//Kisah Seks Wawa

Kisah Seks Wawa

“Hello…”. “Hello, kak Lisa. Wawa sini”. “Oh Wawa. Anything kak Lisa boleh tolong?”. “Emmm, kak Lisa free tak petang ni? Boleh datang rumah Wawa kejap tak?. Ada something lah Wawa nak minta tolong. Important juga”. “Petang ni rasanya tak dapat sebab abang Faris ada hal. Tapi kalau lepas 8.30 malam, boleh rasanya. Kenapa ni, Wawa?”. “Nantilah bila jumpa malam karang, Wawa bagitahu, ya kak Lisa. Wawa tunggu, ya”. “Okaylah kalau macam tu. Take care, ok. Bye”.

“Bye kak Lisa”. Aku off kan telefon bimbit ku. Kenapa pula si Wawa ni, fikir ku. Macam ada yang tak kena saja, benak ku bermain dengan persoalan. Wawa ialah anak saudara ku. Berumur 23 tahun. Baru saja berkahwin hampir 2 tahun setengah yang lepas. Mempunyai seorang anak kecil berumur setahun. Aku pula ialah mak saudaranya yang memang rapat dan tempat dia bermanja. Memang selalu masa terluang kami habiskan bersama dari sebelum Wawa dan aku berkahwin. Cuma selepas dia berkahwin, ikatan itu agak longgar. Ya lah, takkan nak masuk campur pula bila dia dah berumahtangga. Apatah lagi aku yang juga telah berkahwin dengan Faris 5 tahun yang lepas.

Namun aku masih lagi menjadi tempat dia mengadu andainya ada masalah dan kami ada juga ke rumahnya dalam 2-3 kali sebulan. Sekadar bertanya khabar dan mendengar masalah Wawa tapi aku, Faris dan Wawa memang rapat hubungannya. “Bang, malam ni kita ke rumah Wawa kejap. Tadi dia call. Minta datang ke rumah jumpa dia”, kata ku pada Faris sewaktu di rumah. “Pukul berapa? Abang ada hal petang ni. Kan hari Sabtu ni, abang ada game sebelah petang”. “Sebelah malamlah. Lepas 8.30, boleh?”, tanya ku lagi. “Kalau masa tu, lepas makan, bolehlah. Apa halnya?”, tanya suami ku lagi. “Tak tahulah. Dia tak bagitahu pun tadi masa call. Dia minta datang saja.

Mungkin sebab si Halim tak ada rasanya. Kan Halim ke Australia dah dekat 2 minggu. Bulan depan baru balik”, kata ku pada Faris. Halim ialah suami kepada Wawa yang sering outstation kerana tugas ditempatnya bekerja yang memerlukan dia selalu ke luar negara. “Habis tu, dah 2 minggu kat rumah baru nak rasa takut ke?”, tanya suami ku sambil tersengih. “Entahlah bang. Sunyi kot?”, kata ku. “Apa2 pun, malam nanti lah baru tahu bila kat sana”, jawab ku lagi. “Oklah”, balas Faris. Aku dan Faris sampai ke rumah Wawa jam 8.50 malam. Wawa tinggal di kuarters tempat Halim bekerja. Tak ramai penghuni yang menginap di kuarters tersebut.

Menurut Halim, ramai yang nak tinggal di rumah sendiri yang dibeli. Hanya ada 3 keluarga saja yang mendiami kuarters tersebut dan jarak antara jiran2 tersebut agak jauh. Wawa menanti aku di pintu rumahnya dengan senyuman tawar. Hati ku berdetik merasakan sesuatu yang tak kena pada Wawa. Lantas aku segera mendapatkannya selepas pintu kereta ku tutup dan meninggalkan Faris yang masih lagi belum mematikan enjin kereta. “Kak Lisa apa khabar?”, tanya Wawa. “Sihat. Wawa macamana?”, tanyaku pula.

Kegusaran terlihat diwajahnya. Wawa mengeluh. Ketika itu dia terpandang Faris yang baru melangkah keluar dari kereta. ” Abang Faris ada, Wawa segan lah nak cakap”, kata Wawa. Aku jadi pelik. Selama ini, Faris selalu ada bersama tapi tak menjadi apa2 masalahpun. “Habis tu, tak nak abang ada sekali ke?”, tanya ku. Wawa mengangguk lemah. Aku kerutkan dahi ku. Aku pergi ke kereta sambil mata ku membuat arahan pada Faris agar mengikut ku. Faris yang memahaminya terus bergerak sama. Lepas memberitahu apa yang berlaku, Faris mengangguk kepala seolah faham apa yang diperkatakan. “Tak apa lah kalau macam tu. Abang keluar kejap ke kedai depan tu. Minum dan lepak kat situ. Boleh tengok mak janda warong tu”, kata Faris sambil terkekek ketawa. Aku jegilkan biji mata ke arah suami ku. “Ngoratlah mak janda tu. Macamlah mak janda tu nak kat awak”, kata ku sambil jari ku pantas mencubit peha Faris. “Adoiiii.”, Faris terseringai menahan sakit. “Oklah, abang pergi dulu. Kalau dah siap nanti, miss call sajalah. Lepas tu abang datang semula”, kata

Faris sambil membuka semula pintu kereta. Taksemena-mena, Wawa berlari kepada Faris sambil menghulurkan tangan bersalaman sambil mencium tangan suami ku. “Wawa sembanglah dengan kak Lisa dulu, abang pergi kedai depan sekejap, ye”, kata Faris. Wawa mengangguk sambil senyum yang tak berseri diberikan. “Janganlah sedih sangat macam ni. Ada apa2, bagitahu kak Lisa, ye”, tambah Faris lagi sambil masuk lantas menghidupkan enjin kereta serta berlalu pergi. Aku berpimpinan tangan masuk ke dalam rumah bersama Wawa. Wawa melentokkan kepalanya ke bahu ku. Lantas akud an Wawa ke sofa di ruang tamu selepas menutup pintu. “Kenapa Wawa? Bagitahu pada kak Lisa. Kenapa sedih sangat ni? Ada apa yang tak kena ke, Wawa?’. Bertalu2 pertanyaan dari ku.

