//Mainkan bontot ustazah

Mainkan bontot ustazah

Aku, Adil, Firdaus dan Rahim sudah bertekad untuk melakukannya kali ini kerana tidak tertahan lagi dengan dendam nafsu yang membara terhadap Ustazah Cempaka, guru Agama kami di sekolah.

Awal-awal lagi semasa waktu pelajaran Sains kami telah mencuri sedikit Clorofom dari makmal dan dimasukkan ke dalam botol ubat yang dibawa oleh Rahim dari rumah. Sekarang kami menunggu masa yang sesuai apabila semua pelajar telah pulang kami akan mengerjakan Usatazah di bilik ERT selepas dia bersembahyang zohor.

Ustazah Cempaka selalu pulang lewat kerana rumahnya agak jauh dari sekolah. Dia akan bersembahyang zohor dahulu dan kemudian baru pulang ke rumah. Pada masa tersebut kawasan bilik ERT akan lengang kerana ia agak jauh dari pejabat sekolah. Oleh kerana sekolah kami hanya satu sessi maka pada waktu itu kawasan tersebut akan sunyi dan tiada orang.

Ustazah Cempaka sudah bersuami dan mempunyai dua orang anak. Walaupun sudah berkahwin namun potongan badan dan kulitnya yang putih membuatkan kami tidak tertahan dengan gelodak nafsu kami yang membara. Kami begitu teringin menikmati tubuh montok dan putih Ustazah kesayangan kami itu.

Semua ini dirancang oleh Adil yang baru-baru ini telah digantung persekolahan berikutan tindakan Ustazah Cempaka melaporkan namanya kepada guru disiplin sekolah kerana kesalahan menghisap rokok di belakang surau. Kebetulan Ustazah Cempaka melakukan rondaan pada pagi tersebut, maka Adil telah dikenakan tindakan itu selama seminggu.

Adil begitu berdendam terhadap Ustazah Cempaka kerana dia telah dibelasah teruk oleh bapanya apabila mengetahui kejadian tersebut. Mulanya kami agak takut, namun setelah Adil menerangkan bahawa dia akan merakamkan kejadian ini dalam videonya dan akan digunakan sekiranya Ustazah Cempaka cuba membuat laporan maka kami berempat bertekad akan mengerjakan Usatazah yang kiut ini sepuas-puasnya.

Kote kami masing-masing telah tegang semasa kami semakin menghampiri bilik ERT di tingkat tiga Bangunan Tun Teja itu. Kami pasti Ustazah masih lagi ada di dalam kerana kasutnya masih kemas diletakkan diatas rak kasut bilik tersebut.

Perlahan-lahan Adil mengendap di pintu yang tertutup itu dan berbisik kepada aku.

“OK line clear, dia tengah duduk berdoa tu.”

“Sapa nak masuk bagi dia ubat”

“Aku” balas Adil pendek.”

Adil dengan tanpa membuka kasut masuk menyelinap sambil di tangannya memegang kemas kain tuala kecil yang telah dibasahi cecair clorofom yang dicuri tadi. Aku memerhatikan di balik daun pintu dengan perasaan cemas sementara Rahim dan Firdaus memerhatikan keadaan di sekeliling takut-takut ada orang yang datang.

Aku agak terperanjat apabila melihat Adil dengan pantas memeluk leher Ustazah Cempaka dari belakang dan memekup mukanya dengan kain tuala kecil tersebut. Aku dapat melihat dengan jelas Ustazah Cempaka meronta beberapa ketika sebelum terkulai dipelukan Adil yang kemas. Walaupun kami berada di Tingkatan 4 namun badan Adil yang sasa seperti badan orang dewasa itu mudah saja memerangkap Ustazah Cempaka yang comel itu.

Adil memberi isyarat agar kami masuk ke dalam. Aku memanggil Rahim dan Firdaus masuk serta mengambil kasut Ustazah dibawa ke dalam bilik ERT tersebut. Ustazah Cempaka yang masih lagi bertelekung terbaring di atas sejadah dalam keadaan pengsan.

Adil meminta bantuan aku dan Rahim untuk mengangkat Ustazah Cempaka ke atas katil bujang yang terdapat di bilik tersebut. Setelah mengangkatnya Adil menolak badan
Ustazah Cempaka supaya berada dalam keadaan meniarap. Rahim diarah supaya mengambil tali yang dibawanya untuk mengikat tangan dan kaki Ustazah Cempaka ke birai katil.

Setelah kerja mengikat siap Adillah orang yang mula-mula meramas punggung Ustazah Cempaka yang masih lagi bertelekung dan berbaju kurung itu dengan rakus. Ustazah Cempaka sekarang berada dalam keadaan terkangkang kerana kaki dan tangannya diikat kemas kepada emapat tiang kecil katil besi tersebut. Dia masih lagi tidak sedarkan diri.

