu aku ramas. Kemudian aku menyeluk tangan ku ke dalam dan ku ramas2 teteknya yang sedrhana besar dengan penuh nafsu. Kulancapkan zakarku ke buah dadanya yang lembut itu sehingga puas hatiku. Kemudian, kutekankan Aku sudah tak mampu menahan nafsuku. Aku dirikan ibuku lalu sandarkannya ke dinding, lalu kubelakanginya sambil menyelitkan zakarku di celah punggungnya. Terasa keenakan yang amat sangat tika zakarku terselit kemas di situ. Hanya beberapa minit selepas itu, aku terseksa memancutkan mani panasku ke punggungnya sehingga aku mengerang kepuasan. Kubiarkan seketika merasakan sensasi zakarku yang kepuasan itu itu sebelum aku menghilangkan bukti yang ada.
Malamnya, aku sengaja berceloteh dengan nenekku sejak awal malam pukul 8pm. Sebenarnya aku ingin memuaskan nafsuku kepada ibuku yang gila itu. Aku menunggu tempoh yang tepat untuk memasukkan sebiji ubat tidur ke dalam teh nenekku ketika dia sedang leka menjahit di dapur. Ini penting kerana kadang-kadang nenek bangun kerap malam kerana penyakit kencing manisnya. Tidak lama selepas itu nenekku mula menunjukkan tanda-tanda mengantuk. Baru jam 8 malam. Kedua adikku masih menonton televisyen di dapur bersama nenek. Aku ke ruang tamu dan aku tekan butang suiz utama elektrik. Kedua adikku menjerit. Aku pura-pura bergegas ke dapur dan menyatakan elektrik tiada. Nenekku yang memang sudah mula mengantuk mengarahkan adikku berdua tidur. Aku juga pura-pura tidur di bilikku tapi mengunci jam pulul 10 malam. Tepat pukul 10 malam, aku bangun. Batangku sudah keras sejak petang tadi memikirkan rezeki yang bakal aku dapat sebentar nanti.
Ibuku sudah lama tidur di dalam biliknya. Aku bersabar selama 10 minit sebelum perlahan menyelinap ke bilik ibuku. Zakarku sudah berdenyut2 tegang dan kepanasan menanti rezekinya. Aku memasang kondom yang kubeli ptg tadi. Sekujur mataku menjilat batang tubuh ibuku yang kuidamkan berada di hadapanku membuatku berdebar2 tak keruan. Seluruh badanku menggigil dan terasa seram-seram sejuk. Aku merapati tubuh ibuku dan pantas mencuitnya. Dia menoleh tetapi kemudian diam semula.

Aku menyinsing kain batik ibuku hingga ke atas. Malam memang nenekku tidak memakaikan ibuku dengan seluar dalam dan bra. Mataku hampir terjojol melihat pemandangan di hadapanku. Aku hisap buah dada kanannya dengan tangan kanan ku meramas buah dada kirinya. Ibuku mendesah dan cuba menolak kepalaku. Aku angkat tanganku tinggi mengacahnya. Ibuku kelihatan takut dan menutup mukanya denga kedua tangannya.

Aku meneruskan rancanganku. Aku usap celahan kelangkangnya yang di pagari hutan renek yang tebal. Seperti elektrik aku rasakan mengalir di tanganku. Kemudian aku kangkangkan kaki ibuku dan mula mengelus hutan hitam itu. Walau agak hapak, tapi amat menyelerakan nafsuku. Aku menguakkan vaginannya dan melihat liang di mana aku keluar 17 tahun lepas. Ibuku cuba menutup kelengkangnya tetapi aku memaut erat kedua pahanya.
Aku terus menanggalkan kain pelekatku dan menindih tubuh bogel ibuku. Aku menekan zakarku ke atas tundun ibuku. Ini membuatkan ibuku tidak dpaat bergerak kerana tubuhnya sememangnya agak kecil berbanding tubuhku yang sasa. Zakarku yang menegang menikam keras ke alur farajnya yang lembut. Beberapa henjutan ku lakukan dan sedikit demi sedikit dapat ku masukkan zakarku ke dalam liang farajnya. Tidak sampai beberapa minit, aku dapat memasukkan zakarku sehingga ke dalam. Ibu tidak lagi meronta. Bahkan kini matanya kuyu. Mungkin menikmati hubungan seks yang tidak dirasainya lebih 7 tahun lalu. Kupeluk erat tubuhnya tika aku menjulurkan zakarku tepat ke pintu rahimnya. Beberapa henjutan ku lakukan. Kira-kira 15 minit, aku sudah tidak tahan lagi. Kepala zakarku terasa bagai nak meletup. Aku cepat-cepat buka kondom dan menghalakan zakar ku ke mulut ibuku. Perlahan ibuku membuka mulutnya danterus aku pancutkan berdas-das air maniku ke dalam mulutnya.
Selepas berehat beberapa ketika, aku ke dapur mengambil air di dapur dan ku berikan kepada ibuku. Dia meneguknya dengan gelojoh. Badannya berpeluh. Yalah, berdayung bersamaku. Selepas itu aku cium pipinya dan aku tarik kembali bajunya dan ku ikatkan semula kain batiknya. Lantas aku kembali dan tidur di bilik tidurku … puas. Tak perlu aku cari bohsia nak melampiaskan nafsu seks ku. Ibuku kini hamba seksku dan liang farajnya cukup sempurna dengan kehendakku.

2017-07-25T10:53:56+00:00 July 25th, 2017|Categories: Cerita, Makcik|