Wawa masih lagi membisukan dirinya bersebelahan ku. Perlahan Wawa mengangkat kepalanya dan memandang ku sambil kedua tangannya meramas tangan ku. Air mata jernih kelihatan dimatanya. “Kenapa Wawa? Bagitahulah pada kak Lisa”, kata ku lembut sambil mengusap lembut pipinya. Aku tahu dia kesunyian dan perlukan teman untuk berbicara dan akulah yang paling hampir dengan dirinya tatkala dia perlukan bantuan. “Kak Lisa..”, sebak kedengaran suara Wawa. Aku rapati lagi dan aku peluk Wawa. “Kak.., saya sunyi kak”, katanya lagi. “Kan kak Lisa ada ni. Kak Lisa ada untuk temankan Wawa. Janganlah sedih sangat, ye”. Aku memujuknya sambil mengusap manja kepala Wawa. “Bukan itu maksud Wawa.., kak”, tiba-tiba dia berkata. Aku jadi pelik dengan kata2 Wawa. “Wawa betul2 sunyi I kak.

Kak Lisa ada abang Faris. Wawa..??”, sambungnya lagi. Terus aku terpegun. Berdetik dihatiku apa sebenarnya yang dimaksudkan oleh Wawa. Sebagai seorang perempuan, aku tahu kesunyian apa yang melanda dihatinya. “Maafkan Wawa, ye kak Lisa. Wawa dah tak ada siapa, dah tak ada tempat nak mengadu. Wawa betul2 sunyi sangat ni sejak abang Halim pergi hari tu. Wawa dah tak tahan. Wawa rasa tak boleh tunggu dah sampai abang Halim balik. Tolonglah Wawa.., kak Lisa…, tolonglah”. Aku pula yang terdiam mendengar kata2 Wawa. Sedangkan aku pun tak mampu bertahan lama, inikan pula anak saudara ku ini yang dah dekat 2 minggu ditinggalkan. “Habis tu, nak kak Lisa tolong macamana hal ni?”. Aku bertanya pada Wawa. Bingung juga aku dibuatnya. Takkan nak belikan tiket kapalterbang dan hantar

Wawa ke Australia mengikut suaminya yang di sana. “Cuba bagitahu kak Lisa, apa yang kak Lisa boleh tolong untuk ringankan rasa sunyi Wawa ni? Kak Lisa tolong mana yang mampu, ye”, kataku cuba menaikan semangat Wawa. “Kak Lisa.., izinkan Wawa.., kak. Izinkan Wawa bersama abang Faris.., kak. Sekejap pun tak apa lah.., kak Lisa. Izinkanlah Wawa.., kak Lisa”, kata Wawa sambil tersedu dan genggaman tangannya semakin kuat memegang tangan ku. Serasa macam langit yang begitu besar jatuh menghempap ku apabila aku dengar kata2 dari Wawa. Berdesing sekejap telinga ku. Menyingkap sekejap darah dalam tubuh ku. Rasa nak terkeluar biji mata aku bila kata2 Wawa terngiang2 di benakku. Aku cuba menarik tanganku dari genggaman Wawa tapi Wawa semakin kuat memegangnya. “Kak Lisa.., maafkan Wawa.., kak. Wawa harap sangat kak Lisa izinkan. Daripada Wawa bersama orang lain yang Wawa tak kenal.., biarlah Wawa bersama orang yang selalu bersama Wawa. Izinkanlah Wawa.., kak, untuk bersama abang Faris. Sekejap pun jadilah. Hilangkan rasa sunyi Wawa ni. Tolonglah kak Lisa.

Wawa merayu pada kak Lisa ni.., tolonglah”. Wawa semakin meminta agar dirinya diberikan bantuan. Aku pula yang terdiam. Tak tahu apa yang hendak dijawab. “Wawa janji Wawa takkan ceritakan pada sesiapapun apa yang berlaku. Wawa janji.., kak Lisa. Izinkanlah Wawa..”. Janji dari seorang anak saudara yang ingin bersama suami ku. Kalau orang lain memang aku tak peduli tapi dengan suami ku. Dan yang hendak bersama itu ialah anak saudara ku sendiri.

