//Laila

Laila

Nama ku Laila dan berusia 35 tahun. Aku telah pun bersuami namun masih belum punya cahaya mata. Aku bertugas sebagai seorang pegawai eksekutif di sebuah syarikat swasta. Suami ku merupakan seorang businessman yang selalu sibuk berurusan diluar negara. Sejak mula kahwin sampai sekarang, suami ku jenis yang tidak tahan untuk bersama dalam masa yang lama. Kadang aku belum pun merasakan apa-apa, dia sudah klimax, namun aku akui suami ku seorang yang sangat baik dan penyayang.

Cuma kurangnya kepuasan dalam sex membuatkan aku menjadi seorang wanita yang kesepian, nafsu sex ku mudah memuncak dan aku selalu menghabiskan masaku dengan menonton cerita-cerita lucah dan aku bermasturbasi sendiri. Aku mula ketagih dengan menonton cerita-cerita lucah dan kemudian aku mula menjinak-jinakkan diri dalam dunia internet. Sewaktu aku berumur 29 tahun, aku mula gemar memasuki ruang-ruang chatting didalam internet untuk mencari teman.

Aku berkenalan dengan seorang pemuda yang masih bujang dan berumur 25 tahun. Namanya Roon dan dia bekerja sebagai seorang technician di salah sebuah pejabat kerajaan. Roon seorang yang terbuka dan kami sering berkongsi cerita tentang diri dan kehidupan. Bila suami aku out station, aku selalu menelefonnya untuk berbual-bual. Aku pernah bertanyakan pada dia…pernahkah dia mempunyai pengalaman dengan perempuan. Dia berkata dia ada seorang girlfriend yang telah dikenalinya selama 3 tahun dan mereka baru saja putus 2 bulan yang lalu.

Roon mengakui dia sudah selalu tidur dan melakukan hubungan sex dengan kekasihnya itu. Dia juga bertanyakan kepada ku apakah aku ada masalah rumah tangga kerana dia selalu melihat aku selalu online sehingga jauh malam. Aku mengatakan aku online bila suami ku out station dan secara bergurau dia kata “ohhh..bila tak online tu ertinya tengah memadu asmara dengan suami laa yer…??” aku menjelaskan pada dia yang suami aku bukan jenis yang suka melakukan sex…mungkin kerana penat. Dia berkata “rugilaa kalau dia tak suka sex…sedap tuh…” aku mula rasa lain bila dia berkata demikian dan aku menyampuk

“so..sejak ko putus dengan awek ko…tentu ko sunyikan..?? dia menjawab “memanglah sunyi…coz kalau kami masih bersama…setiap minggu kami akan berjumpa dan make love….rindu sangat…” “bila ko rindu…macamana cara ko lepaskan kerinduan ko tuh…” aku bertanya. ” Aku selalu bayangkan dia…dan aku melancap seorang-sorang sampai aku klimax….” aku mula terasa panty ku basah. Aku terangsang dengar pengakuannya. “Tentu awek ko pun miss kan ko jugak…??” aku memancing.

Dia tergelak…”memang dia akan misskan aku Lai…coz tak akan ada lelaki yang dapat puaskan dia macam aku puaskan dia….” “wow….tentu best cara ko puaskan dia yer…” aku bertanya sambil tangan ku menggosok-gosok puki ku yang mula basah. Aku mula terangsang. “Aku suka jilat pussy awek aku….memang menjadi kegemaran aku…dan aku akan jilat sampai dia klimax di mulut aku dan aku suka telan air pussy dia…” roon bercerita dengan suara yang agak perlahan, aku mula stim.

“suami ko selalu jilat pussy ko tak..??” dia bertanya. Lama aku terdiam. “Suami aku tak pernah jilat pussy aku…dia kata jijik….” aku jawab perlahan. Roon sedikit terkejut “jadi ko tak pernah rasa pussy ko di jilat..?? rugi ko tau Lai…sedapppp…awek aku kalau aku jilat pussy dia…sampai terangkat-angkat punggung dia kesedapan….sampai menjerit dia aku kerjakan….” “bestnyaaa…” aku mula lupa diri. “memang best Lai…apa lagi kalau aku nyonyot kelentit dia dan aku jilat lubang pussy dia….sambil aku jolok dengan satu jari…” “ahhh….” aku mula terangsang.

Roon yang perasan aku mula stim terus masuk jarum “kalau aku dapat jilat pussy ko Lai…aku akan jilat sampai ko klimax dan puas…aku nak rasa air pussy ko tau…tentu sedap…” “ahhhh…sedapnya roon…” aku menjawab sambil jariku mula mengosok-gosok puki ku sendiri. “Memang sedap..apa lagi kalau aku nyonyot kelentit ko sambil aku masukkan 2 jari dalam lubang pussy ko…aku fuck ko sambil aku mainkan kelentit ko” “ermmmm….roon sedapnya tu…” “Lai…gosok pussy ko….bayangkan aku yang sedang jilat…dan isap….masukkan satu jari ko Lai…jolok dalam…ahhhh…sedap tak Lai…?”

aku yang da mula asyik terus memasukkan jariku kedalam lubang puki ku sambil mendesah “ahhhh..sedapnya Roon….ohhhh…” “sedapkan…masukkan lagi satu jari…ahhh…jolok sayang…pelan-pelan…tarik..ahhh…jolok lagi….sedap tak..??” “sedapnyaaa roon…ahhhh…” “sorong laju-laju lai..bayangkan aku tengah fuck pussy ko dengan ganas….ahhh…cepat lai…ohhh sedapnya….” Roon mula membuatkan aku stim giler…masa yang sama Roon pun tengah melancap batangnya. “Roon….aku nak klimax…ahhhh…ahhhhh” aku menjerit kecil.

“Teruskan sayang…puaskan nafsumu..keluarkan air mani mu..aku nak jilat pussy mu…come on baby….” akhirnya aku klimax dengan satu rasa puas yang sangat sedap. Kemudian terdengar Roon juga mendesah “aku pun nak pancut Lai…ahhh..ahhh…” akhirnya kami mendesah kepuasan. Kini setiap kali aku rindu, aku akan menelefon Roon dan kami akan buat phonesex.

Roon mengajak aku untuk berjumpa kerana dia ingin memuaskan aku secara live tapi aku belum punya keberanian untuk berjumpa dengan dia. Mungkin di satu ketika nanti…namun aku betul-betul puas dengan cara dia mengerjakan aku didalam telefon.

2017-07-06T13:33:59+00:00 July 6th, 2017|Categories: Cerita|