“OK bak sini kamera aku dalam beg tu.” Arah Adil kepada Rahim yang dari tadi masih terpaku melihat Adil meraba-raba punggung Ustazah yang gebu itu.

“Kau tekan ni dan ambil gambar” arah Adil kepada Rahim yang telah bersedia di bahagian kaki katil. Setelah memokus lebih kurang Rahim pun memberi lampu hijau kepada Adil agar memulakan adengan yang tidak dirancang terhadap Ustazah Cempaka.

Adil memulakan adengan dengan menyingkap telekung Ustazah perlahan-lahan ke atas hingga ke paras peha. Kemudian kain baju kurungnya juga disingkap ke atas menyerlahkan kaki dan peha Ustazah Cempaka yang gebu dan putih itu. Seterusnya Adil mengangkat sedikit perut Ustazah dan menyingkap kedua-dua kain tersebut hingga ke pinggang.

Terdedahlah bahagian punggung Ustazah Cempaka yang hanya dilitupi sehelai seluar kecil berwarna merah. Daging punggungnya yang pejal terserlah seakan-akan mahu keluar dari seluar kecil tersebut. Aku dan Firdaus hanya memandang sahaja seakan-akan tidak percaya kami melakukan perbuatan terkutuk ini. Adil kemudian menarik seluar dalam Ustazah Cempaka ke bahagian tengah punggung menampakkan pipi punggungnya yang gebu itu tersembul secara live di hadapan kami.

Tiba-tiba Ustazah Cempaka mula bergerak-gerak. Terkemut-kemut punggungnya yang pejal itu. Adil dengan ganas menyentap bahagian tengah seluar dalam Ustazah Cempaka hingga terkoyak dan diberikannya kepada aku.

“Woi ni sumbat mulut dia kang dia jerit susah gak kita” perintahnya. Aku seperti dipukau terus bergegas ke hadapan dan menyumbat seluar dalam Ustazah Cempaka ke mulutnya. Dia mula membuka mata dan meronta-ronta dengan agak kuat. Bergegar katil besi itu dibuatnya.

“Rahim meh ambik gambar muka dia tu” . Rahim agak keberatan pada mulanya namun bebarapa saat kemudian dia membawa kamera kehadapan.

“Hah sekarang baru Ustazah rasakan” herdik Adil dengan agak kasar.

“Pandai-pandai report saya… ni lah balasannya” sambung Adil lagi. Ustazah Cempaka masih lagi meronta-ronta minta dilepaskan. Adil membuka tali ikat telekung kepala dan menarik telekung Ustazah Cempaka hingga tertanggal dan terlekat di bahagian hadapan siku kerana tangannya telah terikat kemas pada bucu kedua-dua kiri dan kanan.

Terserlahlah wajah ayu Ustazah Cempaka yang memakai tudung labuh hijau itu. Tudungnya tertarik ke hadapan bersama-sama telekung tadi. Adil membetulkan tudung tersebut dan memegang kedua-dua pipi Ustazah Cempaka dengan ganas sehingga merah pipi Ustazah yang comel itu.

“Kali ni baru Ustazah rasa apa yang saya rasa” katanya lagi sambil membuka zip seluar sekolahnya. Mata Ustazah Cempaka agak berair dan seakan-akan merayu meminta dilepaskan. Namun Adil dengan ganas menunjukkan senjatanya yang memang besar itu ke muka Ustazah Cempaka.

“Firdaus ko mainkan bontot dia tu, jilatlah dulu” arah Adil kepada Firdaus. Firdaus menurut kemahuan Adil dan mula menyebamkan mukanya di celah rekahan punggung Ustazah Cempaka. Ustazah Cempaka sedaya upaya mengelakkan punggung gebunya dari dijilat oleh pelajarnya sendiri namun tidak kesampaian kerana pergerakannya terbatas oleh kekemasan ikatan tali Adil.

Aku menarik kain dan baju kurung Ustazah Cempaka hingga ke paras dada kerana terhalang oleh dadanya di atas katil tersebut. Tali coli yang berwarna krim itu aku buka dan terserlahlah daging buah dada Ustazah Cempaka yang terhimpit itu di kiri kanan badannya. Adil menarik kepala Ustazah Cempaka hingga terdonggak ke atas sementara Rahim masih setia menjalankan tugas sebagai juru kamera.

Ustazah Cempaka hanya mampu tersedu-sedu dan memejamkan matanya. Apabila telah terdonggak aku mengambil kesempatan itu mengeluarkan seluruh baju Ustazah Cempaka ke leher seterusnya semua baju dan kain itu berkumpul di bahagian depan tangan Ustazah Cempaka. Adil bergegas memegang tangan kanan Ustazah Cempaka dan mula membuka ikatan tangan tersebut untuk memudahkan dia mengeluarkan semua baju, kain, tudung dan telekung Ustazah Cempaka ke bahagian tangan kirinya.