Di manakah kesilapan yang aku lakukan, aku berfikir aatau ini sekadar ujian dan dugaan. “Wawa.., kak Lisa kena tanya pada abang Faris dulu. Kak Lisa kena bincang dulu dengan abang. Kena tahu apa kata abang. Bukan mudah nak buat ni”, ujar ku pada Wawa. “Tapi kak Lisa izinkan atau tak Wawa bersama abang Faris?”, tanya Wawa lagi. “Kalau kak Lisa izinkan, tentu abang Faris juga setuju”, kata Wawa lagi seolah menaruh harapan. Aku diam. Risau juga hati aku nak biarkan suami aku sendiri main dengan perempuan lain. Kalau aku tak tahu, mungkin tak apa. Ini siap minta izin lagi dari aku. Aku pun tak tahu apa yang hendak ku jawab pada Wawa. Hanya wajah yang tawar aku berikan pada Wawa. “Kita tunggu apa kata abang Faris..,ye, Wawa”, kataku. “Kak Lisa.., kalau boleh.., malam ni, ye..”, Wawa menyambung lagi. “Haaaahhh..!!!”. Aku pula terkejut. “Cepatnya..”, kata ku. “Malam ni malam minggu kak.

Esokkan semua tak kerja. Kak Lisa dan abang Faris tidur sini sajalah, ye. Wawa dah siapkan bilik untuk abang dan kak Lisa”, sambil tersenyum Wawa mengharap lagi. Aku cuma menundukkan sedikit kepalaku mendengar kata2 Wawa. Memangpun malam minggu dan aku pun ada rancangan sendiri dengan suamiku, Faris. Aku capai telefon bimbitku dan mendail nombor Faris. Sebentar kemudian, nada disebelah sana berbunyi. Bukan miss call yang aku lakukan tapi aku perlu bercakap dengan Faris tentang apa yang terjadi di sini. Perbualan yang agak singkat antara aku dan Faris. Dalam 10 minit kemudia, kedengaran enjin kereta Faris tiba ke rumah Wawa. Aku bangun dari dudk ku dan melangkah keluar. Wawa cuba menuruti tapi aku menahannya. “Wawa tunggu dalam bilik. Biar kak Lisa bincang dengan abnag faris kat luar sana. Tunggu sampai kak Lisa datang semula. Boleh..?”, aku berkata pada Wawa. Wawa seperti tak puas hati tapi mengangguk lemah lantas masuk ke bilik tidurnya. Aku kemudiannya keluar dari rumah Wawa dan berjalan menghala pintu pagar bersama Faris. “Apa cerita ni..??, tiba2 Faris terpinga bertanya. Perlahan aku ceritakan apa yang menjadi masalah Wawa. Aku terangkan sebaik mungkin pada suamiku. Akau fahamkan segala yang perlu suamiku tahu.

Sepanjang masa mendengar ceritaku, Faris mengangguk dan kadang2 menggelengkan kepalanya. “So, you beri dan izinkan ke?”, tanya Faris pada ku. “Seperti apa yang saya katakan pada you tadi dan seperti apa yang kita bincangkan. Kalau semuanya tak ada maslah bagi abang, saya tak kesah. Abang buat sajalah dengan Wawa daripada dia cari orang lain yang kita sendiri pun tak tahu. Tapi ingat janji abang pada saya..!!”. Begitulah antara kata putus antara aku dan suamiku tentang kemelut yang melanda diri Wawa. Aku izinkan Faris bersama Wawa untuk malam itu dengan syarat, aku juga akan berada dalam bilik yang sama. Dengan langkah yang teratur, aku dan Faris melangkah masuk semula ke ruamh Wawa. Faris terus duduk di sofa sambil menonton tv yang sedang terpasang. Aku pula terus ke bilik Wawa dan dengan perlahan mengetuk pintu bilik tersebut sambil sebelah lagi tangan ku memutarkan tombol pintu. Aku buka dan lihat Wawa sedang berdiri di tepi tingkap sambil memandang keluar. Aku melangkah lagi dan ketika itu Wawa berpusing menghadap ku.

Wawa cuba senyum tapi hambar. Aku pegang tangan Wawa dan membawanya ke birai katil dan sama-sama duduk disitu. “Wawa dah fikir semua ni ke? Semua yang Wawa katakan pada kak Lisa tadi? Atau semua tu hanya nak menduga kak Lisa dan Abang Faris?”, aku bertanya. Wawa mengangkat muka dan memandang ku. “Kak Lisa, hanya pada kak Lisa saja tempat Wawa mengadu. Apa yang Wawa katakan tadi semuanya benar. Wawa harap sangat kak Lisa dapat tolong Wawa dalam hal ini. Pleaseee kak Lisa.., please. Wawa rayu pada kak Lisa..”, Wawa terusan merayu pada ku. “Wawa dah nekad? Sanggup bersama dengan abang Faris? Abang tu lain sikit..”, aku cuba mengubah perasaan Wawa. Sebelum ini pun, ada juga aku bercerita hal atas katil antara aku dan faris kepada Wawa. Terkejut juga Wawa mendengar cerita ku sebab ada antaranya dia sendiri pun tak pernah lakukan antara suami isteri. Wawa mengangguk tanda faham. “Wawa terima apa saja banag Faris nak lakukan pada Wawa. Asalkan hilang rasa sunyi Wawa ni, kak Lisa”, jawabnya. “Ni bukan nak hilangkan rasa sunyi. Ni nak kat batang..!!”, sergah ku pada Wawa sambil tersenyum. “Janganlah cakap macam tu, kak Lisa.

