//Melancap Kerana Hasliza

Melancap Kerana Hasliza

Aku tak tahu memang dia suka atau sebaliknya. Kalau nak kata dia tak ada lagi uniform lain, setiap tahun dia dapat kain untuk buat uniform. Tapi yang peliknya kenapa dia asyik pakai uniform yang sendat dan nampak semakin nipis di tubuhnya. Biasanya itu uniform yang lama. Mungkin dia lebih selesa pakai uniform lama berbanding uniform baru. Tapi masalahnya, aku selalu tak tahan tengok body dia.

Memang dia dianugerahkan body yang sungguh cutting bersama aksesorinya yang cukup mengancam. Tetek yang tegang dan punggung yang melentik. Tetapi sayangnya barang baik macam tu dipamerkan sesuka hati kepada setiap orang, terutamanya suami-suami orang yang hantar isteri dan anaknya untuk pemeriksaan di klinik. Bukannya aku tak pernah nampak ramai antara suami-suami yang datang tu mata mereka sepenuhnya tertumpu pada tetek dan punggung Hasliza. Baik dari depan mahu pun belakang, tubuh Hasliza memang jadi perhatian sebab warna pakaian dalamnya sungguh jelas sekali kelihatan walau pun ditutupi oleh uniform putihnya. Warna pakaian dalam yang selalu dipakainya adalah warna pink. Mungkin itu warna kegemarannya dan mungkin banyak stok coli dan seluar dalamnya berwarna pink di rumah.

Aku pernah perhatikan sorang brader yang bawa anaknya untuk diperiksa dan ditimbang. Dari mula sampai aku tengok dia tak lepaskan peluang menatap tubuh Hasliza. Tubuh jururawat bertudung yang beruniform sendat itu bagaikan tayangan perdana kepadanya. Setiap inci lekuk tubuh Hasliza ditatapnya. Baju uniform sendatnya yang singkat itu memang mempamerkan separuh punggungnya untuk tatapan awam. Apatah lagi apabila Hasliza menunduk atau pun menonggeng mengambil ubatan di dalam peti simpanan, naik terbeliak mata brader tu tengok punggung tonggek Hasliza dibaluti seluar dalam berwarna pink di dalam seluar putih yang sendat.

Lepas tu, bila dia berjalan keluar dari bilik pemeriksaan menuju ke kaunter di hadapan, teteknya bergoyang macam tak pakai coli. Aku tahulah dia waktu tu masih menyusukan bayinya, tapi takkan sampai tak ada coli yang sesuai untuk saiz teteknya itu. Sudahlah warna colinya begitu jelas kelihatan di dada uniform putihnya bersama bunga-bunga yang indah terpamer. Sudahnya, brader tu tak senang duduk dan tumpang menggunakan bilik air. Aku rasa dia melancap. Kesian aku tengok brader tu, sudahlah bini dia dalam pantang, bila datang klinik nafsu dia pulak kena gangguan seksual dari jururawat yang bertugas. Dah nasib dia. Kira untung dia tak tunggu si Hasliza tu balik kerja dan rogolnya berkali-kali sampai puas.

Geram punya pasal, aku sendiri pun pernah juga melancap pasal sepanjang hari mata aku dijamu tetek dan punggungnya yang dibaluti pakaian dalam berwarna pink tu. Nama saja dia beruniform jururawat tapi hakikatnya Hasliza sebenarnya telanjang di mata lelaki, walau pun dia bertudung. Jadi aku nak ceritakan sikit kesempatan yang aku pergunakan apabila aku dapat peluang pada satu hari ni.

Aku tengah buat kerja aku di dalam bilik rawatan. Kemudian Hasliza masuk dan membuka peti ubatan untuk mengambil ubat. Aku memang tak akan lepaskan peluang sebab dia sudah pasti akan menonggeng mempamerkan punggungnya yang berseluar sendat dan memperlihatkan seluar dalam pink yang dipakainya. Seperti yang aku jangka, tayangan percuma terhidang di depan mata. Batang aku serta merta keras di dalam seluar. Aku tengok tak ada pesakit atau warisnya datang. Staff nurse pun dah hilang. Mungkin balik ke kuarters agaknya. Maknanya aku cuma berdua dengan Hasliza.