Walaupun tangan kanannya sudah tidak berikat namun pegangan Adil bukanlah perlahan malah Ustazah Cempaka tidak dapat berbuat apa-apa ke atas pegangan tangan tersebut. Adil dengan rakus menghunus senjatanya yang tegang dan keras itu lalu disapunya ke muka Ustazah Cempaka. Walaupun cuba mengelak namun kote Adil yang cergas itu seakan-akan memukul-mukul seluruh bahagian muka Ustazah Cempaka.

“Kalau Ustazah degil dan melawan saya akan hantar pita video ni ke rumahUstazah, bagi laki dan mertua Ustazah tahu betapa hebatnya Ustazah di sekolah ni” ugut Adil dengan nada yang keras dan tegas di telinga Ustazah Cempaka.

Selepas berkata begitu Adil mengangkat badan bahagian sebelah kanan Ustazah Cempaka dan menyelitkan lututnya di bawah ketiak Ustazah Cempaka memaksa bandan Ustazah Cempaka mengiring ke sisi menyerlahkan buah dadanya yang putih bersih serta putting kemerah-merahan yang sentiasa dijaga rapi itu. Bahagian bawah pusat yang tercukur bersih itu juga kelihatan amat sedap untuk menyarangkan nafsu kami.

Badan Ustazah itu begitu tegang kerana tali yang mengikat kaki dan tangan kiri masih kemas. Aku tanpa membuang masa terus meramas-ramas ganas tetek Ustazah Cempaka yang bergayut lembut itu. Rahim semakin cergas memokus setiap perbuatan kami. Firdaus sudah khayal dalam dunia punggung Ustazah Suraiti. Suka benar dia menjilat lubang punggung yang manis itu. Ustazah Cempaka sudah kelihatan amat lemah kerana badannya yang terikat itu. Adil melihat keadaan ini terus mengeluarkan semula seluar dalam yang tersumbat di mulut Ustazah dan membuangnya ke lantai.

Belum sempat Ustazah Cempaka merayu atau berkata-kata Adil dengan pantas menyumbatkan senjatanya yang telah tegang dan keras itu ke dalam mulut Ustazah Cempaka yang terpejam-pejam matanya menahan muak dan keloyaan kerana Adil terus melakukan face-fuck yang agak ganas di mulutnya. Sambil tangan kanan Ustazah dikepitnya di celah ketiak, Adil terus menujah ganas mulut comel Ustazah Cempaka.

Sambil itu Adil memaki hamun Ustazah Cempaka dengan berbagai bahasa kesat. Aku berundur ke belakang kerana Adil seperti orang yang sedang dirasuk sementara Ustazah Cempaka terbelahak beberapa kali mungkin kerana senjata Adil telah masuk ke kerongkongnya.

Setelah agak lama Adil memejamkan mata dan menyodok habis senjatanya ke dalam mulut Ustazah Cempaka hingga telur sahaja yang berada di luar. Muka Ustazah kelihatan biru seakan-akan tidak dapat bernafas buat seketika. Kemudian barulah Adil menarik senjatanya yang telahpun mula mengecil itu yang sudah kelihatan bersih kerana semua air maninya telah terus masuk ke kerongkong Ustazah Cempaka. Barulah dia melepaskan Ustazah Cempaka tertiarap keletihan di atas katil.

“Woi… bukak tali tu korang pula bagi dia cukup-cukup” arah Adil.

“Bak kamera tu sini” pinta Adil daripada Rahim yang dengan pantas memberikan kamera tersebut kepada Adil lantas membuka seluarnya. Rupanya dia telah lama tegang kerana merakamkan adengan face-fuck tadi. Setelah tali dibuka Ustazah Cempaka ditelentangkan dan kelihatan sisa air mani Adil meleleh di pinggir bibirnya kiri dan kanan.

“Tolonglahhhhh, jangan buat saya macam ni…tollongggg” rayu Ustazah Cempaka dengan penuh kesyahduan.

“Saya yang bersalah repot awakkk… tapi untuk ke kebaikannn awakk..” rayunya lagi.

“Woi bagi dia cukup-cukup” arah Adil dengan ganas tanpa menghiraukan rayuan Ustazah Cempaka.

Aku tanpa membuang masa lagi terus naik ke atas katil dan menyumbatkan senjataku yang bersaiz biasa ke arah cipap Ustazah Cempaka sementara Rahim memegang kepala Ustazah dan terus menyodok senjatanya ke dalam mulut Ustazah Cempaka. Firdaus pula meramas-ramas tetek Ustazah tersebut dengan ganas.