Malulah Wawa”, Wawa seperti merajuk. “Habis tu, nak kat batang laki kau, kau tak malu?? Hihihihihi..”, aku kata sambil ketawa. Wawa tersenyum lebar dan mencubit ku. “Aduh.. Ooo cubit kak Lisa ye. Nak tak..??”, aku mengugut Wawa. “Nak lah. Alaaah kak Lisa, macamana dengan abang Faris? Kak Lisa izinkan tak?”, tanya Wawa sambil mengoyangkan badan ku. “Macam ni.., Wawa siap macam yang selalu kak Lisa cerita sebelum ni. Nanti bila dah sampai masa, abang masuk dalam bilik, ye. Tapi Wawa kena janji, hal ni antara kita bertiga saja. Mula kat sini dan habis pun di sini. Apa yang akan terjadi nanti, Wawa kena terima sebab Wawa yang minta. Macamana, boleh??”, tanya ku. Wawa mengangguk sambil berjanji akan berpegang pada segala kata2nya itu. “Tapi janganlah ganas sangat abang Faris tu nanti, kak Lisa”. “Eh.., tadi kan dah janji. Manalah kak Lisa tahu abang nak buat apa pada Wawa nanti. Terima sajalah, ye.

Wawa yang nak sangat”, kata ku sambil menjelirkan lidah. “Dah.., Wawa siap ye. Kak Lisa keluar dulu. Malam ni kak Lisa dan abang tidur kat sini saja lah nampaknya. Mana bilik kak Lisa?’, tanya ku. “Yang sebelah kiri. Wawa dah siapkan dah sejak petang tadi. Semua ada dalam tu untuk kak Lisa dan abang”, kata Wawa. “Oklah, kak Lisa temankan abang kat luar dulu”, kata ku sambil melangkah keluar. “Ingat tahu.., nanti kena romantik sikit dengan abang tu. Jangan jadi macam batang kayu pula”, kata ku memberi peringatan. “Wawa cuba sebaiknya.., kak Lisa. Terima kasih kak Lisa. I love you so much”, kata Wawa sambil melemparkan satu flying kiss buat ku. Aku tersenyum sambil perlahan menutup pintu bilik Wawa. Jam telah menunjukkan pukul 9.45 malam. Aku dan Faris masih diruang tamu rumah Wawa. Sekadar berdiam diri. Aku tahu siapa Faris dan bagaimana aksinya kalau dah ada atas katil. Aku tersenyum sendiri bila membayangkan bagaimana Wawa yang sebentar lagi akan bersama Faris dengan aku sebagai penontonnya. Silap haribulan, aku join sekali, kata hati ku membuatkan senyuman ku bertambah lebar lagi. Faris bertanya kenapa aku senyum sendiri. Aku hanya menggelengkan kepala ku sambil bibir ku masih menguntum senyuman untuknya.

Aku merapati suami ku dan berbisik padanya, “Love.., do your best to Wawa. She really needs it. You have my green light tonite. And perhaps I’ll join in together if you don’t mind”. “Kalau boleh, of course I nak you join sekali nanti. But what about Wawa? Dia tak kata apa ke nanti?”, tanya Faris pula. “You do your job first. I know when to step in”, kata ku pula sambil tersenyum. Faris memandang ku dan memberikan satu kucupan hangat sambil aku memeluk tubuhnya. Perlahan Faris lepaskan kucupan tersebut dan mengucup dahi ku pula. “Just tell me when, ok”, kata Faris. “I think Wawa dah ready tu. Just go slow at first and let it flows by itself. I tahu abang boleh”, kata ku pada suami ku. Faris mengangguk kepalanya. “You nak tukar dulu ke pakaian you?”, tanya ku pada Faris. “Tak perlulah. Still fresh dari rumah tadi. It’s ok”, sambut Faris. “So.., abang masuk dulu”, pinta Faris. Aku capai tangan suamiku dan aku cium kedua tangannya. Lantas aku memandang, senyum padanya dan mengangguk memberi keizinan yang pasti.

Melewati malam yang sudah hampir ke dinihari, aku tersedar dari lena kepuasan aku. Aku lihat Wawa masih lagi tidur mengiring dengan tangannya memeluk Faris manakala Faris tidur terlentang. Aku bangun dan duduk sambil melunjurkan kaki ku. Perlahan aku tatap wajah anak saudara ku, Wawa.

Terlihat diwajahnya raut kepuasan apabila nafsu keghairahan yang terbendung selama hampir 2 minggu terlepas juga akhirnya di zakar Faris. Aku tatap pula wajah suami ku, Faris. Lelaki hebat yang sekian lama bersama ku malah pernah hampir 10 kali bersama dengan perempuan lain yang ku kenali bertiga di atas katil. Kini, Wawa yang menjadi santapannya. Mungkin secara kebetulan.

