//Kisah 2 Jejaka dan 3 Perempuan

Kisah 2 Jejaka dan 3 Perempuan

Kisah ni sebenarnya kisah lama yang dah lama aku simpan. Kisah ni bukan kisah aku tapi kisah member aku. Dia cerita kat aku dan aku pulak cerita kat korang semua. Kalau dia tipu, maka cerita ni pun tipu lah.

Tapi aku rasa dia tak tipu kot. Pasal dia cerita dengan penuh gaya dan bersunguh-sungguh. Oleh itu, aku akan mengantikan diri aku ni sebagai member aku. Kira aku ganti dia kejap la, walaupun bukan aku yang sebenarnya. Lepas abis cerita aku jadi aku balik. Okay…. here we go……….

Satu hari tu, aku telah diajak oleh member aku untuk berjalan-jalan. Time tu aku masih lagi menuntut di salah sebuah IPT di tanah air. Dia ajak aku pegi Penang. Aku tak kisah, asalkan semua perbelanjaan dia yang tanggung. Jadi, aku pun cari le kereta untuk bawa anak dara ni jalan-jalan makan angin. Cari punya cari dapat le sebuah kereta member aku. Nak kata pinjam tu tak jugak, tapi aku ada le bayar sikit kat dia, kitamacam sewa le jugak.

Beberapa hari lepas tu, dia cakap dia akan ajak lagi dua orang member dia ikut sekali. Haaaa sudah….. takkan aku nak jalan sorang-sorang. Jadi aku pun cadangkan akan bawak member aku sorang lagi. Mula-mula dia tak setuju, tapi aku pujuk jugak sampai dia setuju. Dia pun okey je. Bila tiba hari yang dinantikan, aku pun bawa le member aku ni pegi ambik anak dara tiga orang tu. Apa aku nak letak nama dia orang ye ? Mmmmm…. ginnilah, panggil je sorang tu Linda, sorang tu Ros dan sorang lagi tu Intan dan member aku ni panggil je Saif. Ni bukan nama betul, saja je aku reka nama. Saif ni kira smart le jugak, tapi dia ni suka buat lawak tak tentu hala.

Kadang-kadang lawak lucah pun dia bedal. Aku tak kisah, tapi kalau ngan perempuan tu, aku segan le jugak. Linda ni pulak, macam gadis biasa je. Nak kata kering tu tak jugak tapi ada le shape. Kira dia punya payudara tu buat aku geram jugak. Ros ni pulak, temba, sikit dan payudara dia pun tembam jugak. Ni satu lagi yang aku geram bila tengok macam berair je bila dia berjalan.

Dan yang Intan ni, dia ni memang kurus kering. leper je. Tai aku tak kisah, aku rasa mesti ada punya payudara dia. takkan takde lak. Tapi kalau dari luar tu, memang leper le. Diaorang semua pakai tudung dan t-shirt yang besar tu, bukan body suit. Dan pakai seluar. Di pendekkan cerita kami pun bertolak. Ikut highway le. Aku malas nak ikut jalan biasa pasa lpenant. lagi pun, yang reti bawak kereta cuma aku ngan Linda je. Sepanjang perjalanan tu kami bersembang biasa. Otak aku pun baik je, takde pikir yang bukan-bukan. Aku cuma nak kenakan anak dara tiga orang tu untuk belanja makan je. Baju apa pun aku tak bawa, sehelai sepinggang je.

Yang tiga orang tu ada jugak bawa baju kot, pasal dia orang bawa satu beg. Nak dijadikan cerita, apabila sampai ke kawasan perhentian di lebuhraya, aku pun lalu le kat situ. Mungkin rezeki aku agaknya, ada le beberapa couple kat situ. Ada yang dalam kereta, ada yang atas motosikal je dok meraba-raba dan macam-macam lagi. Dan di situlah bermula perbualan kami. ” Ishhh……. berani dia orang ni beromen kat sini ?” kata Linda. ” Alahhh…….. biasa le, ” si Intan pula menyambut. ” Aik…… macam dah biasa je ?” Saif yang tadi diam mula berkata-kata. ” Elehhh…… kenapa ? Ngko tak biasa ke Saif ?” Ros cuba membela sahabatnya. Saif cuma mendiamkan diri. Aku terus memandu, tapi aku rasa pelir aku dah mula berdenyut.