Tak berapa lama kemudian Adil mengarahkan kami bertukar posisi. Ustazah diarahkan menonggeng sementara Rahim baring di bawah badan Ustazah dan Firdaus melakukan face-fuck. Aku mendapat tugas memecahkan dara jubor Ustazah Cempaka yang pada mulanya menjerit-jerit sakit namun selepas beberapa lama hanya suara erangan saja yang kedengaran.

Aku terfikir Ustazah samada menyukai perbuatan kami atau hanya mahu melepaskan diri dari siksaan ini kerana dia tidak lagi merayu-rayu atau menangis sebaliknya membiarkan dan kadang-kala memberi kerjasama kepada kami.

Aku adalah orang pertama yang klimaks kerana tidak tertahan dengan kemutan demi kemutan yang aku terima dari jubor Ustazah Cempaka yang begitu ketat sekali. Habis semua air maniku ku cretkan di dalam lubang syurga tersebut. Selepas aku diikuti oleh Firdaus yang disedut ganas oleh Ustazah sementara Rahim yang berada di bawah itu masih lagi bertahan.

Agak memeranjatkan kerana aku melihat Ustazah yang lebih banyak melakukan gerakan berbanding Rahim. Secara tiba-tiba Rahim menjerit kecil dan Ustazah Cempaka semakin ganas menunggangnya dan akhirnya Ustazah tertelungkup di atas Rahim setelah bersungguh-sungguh mengayak-ayakkan punggungnya ke kiri-kanan, ke atas dan ke bawah.

Semua aksi itu dirakamkan oleh Adil yang kelihatan amat gembira atas kerjasama yang diberikan oleh Ustazah Cempaka. Setelah agak beberapa lama Ustazah mengangkat badannya dan berdiri turun dari katil untuk mencari sisa-sisa pakaiannya yang berteraburan di atas lantai.

Adil yang telah memberikan kamera kepada aku dengan agak pantas memeluk Ustazah Cempaka dari belakang dan membaringkannya semula di atas katil. Dengan pantas dia melakukan doggie style ke atas ustazah yang sudah tidak dapat berkata-kata lagi dan hanya mampu mengerang sahaja.

Aku terus merakamkan adengan tersebut sambil senjataku sendiri tegang semula. Adil kemudian bertukar posisi dan membalikkan badan Ustazah Cempaka. Kini mereka berada dalam posisi 69. Adil dengan ganas mengigit dan menjilat cipap Ustazah sementara Ustazah diarahkannya menjilat jubornya. Aku membuat gambar close up Ustazah menjilat jubor Adil dan berharap selepas ini Ustazah akan servis jubor aku dan rakan-rakan yang lain pula.

Setelah lama kami membuat kerja terkutk itu…kami terus terlena….. ustazah Cempaka bangun dr tempat baring lalu menebas leher Adil denagn btg penyapu yg ada di bilik ERT ..saya lihat Adil tersungkur jatuh ke lantai seperti babi disembelih…

Adil tidak mampu melawan… saya sempat melarikan diri dari di sebat denagn penyapu oleh ustazah Cempaka.. saya lari lintang pukang tanpa arah dalam keadaan terlanjang….saya amat malu apabila tidak disangka-sangka terserempak denagn pengetua sekolah.Pengetua sekolah mengejar saya..saya panik lalu tersungkur sebab keletihan..saya dapat diatangkap…dan diambil tindakan polis.

Saya dapat tahu bahawa Adil dalam keadaan koma di hospital kerana disebat dengan btg penyapu oleh ustazah Cempaka dan diikuti dengan serangan suami ustazah Cempaka pd hari berikutnya. Tempurung kepala Adil retak. Tulang rusuknya patah.Adil dalam keadaan yg cacat. Mungkin itu balasan bagi orang yang berdosa besar pada orang yang alim dalam agama..

Saya mahu bertobat…. tak nak buat lagi….. dan baru-baru ni saya dengar Adil dah pegi buat selama-lamanya…. nasib kawan saya yg lain saya tidak tau… kerana saya telah berpindah tempat tinggal…….

Astaghfirullah……..! Kami berdosa….. jgnlah azabkan kami dalam neraka mu ya ALLAH….. SEMOGA ROH Adil DIBERI RAHMAT…….. SEMOGA KITA SAMA DAPAT SEDAR DAN DAPAT IKTIBAR DARI KISAH SAYA INI……

Namun perkara ni tidak diketahui oleh pihak polis kerana keluarga ustazah Cempaka dan keluarga Adil tak ingin menghebohkannya.

2017-06-11T09:50:04+00:00 June 11th, 2017|Categories: Cerita|