Namun peluang sebegini sudah tentu aku dan Faris takkan lepaskan begitu saja. Begitu juga dengan aku. Yang pernah bersama Faris dan lelaki lain bertiga di ranjang permainan seks. Atau ertikata lain, threesome. Samada dengan 2 lelaki atau dengan 2 perempuan, telah banyak yang aku lalui bersama Faris, suami ku. Walaupun pemikiran kami begitu terbuka menerima keadaan sedemikian, namun hormat antara satu sama lain amat penting. Tiada perasaan cemburu atau sakit hati antara aku dan Faris. Semuanya telah terbuang jauh sewaktu memulakan aktiviti ini dulu. Semuanya tersimpan rapi dalam kotak ingatan aku dan Faris serta semua rahsia disimpan begitu cermat agar tidak terbongkar walau pada sesiapa pun. Aku memegang zakar Faris yang layu sambil mengurutnya perlahan. Sekejap saja zakar Faris mula menegang dan mengeras. Faris yang masih tidur bergerak perlahan seolah diulit mimpi. Aku rapatkan mulutku ke kepala zakar Faris dan menjilatnya. Aku larikan lidahku disekeliling takuk kepala zakar Faris. Faris menggeliat perlahan sambil menolak punggungnya ke atas seolah menikmati mimpi indahnya. Aku teruskan lagi menjilat dan mengulum kepala zakar Faris. Seketika kemudian zakarnya semakin keras dan berdenyut2 ku rasakan. Separuh zakarnya dalam mulutku dan aku mainkan lidahku di serata batang zakar Faris yang didalm mulut ku. Aku keluarkan dan aku masukkan semula dalam mulut ku. Semakin penuh mulutku dengan zakar Faris. Semakin sendat zakrnya merapati anak tekak ku.Aku puas melakukan begitu pada zakar Faris. Faris berdesis tanpa disedarinya. Cuba melarikan zakarnya dari dalam mulutku. Kakinya sekali sekala ku lihat kejang lurus. Aku tahu dia kesdapan walaupun tanpa disedarinya. Itulah antara aktiviti ku diwaktu pagi setiap hari. Samada untuk mengejutkan Faris bangun setiap hari untuk bekerja ataupun untuk menyambung lagi aktiviti pada malam sebelumnya. Seronok melihat Faris menggeliat apabila zakarnya dihisap dan dikulum setiap pagi tanpa disedarinya. Kadang2 tu, Faris akan tersentak dan terjaga apabila aku mengigit manja kepala zakarnya. Dengan zakar yang menegang itulah, dia akan bangun dan menuju ke bilik air untuk mandi. Tapi pagi itu, bukan ke bilik air tujuannya aku menghisap zakar Faris. Selain menjadi kegemaranku setiap pagi, hari itu aku akan pastikan

Wawa menerima sekali lagi kehadiran zakar Faris dalam faraj nikmatnya. Setelah zakar Faris menegang dan terpacak, aku beralih ke sisi Wawa. Perlahan aku ramas buah dadanya sambil menarik badan Wawa agar terlentang. Wawa terjaga apabila aku menyentuhnya. Terus aku tuju ke puting buah dadanya. Aku kulum dan aku hisap. Terangkat badan Wawa apabila aku menghisapnya dengan perlahan sambil menarik putingnya dengan bibirku. Aku rapatkan bibirku diputingnya dan mengulum sambil memilin dengan lidahku. Wawa mengerang. Aku beralih ke puting yang satu lagi sementara puting tadi ku gentel dengan jari ku. Wawa semakin kuat menggeliat dan mengeluh. Aku teruskan tanpa henti. Kini jariku pula merayap ke farajnya. Perlahan aku masukkan jariku ke dalam farajnya. Dah basah rupanya Wawa ni, bisik hati ku. Aku teruskan menghisap putingnya silih berganti sambil jari ku keluar masuk difarajnya. Aku berpusing dan menghadap Wawa. Jari ku telah pun aku keluarkan dari faraj Wawa. Kini mulutku pula menghirup air yang melimpah keluar membasahi faraj Wawa. Aku jilat perlahan sekitar bibir farajnya. Wawa membuka kangkangnya luas membenarkan kepala ku rapat ke farajnya. Lidah ku menguis2 kelentit Wawa. Wawa menggeliat lagi apabila lidah ku menyentuh titik kesedapannya. “Aaarrrrr..:, Wawa bersuara sambil kepalanya ke kiri dan ke kanan. Sekali sekala

Wawa mengangkat kepalanya untuik melihat kelakuan mak saudaranya yang sedang menikmati hidangan di celahan kangkangnya. Aku capai tangan Wawa dan aku bawa ke zakar Faris yang masih menegang. Lantas aku gerakkan tangan Wawa yang memegang zakar Faris ke atas dan ke bawah. Aku lepaskan tangan Wawa sambil aku masih lagi menjilat farajnya. Tangan Wawa kini melancap batang zakar Faris yang menegang dan keras itu. Agak beberapa lama Wawa melancapkan batang zakar Faris, dia mengingsut merapati Faris. Mendekatkan kepalanya ke zakar Faris dan terus mengulumnya.Begitu enak sekali aku perhatikan mulut Wawa menelan dan meluahkan kembali zakar Faris tanpa henti. Faris yang tidak bergerak dari tadi, kembali menggeliat. Mulut Faris kembali berbunyi. Berdesis menahan kesedapan dan mungkin juga kengiluan kerana Wawa menghisapnya dari tepi. Aku teruskan menjilat faraj Wawa sambil sebelah tanganku meramas buah dadanya. Wawa begitu ghairah sekali menghisap dan mengulum zakar Faris. Faris semakin kuat menggeliat dan tiba2 dia terjaga.., “Arrrrr..”, Faris mengerang. Faris bangun sambil menyiku. Melihat aku yang sedang menjilat faraj Wawa dan melihat Wawa yang sedang menghisap batang zakarnya. Aku nampak Faris tersenyum memandang ku.

