///Jiran yang baik

Jiran yang baik

Aku duduk-duduk saja di gazebo di hadapan rumahku petang itu. Tak ada kerja yang perlu aku lakukan. Fikiranku menerawang ke sana ke mari. Kadang-kadang terfikir juga perkara-perkara yang aku lakukan di belakang suamiku. Rasa bersalah menghantuiku diatas kecuranganku yang telah terjadi. Untung saja benih yang tersemai dalam rahimku tidak berbuah.

”Hello Ida, buat apa termenung saja tu?”

Aku terperanjat bila disapa secara tiba-tiba oleh Uncle Samy, jiran kami di taman perumahan itu. Lelaki separuh baya ini memang baik dengan keluargaku. Dia sering mengambil berat keadaan kami sekeluarga. Dia juga akrab dengan suamiku.

“Tak ada apa-apalah uncle, saja terkenang kisah dulu-dulu,” jawabku ramah.

“Mana Rizal? Sunyi saja?”

“Dia dengan anak-anak pergi ke taman permainan.”

“Oh! begitu. Ingat ke Ida tak sihat, mungkin sedang mengandung. Mana tahu Ida mengandung anak uncle,” bersahaja saha Uncle Samy bergurau.

Aku terkenang kembali kisahku dengan jiran indiaku ini. Nasib baiklah kecuranganku tempoh hari tidak dapat dihidu oleh suamiku. Bermula Uncle Samy yang datang memperbaiki kebocoran paip air rumahku semasa ketiadaan suamiku hingga paip Uncle Samy yang bocor dalam farajku. Mencurah-curah air Uncle Samy membanjiri rahimku. Tak sangka batang tua itu sungguh handal hingga aku menjerit melolong penuh nikmat. Aku menggelepar bagaikan ayam disembelih.

“Ala uncle, kalau saya sakit ke, tak sihat ke, mengandung ke bukan ada orang nak ambil tahu.” Jawab ku dalam nada merajuk.

“Eh kalau Ida mengandung uncle pun kena jaga Ida jugak sebab uncle pun ada syer dalam perut Ida tu,” ujar Uncle Samy sambil tergelak gatal.

“Tak adalah uncle… benih yang uncle tanam hari tu tak menjadi, saya tak subur hari tu,” jawabku selamba sambil tergelak kecil.

“Ooo… nasib baiklah ye, risau juga uncle fikirkan perkara tu, maklumlah benda sedap uncle rasa rugi kalau uncle pancut luar,” ujar Uncle Samy lagi.

“Sudahlah uncle perkara tu dah lama terjadi nak buat macam mana,” aku memotong cakap Uncle Samy bila melihat suami dan anakku sudah pulang.

”Hai uncle lama tak nampak,” suami ku menyapa dari jauh.

“Hai Rizal, uncle memang selalu ada, kamu tu yang jarang nampak, asyik sibuk dengan kerja saja, out station memanjang,” balas Uncle Samy sambil bersalaman dengan suami ku.

“Terima kasihlah uncle kerana sudi menjaga dan menolong keluarga saya sepanjang ketiadaan saya,” ujar suami ku lagi.

Aku hanya tersenyum mendengar pujian tersebut. Uncle Samy telah menjagaku luat dan dalam. Suamiku tak tahu yang Uncle Samy telah berjaya menikmati dan menyetubuhi isterinya ini. Suamiku tak menyangka yang lubang isterinya telah diaduk-aduk oleh batang kulup tua. Dia tak perasan yang bersudu-sudu benih hindu telah bertakung dalam rahim isterinya.

“Kita hidup berjiran biasalah, kenalah ambil tahu jugak,” jawab Uncle Samy tersenyum.

“Beginilah uncle sebenarnya minggu depan sekali lagi saya kena outstation kat Sabah seminggu, macam biasalah nak minta tolong uncle tengok-tengok kan famili saya ni,” ujar suami ku lagi.

“Rizal jangan susah hati, famili Rizal uncle anggap macam famili uncle jugak,” jawab Uncle Samy.

Walaupun sedikit terkejut aku dah biasa dengan perkara macam tu, selalu ditinggalkan suami. Mula-mula dulu aku takut tinggal sendiri bila suami kerap outstation. Tapi sekarang tIdak lagi memandangkan jiran-jiran sekeliling sentiasa bertanya dan mengambil berat tentang diriku. Malah bukan saja menjaga dari luar tapi telah sampai ke dalam. Bukan saja ke dalam kain malah ke dalam farajku. Aku tersenyum dalam hati.

