//Main dengan kawan sekolah

Main dengan kawan sekolah

Pada suatu hari, aku telah terserempak dengan Qistina dia baru umur 15 tahun sebaya dengan aku. Cepat cepat aku mengambil posisi yang lebih jelas. Aku ingin meneliti paras tubuh Qistina dengan tanpa disedarinya. Batang aku naik tegang apabila penelitian aku semakin jelas. Parasnya memanglah cantik dengan kulitnya yang serba putih melepak dan kakinya yang lembut. Penonjolannya pula cukup seksi kerana dia ni suka memakai skirt yang pendek lagi ketat.

Selang beberapa hari , aku ingin tahu mendalam tentang Qistina , so aku pergi dekat Bilik guru SEK untuk cari maklumat tentang Qistina , Rupa-rupanya , Qistina tinggal satu apartment dengan aku , aku berasa gembira time tu . Kami berkawan selama 3 bulan , sehingga hubungan kami sangat rapat.

Pda suatu hari(sabtu) aku pun menjemput Qistina datang ke rumah aku , pada mulanya dia menolak , lama-kelamaan dia terima sebab aku bagi alasan nak main PS3 sama2 . lebih kurang pukul 12 tngh hari dia loceng rumah aku , Time tu rumah aku takde orang , adek aku ikut mak aku balik kampung , ayah aku balik malam. Sampai sahaja dirumah aku (Time tu dia baru sahaja balik dari sekolah sebab ada aktiviti sukan) diapun bukalah kasut dia tapi stokin dia tak nak bukak. Then dia terus ke ruang tamu , tapi aku ajak dia masuk ke bilik aku. aku kunci pintu bilik , mukanya agak ketakutan , aku kata ”kenapa?” dia jawab ”takda apa” sambil senyum , lagi aku cair .

Bilik aku ada aircond tapi aku saja je tak bukak aircond , aku bukak kipas (speed:1) biar dia berpeluh sikit . Lebih kurang pukul 2 cm tu . Dia nak main laptop aku , akupun bagila , laptop aku letak bawah katil , sambil dia amek tu , pehh , nampak line Bontot dia .

Time pukul 3 , dia kata dia panas , Then dia bukak tudung . Lepas beberapa minit , Dia rasa agak ngantuk mungkin kerana dia sukan pagi tadi , aku suruh dia tidur , dia pun dah tak tahan ngantuk lalu dia pun tidur la atas katil aku Denyutan jantung aku semakin cepat . Tanpa melengahkan masa , aku terus menerkam ke arah badan dia . Sambil itu mulut aku pantas menerpa sasaran ke arah bibirnya dia melayan ciuman aku itu. Bertubi tubi ciuman aku menghinggapi bibirnya yang serba merkah. Lepas itu aku mula mencakup kedua belah buah dadanya. Walaupun kecil tetapi “berspring” dan cukup kental.

Akibat dihasuti kegeraman yang amat sangat, bajunya itu aku sentap sebegitu saja. Bercerap ianya koyak dan terpisah dari tubuh Qistina . kedua belah buah dadanya sudah pun terpamir buat tatapan aku. Apa lagi aku pun dengan rakusnya memicit micit sepasang gunung muda yang sudah terpacak di depan mata. “Arhhhhhh…… ssss…… arr……” Begitulah terpanculnya jeritan pudar dari mulut Qistina.

Aku cukup seronok bila dengar seorang perempuan menjerit apabila disentuhi oleh lelaki yang berniat serong. Lebih istimewa lagi jika perempuan itu masih dara seperti Qistina. Melihatkan kerapuhan benteng pertahanan si mangsa, aku mula bertindak semakin berani. Seluar track dia pula menjadi sasaran aku. Ianya aku lucutkan dan aku lemparkan ke dinding tetapi stokinnya je aku tak tanggalkan sebab aku suka tengok perempuan main smbil pakai stokin . “Putihnya peha si puteri jelita” bisek aku ke telinga Qistina.

Namun yang amat tidak ku duga ialah bilamana dia sendiri pula yang menanggalkan seluar dalamnya. Aku pun cepat cepat mengeluarkan batang aku yang sudah tersangat tegang. Ianya aku pamirkan kepada Qistina. Terbeliak sikit matanya sambil membuat muka comelnya melihatkan pamiran batang aku tu. Dia menggeleng gelengkan kepala seolah olah menyatakan takut akan penangan batang aku tu.

Aku menguak kangkang Qistina seluas yang mungkin. Muka aku rapat tertunu pada sebentuk pantat yang membusut di situ. Ianya aku teliti dengan sepenuh minat. “Aduh aduuu…hhh !!! Cantiknya pantat ! Tiada sehelai bulu pun pada pantat kamu ni”. Aku memaklumkan ulasan aku terhadap keadaan pantatnya. Memang putih melepak bonjolan ketembaman di situ. Pada alur pantat pula jelas diwarnai serba kemerahan. Itu menunjukkan betapa lembut dan halusnya selaput kulit yang meliputi kawasan tersebut. Belahan di situ juga nampak masih tertangkup rapat walaupun di dalam keadaan kangkangnya sudah aku lebarkan seluas luasnya.
Ianya ternyata masih dara

Sambil itu aku pantaskan lagi gosokan pada pantat Qistina. Bagaikan aksi melancap aku mengerjakan permukaan pantat tersebut. Kesannya terhadap lancapan itu memang cukup nyata. Seluruh bahagia kakinya kelihatan serba kekejangan. Urat urat remaja Qistina bagaikan nak tersembul dibuatnya.