Kemudian Faris memegang kepala Wawa dengan sebelah tangannya dan menolak kepala Wawa agar zakarnya dapat masuk lebih dalam lagi ke mulut Wawa. 4-5 kali Faris lakukan sebegitu pada Wawa. Wawa seperti sudah dapat menerima asakan zakar Faris dalam mulutnya hingga ke pangkal. Kemudian Faris menarik bahu Wawa dan memalingkan muka Wawa menghadapnya. Berjejeh air liur Wawa keluar menitik ke badan Faris kerana dia belum sempat untuk menyedutnya kembali. “Wawa pusing.. abang nak jilat pula..”, kata Faris. Emmm, 69, fikir ku. Aku lepaskan jilatan ku. Wawa berpusing dan kangkangnya menghadap muka Faris. Sebelum Wawa menghisap kembali zakar Faris yang tegak didepan mukanya, aku dulu dah mencapai dan menghisapnya. Wawa menonggeng dengan badannya hampir separuh ke atas sambil menikmati jilatan Faris dari belakang. “Uuuiiissssshhhh..”, Wawa berdesis. Faris lajukan lagi jilatan difaraj Wawa manakala aku terus menghisap zakar Faris. “Ummmm.. uummm.. uurrrgggg.. uuurrrgggg..”.

Aku seolah mahu menelan terus zakar Faris yang mengeras itu. Aku lepaskan zakarnya sambil menghela nafas panjang. Wawa pula mencapai zakar Faris dan menyambung kembali hisapannya yang terhenti tadi. Aku pula menuju ke telur Faris yang juga menegang merapati kangkangnya. Aku jilat perlahan dengan hujung lidah ku. “Aaaarrrr..”, Faris pula menahan kesedapan apabila aku lakukan sebegitu. Aku kuak lagi kangkang Faris agar kepalaku dapat masuk dan jilatku bermain lagi di telurnya. Terangkat2 punggung Faris melonjakkan zakarnya ke mulut Wawa dan menahan kegelian akibat jilatan ku di telurnya. Lantas aku beralih ke zakar Faris. Kini aku dan Wawa sama2 menjilat keseluruhan batang zakar Faris. Silih berganti antara mulut aku dan mulut Wawa menikmati zakar Faris yang berdenyut2 dan menegang itu. Sewaktu aku mengulum kepala zakarnya, Wawa menjilat batang zakar Faris.

Kemudian lidah aku dan Wawa bermain dikepala zakar Faris. Sekali sekala aku berkucupan dengan Wawa. Wawa sudah boleh menerima kucupan dari seorang perempuan kepada seorang perempuan. “I’ll turn you into a bisexual lady..”, bisik hati kecil ku sambil tersenyum. Faris berhenti menjilat dan mengarahkan Wawa agar berbaring. Kedua kaki Wawa terkangkang luas untuk menerima asakan zakar Faris dipagi itu. Faris tidak menunggu lama sebelum membenamkan zakarnya yang menegang itu. “Aabbaaannnnggg..”, Wawa mengerang apabila tusukan pertama Faris terus menuju rapat ke dalam farajnya. Penuh faraj Wawa dengan zakar Faris. Faris memulakan rentak menghayun zakarnya dengan pantas. Bergegar badan Wawa aku perhatikan sambil tangan Wawa tergapai-gapai mencari sesuatu untuk dipegang. Padu hentakan yang Faris berikan pada faraj Wawa. Wawa tak berhenti mengerang.

Aku melutut disebelah Faris dan menciumnya. Faris kemudiannya menghisap puting buah dada ku sambil aku memeluk kepalanya. Hayunan zakar Faris ke faraj Wawa masih berterusan. Menghentak laju dan padat seolah Faris melepaskan geram. “Aaaarrrrhhhh bangggg.. aaaabbbaaannnngggg.. aaarrr.. aaarrrgggghhhh.. seedddaaapppnyaa.. aarrrggghhhh..bbaaa..aaannggg.. aaaarrrhhh..bbbaaanngggg..”. Wawa merintih bila dirasakan nikmat semalam berulang kembali. Mungkin lagi hebat kerana zakar Faris menegang ke maksimumnya pagi itu. Hentakan demi hentakan diberikan Faris ke faraj Wawa tanpa henti. Dari kedua kaki mengangkang luas, kini kduanya berdada di bahu Faris. Sebentar kemudian, hanya sebelah berada dibahu Faris manakala sebelah lagi berada di pinggang Faris. Namun Faris masih terus menghayun keluar masuk zakarnya ke faraj Wawa. Akhirnya Wawa terkejang selagi lagi. “Aaaarrrrggghhhh baaannnggg.. nngggg.. Waaa sampaiii.. aaaarrrhhhh..”. Begitu asyik sekali aku melihat Wawa kesampaian dengan tubuhnya seperti melonjak ke atas menahan gelora nafsu kesunyiannya yang kini telah dipenuhi. Faris melepaskan kaki Wawa dibahunya dan meminta aku pula menonggeng. Membiarkan Wawa terkapar dalam keadaan terkangkang tercungap2 mencari udara yang dingin dipagi itu.

Faris terus melajukan hayunannya ke faraj ku pula. Buah dada ku terbuai2 apabila Faris menghentak faraj ku dari belakang. “Lagi bang.. lagi..”, aku meminta. Nikmat tusukan zakar Faris ku rasakan ke segenap inci tubuh ku. Dengan kekerasan dan ketegangan yang sebegitu, aku tahu klimaks ku akan sampai sebentar lagi. Aku rendahkan posisi ku dari pinggang hingga ke kepala. Kepalaku kini berada ditilam sambil terteleng ke kanan cuba memandang Faris dan Wawa. Tangan kanan ku cuba mencapai pinggang Faris. Faris dengan pantas memegang lengan kanan ku. Hayunannya ke faraj ku semakin laju.