Aku betul-betul terangsang tengok Hasliza masa tu. Melentik-lentik punggungnya di peti ubatan. Aku tak tahu apa yang sedang dilakukannya ketika itu. Nampak macam sedang sibuk berbuat sesuatu. Apa yang menarik minat aku cumalah punggung tonggeknya yang sendat dengan uniform putih yang memperlihatkan seluar dalam merah jambunya.

Aku berdiri menghampiri Hasliza dengan selamba walau pun batang aku keras dalam seluar. Kalau dia perasan seluar aku membonjol mesti kecoh satu kampung. Aku tanya Hasliza dia tengah buat apa. Tanpa tengok aku dia jawab tengah susun ubat-ubatan dalam peti. Berdebar-debar aku masa tu sebab aku begitu hampir dengan tubuhnya.

Aku pun jauhkan diri dengannya sedikit agar tak nampak seperti penyibuk. Tangan aku dah menggenggam batang saja masa tu. Aku tengok sepuas-puasnya punggung Hasliza. Dalam jarak kami yang tidak jauh, dapat aku lihat dengan sejelas-jelasnya warna pink seluar dalamnya. Seluar putih ketatnya tidak mampu menyembunyikan warna seluar dalamnya kerana ianya begitu ketat dan nipis. Aku yakin, jika Hasliza memakai uniform baru serta tidak terlalu ketat, pasti dia dapat menyembunyikan warna seluar dalamnya dari kelihatan.

Lenggokkan punggungnya yang pejal itu membuatkan aku tidak tahan. Lebih-lebih lagi warna seluar dalamnya yang jelas aku lihat. Aku dapat lihat jalur seluar dalamnya dan yang paling aku geramkan adalah ketembaman punggungnya, lebih-lebih lagi ianya sungguh ketat dibaluti seluar putihnya.

Aku tak boleh tahan lagi. Aku keluarkan batang ku dari zip seluar yang aku buka dan aku melancap sambil menonton punggung Hasliza, jururawat masyarakat yang seksi itu. Lenggokan punggung Hasliza yang sedang menonggeng itu membuatkan air mani aku semakin ghairah nak memancut ke dunia luar. Aku nekad, apa nak jadi pun jadilah. Aku perlahan-lahan menghampiri Hasliza dan aku melancap di belakangnya sambil menonton susuk tubuhnya yang menonggeng di peti ubatan. Tubuh sendat berbaju uniform putih itu sungguh seksi sekali. Punggung tonggeknya aku lihat melentik dan sungguh indah sekali dibaluti seluar putih yang ketat dan memperlihatkan warna seluar dalam merah jambunya. Nafsu aku semakin membara setiap kali dia sesekali menggerakkan tubuhnya.

Air mani aku pun memancut keluar. Tepat di punggungnya beberapa das. Sebilangan lagi tersasar ke pehanya. Ketika itulah aku dengar bunyi tapak kaki semakin kuat menghampiri pintu masuk klinik. Segera aku kembali ke meja dan buat-buat menyambung kembali kerja ku. Dalam pada itu aku lihat Hasliza pun berdiri tegak dan dia memberitahu ada orang datang. Mungkin keluarga menghantar bayi untuk diperiksa. Dia terus menutup peti ubat dan keluar dari bilik. Ketika itu aku lihat punggungnya comot dengan air mani aku yang putih memekat. Sebahagian kecilnya meleleh turun dari punggungnya. Betul-betul tepat tembakan aku di tengah-tengah punggungnya.

Aku puas. Bukan sahaja kerana dapat memancutkan air mani di punggungnya yang aku geramkan itu, tetapi kerana dapat menyaksikan Hasliza dalam keadaan yang sungguh luar biasa seksi sekali pada hari itu. Biar, selama ini dia gemar mempamerkan punggungnya dan juga teteknya yang dibaluti coli merah jambu kepada orang ramai, kali ni dia dapat memperlihatkan punggung seksinya itu dicemari oleh lendir air mani.

Entah bila agaknya aku dapat melakukannya lagi. Yang jelas adalah, setiap hari aku nafsu aku terganggu kerana pameran tubuhnya yang gemar memakai uniform ketat dan memperlihatkan pakaian dalamnya itu. Hasliza oh Hasliza.

2017-07-04T13:41:54+00:00 July 11th, 2017|Categories: Cerita|