Tiba tiba aku dapat mengesan satu macam cecair likat mulai terbit dari pantat Qistina. Maka aku dapat merasakan bahawa sudah tibalah masanya untuk melakukan upacara pemecahan dara. Aku pun memperbetulkan posisi ke arah hajat tersebut. Dengan cukup selesa aku bercelapak di celah kangkang Qistina. Kepala batang aku sudah pun berada betul betul di celah belahan pantat. Perlahan lahan aku menyondolkannya masuk ke dalam.

“Ketatnya lubang kamu ni !”kata aku pada Qistina. Sambil itu aku terus juga menjolokan batang aku ke dalam pantatnya. “Wow ! Sempitnya pantat. Ini sudah tersangat best.” sambung aku lagi. Kekemasan dakapan dan kepanasan pantat Qistina

Demi menyahut kehendak nafsu yang sebegitu rupa, maka aku pun dengan rakusnya merodok masuk seluruh batang aku. Dengan sekuat hati aku melakukannya dengan satu hentakkan padu. Apa lagi, Qis pun bukan main teriak mengerang kesakitan. “Oraaa…. sasa…….. aaaa…….” Jerit Qis.

Setelah berjaya mencercah hingga ke dasar, maka aku pun mulalah menghenjut pantat Qis. Semakin lama semakin laju irama sorong tarik batang ke dalam pantat. “Ar… ar…. r.. a… a…. rrr.. a….. aaaaaa…………. rrrrrarrrrrrrrrrrrrrrrrr….” Begitulah bunyi dengusan suara yang terbit dari mulut Qis. Semakin cepat aku henjut semakin kuat dia ngerang.

Tanpa membuang masa aku terus saja dengan irama henjutan yang kuat dan laju.kami bagaikan mandi peluh kerana aku tak bukak apa2 kipas atau aircond. Aku pula mengorak senyum melihatkan gelagat kedukaan seorang perempuan yang sedang aku cemari kesuciannya. Sambil itu jugalah aku semakin mempercepatkan lagi rentak henjutan.

Bunyi kocakan pantat Qistina semakin nyaring kedengaran di dalam bilik aku. Tubuhnya juga mulai mengeliat satu macam. “ nak lagiii… aaarrrhhh…” Sambil mengerang kesedapan. Namun pamiran reaksinya itu, membuat aku sedar bahawa dia sudah hampir nak klimax.

“Arr……. orr…… rrr….. aaaa……. rrr…..” Dengusan dengusan nafsu jelas terpancul dari mulutnya. Dia mulai kelihatan tidak selesa kerana semakin tak upaya membendung ledakan nafsunya sendiri. Di dalam situasi yang sebegitu rupa aku juga turut sama menghampiri klimak.

Tetapi aku terus memberhentikan henjutan aku , aku memusingkan badan Qis sambil batang aku bermain di bontotnya , Dia mengendahkan sahaja perbuatan aku , lalu aku perlahan demi perlahan memasukkan batang aku kedalam bontotnya , Dia mengerang sakit ”arhhhh……ahhhh…..nak lagi…”.Bontotnya yang amat ketat dan panas itu membuatkan aku inging memancut kedalam bontot dia . tanpa mengendahkan masa , aku terus memperlajukan henjutan dia berasa amat sakit ketika itu .

Akhirnya air mani aku pun bersemburlah kat dalam bontot dia. “Arr……….. r…..“ ”Memang sedap bontot kau ni Qis” kata aku.
Tilam aku sangat basah , kami bagaikan bermandi peluh . Stokin nya pun basah seperti direndam air . Dia berkata dia ingin buat lagi . Lalu dia mengambil telefon bimbitnya dan terus menelefon ibunya dan dia berkata kawannya ada buat camping di rumah selama satu malam , ibunya mengizinkan Qistina . lantas dia terus senyum kat aku . Aku tertidur sehingga pukul 11 malam , dan aku lihat , batang aku tiba-tiba kat dalam bontot Qistina . aku terus mengeluarkannya dan aku lihat , ibubapa aku sudah balik , aku terus buat dek je .

Lebih kurang pukul 1 pagi ketika keluarga aku sedang tidur . Qistina pun sedar dari tidur , dia berasa lapar , aku pun masakkan megi untuk dia . Selepas kenyang , dia terus buat Footjob kat aku tanpa menaggalkan stokinnya, Begitu nikmat sungguh tambahan pula stokin yang nipis , kaki yang lembut dan masih lembab kerana kami bermandi peluh tadi . semasa aku nak pancut, cepat-cepat Qistina duduk kat aku dan masukkan batang aku kedalam bontotnya . Aku berasa sungguh nikmat ,

keesokkan harinya , Kami mengulang semula benda yang sama , tetapi dengan beberapa gaya tambahan seperti riding , doggy style . Sebelum dia balik kerumahnya , dia bagi aku stokinnya , dia suruh simpan stokin itu , Bau kaki Qistina amat nikmat sehingga kami melakukan footjob buat kali kedua . kakinya amat lembut dan putih .

Pada malam itu , Aku melancap sambil menghidu bau stokin Qistina , Peh , Sungguh asyik. Qistina tidur di rumah aku sebulan sekali dan dia datang ke rumah aku setiap minggu sehingga sekarang.

2017-07-04T13:25:36+00:00 July 6th, 2017|Categories: Cerita|