“It’s coming.. banggg.. harder.. harder..”, aku pinta Faris melajukan lagi serangan dan asakannya ke farajku. “Aaarrrrrr it’ssssss cummminggggg.. iiiissssssss”,. Badanku seolah melengkung bila Faris memeberi hentakan terakhir sambil memaut rapat pinggang ku. Membiarkan zakarnya terbenam jauh ke dalam faraj ku sambil menikmati kemutan demi kemutan dari faraj ku. “Eessssshhhhhh aaarrrr yeeeeeesssssss.. yyyeeesssssss..”, aku pula lepaskan keluhan kenikmatan merasakan klimaks yang mendatangi diri ku. Ketikaa itu tangan ku menggenggam erat tangan Wawa. Meramasnya seolah tak mahu ku lepaskan. Faris kemudian menujukan pula zakarnya ke lubang jubur ku.

Perlahan dia tujah lubang jubur ku. Air dari farajku sudah mencukupi untuk membantu zakar Faris meneruskan kemasukkan ke lubang jubur ku. “Aaahhhhh.. aaahhh..”, aku mengerang kesedapan apabila satu lagi lubang ku dipenuhi zakar keras Faris. Penuh hingga ke pangkal zakar faris lubang jubur ku. Faris lalu mengeluarkan dan memasukkannya semula. Lubang jubur ku sudah selalu menerima kehadiran zakar Faris. Sudah menjadi kenikmatan bagi ku dan juga Faris. Ketika Faris berhenti menghayun zakarnya, lubang jubur ku akan terus-terusan mengemut zakarnya. Itu yang amat disukai Faris. Tak salah kalau aku katakan, hampir semua zakar yang pernah berada didalamnya akan merasa begitu. Faris kembali menghayun dengan agak pantas dan keras. Aku biarkan saja. Seketika Faris berhenti lagi. Menarik nafasa panjang. Diwaktu itu secara pasti, lubang jubur ku akan mengemut zakar Faris. Menghentak lagi Faris dengan agak laju dan terus ke dalam sejauh yang mungkin. “Aaaarrrrhhh..”, Faris pula seakan kesampaian. Hentakannya makin laju. Aku tetap menahan. “Aaaarrrggghhh.. aaarrrrrhhhhh.. it’s time.. aaarrrrr.. love.. it’s cummingg..”. Faris mencapai puncak nikmatnya.

Dengan pantas dia mengeluarkan zakarnya sambil memegang erat bahagian pangkal. Bergerak ke sisi ku. Menghadap muka Wawa sambil zakarnya dibawa ke mulut Wawa. Sebelah tangannya merangkul tengkuk Wawa. Zakarnya kini rapat ke mulut Wawa dan menolak ke dalam mulut Wawa. “Aaaarrrrrhhhh.. eeemmmmm.. aaaarrrrr..”, Faris melepaskan ledakan air maninya ke dalam mulut Wawa. Wawa yang dalam keadaan terbaring sambil tengkuknya dipegang kemas oleh Faris hanya mampu menerima pancutan demi pancutan air nikmat Faris dalam mulutnya tanpa dapat mengelak lagi. Tangannya memegang tangan Faris seolah minta dilepaskan tapi Faris masih menggenggam zakarnya dalam mulut Wawa. “Uuurrrggggg.. uuugggg.. uuuggggghhh..”. Boleh terdengar bunyi Wawa meneguk dan menelan air mani Faris.

Mata Wawa seolah berair merasakan air nikmat Faris yang zakarnya baru saja keluar dari lubang jubur ku. Tekak Wawa ku nampak kembang semasa menelan air mani Faris. Dengan perlahan, Faris mengeluarkan zakarnya dari mulut Wawa. Wawa seperti mahu meluahkan semula saki baki yang masih ada dalam mulutnya tapi Faris menahan dengan memegang dagunya. Wawa seolah mengerti dan menelannya lagi. Masih ada yang terkeluar ditepi bibir Wawa. Perlahan Faris gunakan zakarnya untuk menyapu lelehan tersebut dan membawanya sekali lagi ke mulut Wawa. Wawa menerimanya sambil mula menghisap zakar Faris kembali dengan perlahan. Menjilat2 kepala zakar Faris dan mengulumnya.

Aku turut serta menjilat batang zakar Faris. Akhirnya Faris terduduk menyandar di kepala katil. Wawa masih bernafas dengan laju. Termengah-mengah. Aku pula melentokkan kepala ku ke dada Faris sambil tersenyum memandang Wawa. Wajah kepuasan yang tak terhingga terpancar. Menghilangkan lagi rasa kesunyian di jiwanya… Aku dan Faris berkucupan seketika sambil Wawa bangun dan menuju ke bilik mandi. Jalannya agak perlahan dan tidak berapa tegak. Mungkin masih terasa kepedihan dan kesakitan akibat lubang juburnya ditembusi zakar Faris semalam. Seketika kemudian terdengar deruan air dibilik mandi. Hampir 30 minit Wawa berada di dalam bilik mandi. Membersihkan dan menyegarkan dirinya dari permainan yang dilaluinya bertiga bersama aku dan Faris. Kemudian Wawa keluar sambil berkemban tuala. Wajahnya berseri aku lihat. Dia tersenyum memandang aku dan Faris. “Abang.. kak Lisa.. mandilah dulu..”, kata Wawa. “Abang mandi dulu..”, kata Faris.