Sehari sebelum suamiku berangkat ke Sabah, dia telah menyetubuhi diriku sepuas-puas nya. Tiga kali dia mengulanginya hinggakan aku terkapar lesu. Untuk bekalan seminggu katanya. Sebagai seorang isteri aku merelakan dan menikmatinya. Aku tak kisah kerana memang tugasku sebagai seorang isteri untuk memuaskan nafsu seks suamiku. Bila dia puas dengan layananku tak adalah dia nak menggatal mencari lubang lain ketika outstation nanti.

Sepanjang ketiadaan suamiku, boleh dikatakan setiap hari Uncle Samy menjenguk kami sekeluarga dan bertanya khabar dan keperluan kami. Aku terharu juga dengan sikap ambil tahu Uncle Samy tersebut. Rasanya tak rugi aku menyerahkan tubuhku untuk dinikmati oleh Uncle Samy dulu. Sebelum kejadian tempoh hari Uncle Samy taklah serapat sekarang ini.

Dua malam selepas pemergian suamiku, kira-kira pukul tujuh malam hujan turun dengan lebatnya mencurah-curah. Petir dan guruh sabung menyabung. Aku bimbang juga dengan keadaan cuaca buruk tersebut. Aku dan anakku berada dalam ketakutan dengan keadaan sedemikian. Keadaan menjadi kelam-kabut bila tiba-tiba berlaku black out. Suasana dalam rumah gelap gelita. Anak-anakku mula menangis ketakutan.

Aku menelefon Uncle Samy meminta bantuan. Katanya dia sedang berada di rumah anaknya yang baru bersalin cucu pertamanya. Isterinya juga berada di situ. Dia akan datang ke rumahku dalam masa satu jam. Pada waktu itu aku tak tahu kepada siapa lagi yang boleh aku meminta tolong. Aku tak mampu menangani sebarang kemungkinan secara berseorangan, oleh itu aku bertekad meminta tolong Uncle Samy menemani kami malam ini. Aku tak kisah sekiranya Uncle Samy mahu menikmati tubuhku lagi malam ini sebagai upah, asalkan kami anak beranak berasa selamat.

”Uncle seorang saja ke?” tanyaku ketika melihat Uncle Samy di hadapan rumahku.

“Ye la, untie masih di rumah anak uncle,” jawab Uncle Samy.

Kalau macam tu uncle tidur di sini sajalah, temankan kami,” ujar ku lagi.

“Kalau Ida tak kisah, uncle no problem,” jawab Uncle Samy tertawa.

Malam itu aku sengaja memakai kaftan longgar tanpa coli dan seluar dalam kerana aku tahu buah dada dan farajku akan menjadi sasaran Uncle Samy malam ini. Aku mengoles minyak wangi di belakang telinga dan leher. Juga aku sapukan pada pelipat pahaku. Uncle Samy hanya memakai kain pelikat dan baju singlet. Aku tahu Uncle Samy juga tIdak memakai seluar dalam.

“Sorrylah uncle, menyusahkan uncle saja,” aluanku ketika menyambut kedatangannya.

“Tak pe Ida punya pasal laut api pun uncle boleh berenang,” Jawab Uncle Samy tersenyum.

“Pandai pula uncle ni. Tapi kalau berenang dalam laut api, batang uncle jadi hangus, tak adalah untuk Ida nantinya.” Jawabku sambil mencubit tangannya yang berbulu.

“Uncle pun tak mau. Uncle nak berenang dalam kolam kecik.”

Aku hanya tersenyum. Lelaki india ini macam tau-tau saja dia akan berkubang dalam kolamku. Tapi aku sendiri pun memang menanti tongkat sakti Uncle Samy ni. Bila sekali aku merasai kulupnya dulu aku jadi ketagih.

”Wah cantiklah Ida malam ni, seksi pulak tu,” puji Uncle Samy sambil merenung tubuhku.

“Ala tak ada yang seksinya uncle, semua nya uncle dah tengok dan dapat rasa dah pun,” jawab ku sedikit manja.

Uncle Samy tergelak kecil mendengarnya. Matanya memerhati tubuhku dari atas ke bawah. Aku seronok melihat mata buayanya meneroka tubuhku.

“Anak dah tidur ke?” tanyanya lagi.

“Sudah. Uncle mahu minum ke, nanti saya buatkan,” ujarku meneruskan bicara.

“Tak payah susah-susahlah Ida, lagi pun uncle sudah banyak minum di sana, mahu keluarkan lagi air adalah, lagipun malam-malam begini uncle minum susu sahaja,” ujar Uncle Samy lagi.

“Ala susu untuk orang dewasa tak adalah uncle, susu anak saya je ada, nak bagi susu saya pun tak ada anak kecil lagi, tak ada airnya,” jawab ku dalam nada bergurau dan dikuti ketawa oleh Uncle Samy.

2017-08-10T15:07:03+00:00 August 10th, 2017|Categories: Jiran|