Dari gaya tiga anak dara tu, aku rasa aku boleh teruskan permainan. Jadi aku pun menyampuk. ” Biasa le tu. Semua orang suka buat benda tu. Bohong le kalau orang tak suka buat benda tu. Ak pun suka, Saif pun suka. Betul tak saif ?” tanyaku. ” Betul……..” saif menjawab dengan pantas. ” Macam aku, aku suka tengok cerita blue. Tapi sekrang jarang le. Pasal takde cerita yang terkini. Aku kalau boleh, nak cari yang melayu punya. Tak mau le cari yang orang putih. Sampai dah hafal dah apa dia nak buat, ” aku cuba memprovok. ” Kau pernah tengok tak Linda ?” tanya aku. Mereka semua diam. ” Diam je….. mesti penah tengok. ” kataku lagi. ” Pernahhh……… yang melayu pun aku pernah tengok; ” kata Linda sambil tersenyum.

Ada harapan ni kata hatiku. ” Yang dua orang ni pun pernah tengok ngan aku sekali. ” kata Linda dan tiba-tiba Linda menjerit kesakitan kerana dicubit oleh rakannya. Aku cuma tersenyum, ” Alahh… nak malu apa.” ” Ehhh…. kau dah pernah tengok yang melayu punya ke ? Best tak ?” Saif bertanya penuh minat. ” Boring gak ahh…… takde skil langsung. Terus masuk je,” kata Intan. Masing-masing terdiam. Aku menjengok dari cermin belakang dan aku dapat rasakan yang nafsu mereka sudah terangsang. Nafsu aku ? Lagi le……. ” Korang pernah melancap tak ? ” aku memprovok lagi. Semua diam. ” Aku kira pernah le tu. Korang pernah tengok lelaki melancap tak ? tapi bukan dalam filem le, ini yang betul punya ?” mereka diam lagi denga soalan aku.

Aku dapat mendengar nafas turun naik. ” Korang nak tengok tak aku ngan saif melancap kat dalam kereta ni ? Tapi korang kena tolong le. ” mereka diam lagi. Saif memandang aku. Aku tau dia pun dah keras, kira okey je tu. ” Kalau tak mau takpelah……” dan dengan segera Ros memotong. ” Tolong apa ?” soal Ros. ” Gini, sorang dari korang duduk kat depan. Biar Saif duduk kat belakang. Kami akan melancap sambil kereta berjalan.” cadang ku. ” Tak bahaya ke ?” Soal Linda pula. ” Alaaa… biasa je. Sama je…..” semua terdiam. Aku tak tunggu keputusan yang diberi oleh mereka. Aku terus berhentikan kereta di bahu jalan.

Aku suruh saif turun dan dia bukakan pintu kereta disebelah Intan. Intan pun keluar dan duduk sebelah aku. Aku tak cakap banyak. Bila Saif dan Intan masuk, aku terus keluarkan pelir aku. Terus tertonjol keluar. Intan memnadang dengan tekejut. Begitu juga Linda dan Ros. Melihat aku berbuat begitu, Saif melakukan yang serupa. Dia berpindah tempat duduk di antara Linda dan Ros. Kemudian aku terus tekan minyak. Aku lihat Intan masih ragu-ragu. Aku segera memegang tangannya, dia tak membantah. Aku letakkan tangannya pada pelir ku, pun dia tak membantah, dia membelai-belai perlahan. Saif, Linda dan Ros aku tak pedulikan, aku perlu tumpukan pada pemanduan dan permainan ini. Intan membelai perlahan-lahan dan dia mula mengocak perlahan-lahan.

Macam ada pengalaman je. Tangan kiri ku tak duduk diam. Aku mula pegang peha Intan, perlahan-lahan naik ke payudaranya. Memang kecil. Aku singkap t-shirt yang dia pakai, dia cuma diam. Perlahan-lahan aku mengusap payudara yang kecik tu. dapat le aku rasa bra Intan.

Tangannya masih melocok pelirku. Aku pergi ke tudung Intan. Aku tanggalkan tudung Intan, maka terserlah rambutnya yang agak pendek kerana dia tak pakai anak tudung. Aku menjengok guna cermin belakang dan aku nampak Linda dan Ros pun dah hilang tudung. Cuma rambut mereka lebih panjang. Aku teruskan permainan aku. Aku cuba singkap baju Intan, dan tak disangka, dia lepaskan tangannya dari pelir aku. Dia terus buka baju serta seluar.