Aku menganggukkan kepala. Pantas Faris ke bilik mandi bertelanjang bulat. Terbuai2 zakarnya yang dah layu itu. Wawa kemudiannya berpakaian agak ringkas. Hanya skirt paras lutut dan t-shirt longgar. Wawa mengenakan sedikit lipstick dibibirnya. Ayu sekali wajah anak saudara ku yang mendapat kepuasan batin dari suami ku. “Kak Lisa.. Wawa macam terasa yang ini bukan kali pertama untuk kak Lisa dan abang Faris lah.. Macam kak Lisa dan abang Faris pernah melakukan seperti apa yang berlaku semalam dan tadi..”, tanya Wawa. “Betulkan kak Lisa?”. Aku diam. Memandang Wawa dan, “Apa yang Wawa rasakan semalam dan tadi, adalah antara kita bertiga saja”, ingat ku pada Wawa. “Kak Lisa dan abang keluar saja dari rumah ini, Wawa mesti lupakan semuanya. Itu janji Wawa kan?”, kata ku lagi. Wawa mengangguk. “Tapi kak Lisa tak jawab lagi soalan Wawa tadi..”. “Kenapa..? Penting ke soalan tu..?”, tanya ku pula. “Wawa dah dapat apa yang Wawa nak dan kak Lisa izinkan. Bukan sekali Wawa puas tapi banyak kali kan. Abang Halim Wawa tu, boleh tak beri apa yang abang Faris berikan semalam?”, tanyaku lagi. Wawa menggelengkan kepala sambil tunduk Aku usap kepala Wawa. “Wawa.., semua tu tak penting. Kak Lisa hanya tolong apa yang Wawa minta. Mungkin semalam tu, terlebih sikit kan..”, kataku lagi. “Memang terlebih lah.. sakit lubang punggung Wawa ni. Nak berak tadi pun takut”, kata Wawa sambil mencebik mulutnya. Aku ketawa mendengar keluhan Wawa. “Sakit kat punggung tu sekejap saja. Kan kat situ selalu keluar. Tiba2 semalam, ada yang masuk pula. Kan kak Lisa dah bagitahu.., abang Faris tu lain sikit. So, Wawa kena terima lah. Tapi.., macamana semalam? Sedap tak? Puas tak?”, bertalu2 aku tanya Wawa. “Malulah kak tanya macam tu..”, Wawa kata sambil tunduk. “Laaaa nak malu apanya?? Kan dah telanjang bertiga semalam. Dah habis lepas semua perasaan semalam. Nak malu lagi?”, tegas ku. ” Iya lah, memanglah sedap sebab memang itu yang Wawa cari. Nak tunggu abang Halim, lambat lagi baliknya”. Kata Wawa. “Apapun, Wawa ucapkan terima kasih pada kak Lisa dan abang Faris kerana memahami keadaan Wawa. Thanks a lot, kak Lisa..”, tambah Wawa sambil memeluk ku. “It’s ok sayang..”. Aku turut memeluk Wawa dengan erat. “Aiiikkkkk tak habis lagi ke?”. Tiba2 terdengar suara Faris.

Aku lepaskan pelukkan ku dan berpusing menghadap suara Faris. Masih bertelanjang selepas mandi. “Ok, kak Lisa nak mandi pula. Lepas tu, abang dan kak Lisa nak balik lah”, kataku lagi. “Wawa turun dulu. Buat breakfast ye”. “Buat yang sedap2 tau. Abang lapar ni”, Faris pula menambah sambil mula memakai seluar dalamnya. “Semalam dan tadi dah makan besar, lapar lagi ke?”, perli Wawa sambil melangkah keluar. “Budak iniiii..” jerkah Faris sambl tersengih. Setelah aku selesai mandi, aku dan Faris melangkah ke ruang makan dibahagian tengah rumah Wawa. Menikmati sarapan yang disediakan oleh Wawa dengan berselera sekali sambil sekali sekala ketawa bersembang hal harian.

Dalam pukul 10.30 pagi, aku dan Faris mula meninggalkan rumah Wawa. Wawa juga akan keluar ke rumah emak mertuanya untuk mengambil anaknya yang ditinggalkan semalam dengan alasan ada dinner dan mungkin balik lewat malam. Dah siap dengan alasan rupanya si Wawa ni. Sebelum meninggalkan rumahnya, Wawa bersalaman dengan ku, mencium tangan ku sambil memohon maaf atas kejadian semalam. Aku cium kedua pipinya serta berpelukan seketika. Kemudia Wawa pergi mendapatkan abang Faris, bersalaman, mencium tangannya dan memohon maaf juga darinya. Faris mengucup dahi Wawa dan kemudiannya berbisik ke telinga Wawa, “Forget everything, ok..abang satisfied semalam dan abang harap Wawa juga satisfied.. love you”. Wawa menganggukkan kepalanya tanpa memandang wajah Faris. Kami meninggalkan Wawa. Melambaikan tangan sambil berjanji akan berjumpa lagi.

Aku dan Faris saling berpegangan tangan semasa dalam kereta menuju ke rumah ku. Kepuasan terpancar di wajah Faris. Juga sinar kepuasan di mata ku. Tiba2 telefon bimbit ku berbunyi. Aku capai dan melihat. Pesanan ringkas masuk ke inbox. Aku tatap pesanan ringkas tersebut. Dari Wawa yang berbunyi… ‘Thank you very much sis.. Wawa nak lagi.. BOLEH tak..?’ beserta smiley senyuman. Aku pula yang tersenyum sambil memandang Faris .

2017-06-27T15:09:39+00:00 June 28th, 2017|Categories: Cerita|