Begitu juga bra dan panties. Kali ni aku pula yang terkejut dan tergamam. Mujur aku masih menumpukan perhatian ku pada pemanduan dan aku berhati-hati takut kalau ada pemandu lain sebelah tepi yang nampak. Aku belai rambutnya dan tangan ku merayap ke celah kangkangnya. dah basah. dan aku mulakan permainan ku di situ. Intan mendengus dengan berahi, aku tak fikir panjang, aku terus mengarahkan kepala Intan kepada pelir ku. Dia cuma menurut, dan memasukkan pelirnya ke dalam mulutnya. Kenikmatannya jangan ditanya. Bila rasa kepanasan yang ishhh…. takleh nak cakap. Tapi dari gaya, rasanya dia tak pernah buat begitu, mungkin pengalaman menonton filem blue je.

Tangan kiri aku tak henti-henti menguli puting payudaranya yang kecil tu sampai keras. Dan aku menyerang pula cipapnya. Intan mengerang, takleh nak concentrate kat blow job. Manakala dengusan budak tiga ekor kat belakang pun makin deras dan kuat. Aku takleh kalah, aku terus fingger fuck Intan sampai menguli biji kelentit Intan. Intan dah macam nak kelupur. Mujur dia tak gigit batang aku, aku teruskan hingga tiba-tiba Intan menjadi kejang dan tak bermaya. dan dibelakang pula aku terdengar suara Saif mendengus dan aku lihat ada kesan air mani bersepah aku muka serta badan Ros. Ros ketika itu cuma memakai bra dan panties. Linda pulak, aku tak nampak bra, aku nampak payudara tapi aku dara dia masih memakai panties. Mereka semacam seronok melihat Intan mengelupur begitu. Aku belum pancut lagi. Lalu, tanpa rasa segan, mereka bertukar tempat. Intan dengan berbogel melangkah ke belakang dan Linda pula mengambil tempat.

Aku rasa ada couple yang naik motosikal disebelah kereta kami gerenti nampak. Tapi oleh sebab mereka tak menyaingi kami, aku biar je. Biarlah kami ni jadi modal mereka. Bila Linda duduk, dia menanggalkan pantiesnya. Dan tanpa disuruh dia terus je blow pelir aku, macam tau-tau je. Aku apa lagi, terus je main rambut, payudara dan cipap Linda. Bulu cipap Linda tak berapa lebat, so…. aku main-main jugak kat situ. Aku lihat Saif dah terkapar, tapi kemudian dia mula mecium dan menghisap payudara Ros dan Intan, satu perkara yang aku tak boleh nak buat lagi. Aku teruskan tanggungjawab aku. Aku terus finger fuck Linda.

Anak dara ni pun tak tahan aku fingger fuck dia. AKu main kelentit, aku main sekitar bibir cipap dia dan dia macam nak terjun je dari kereta tu. Tapi apa yang membimbang kan aku, ialah Plaza Tol ada kat depan, tak jauh lagi. Aku dah nak stop tapi Linda tak kasi, takkan aku nak stop , rugi ooooo. JAdi aku perlahan kan kereta dan terus mainkan Linda, kalau dia tak cum jugak, aku nak behenti tepi jalan. Mujur dia cum jugak. Lepas tu, dia terus terkapar bogel. Aku dah risau. Aku berhenti tepi jalan dan suruh mereka pakai baju. Tapi mereka tak nak.

Mau tak mau, aku suruh ,mereka tudung je apa yang patut. Pelir aku pun dan semakin mengendur, tu tak sempat pancut lagi tu. Mereka bertiga anak dara ni pun pakai baju dan tudung ngan buku serta beg. Berani sungguh. dan bila tiba kat tempat tol, aku segera bayar kat kakak yang jaga tu. Tiba-tiba saja bila kakak tu beri balik duit baki, si Linda mengangkat baju aku hingga atersembul pelir aku. Aku rasa kakak tol tu nampak sebab dia terbeliak. Aku apa lagi, terus je tekan minyak. Mereka semua ketawa. Ooooo…., ketawa ye……. kita tunggu malam ni.

2017-06-11T11:31:19+00:00 June 22nd, 2017|Categories: Cerita|