//Emak Citer

Emak Citer

Apa yang aku nukilkan ini bukan cerita rekaan. Begitu lama aku menyimpan rahsia di dalam keluarga aku dan kini rasanya amat sesuai untuk aku meluahkan semua.

Semoga dengan luahan hati aku ini, dapat aku melegakan perasaan aku setiap kali terkenang mengenai perkara itu. Aku kini sudah berkarier. Masih belum beristeri meskipun usia ku bakal 34 beberapa bulan lagi. Masih lagi tinggal bersama mak dan abah ku. Berbeza dengan adik perempuan aku yang sudah bersuami dan kini tinggal bersama suaminya. Beliau masih lagi belum mendapat cahaya mata.

Kadang-kala rakan-rakan dan saudara mara sentiasa bertanyakan mengapa aku masih lagi belum berumahtangga. Hanya alasan belum jumpa jodoh menjadi jawapan. Namun hakikatnya adalah, aku masih lagi belum bersedia untuk menempuh alam perkahwinan. Lebih-lebih lagi ianya bagaikan satu trauma untuk ku menerima insan bernama ‘wanita’ untuk hidup bersama aku sebagai seorang isteri. Memang tidak semua wanita jahat dan juga tidak semua wanita baik. Namun apa yang mak aku lakukan membuatkan aku seakan takut untuk menerima kehadiran seorang isteri.

Ketika kejadian, aku masih bersekolah tingkatan 4. Oleh sebab demam, cikgu beri kebenaran aku balik ke rumah. Jadi dalam pukul 9 aku balik dan seperti biasa, abah dah keluar bekerja dan yang tinggal di rumah cuma mak aku seorang. Adik perempuan aku sudah tentunya sedang bersekolah. Macam biasa aku masuk dengan tak bagi salam cuma sewaktu aku hendak menutup pintu depan aku dengar suara lelaki di bilik mak aku.

Perlahan-lahan aku tutup pintu depan dan mengendap dari lubang kunci di pintu bilik dia. Aku nampak mak aku tengah kena peluk dengan abang Salim. Abang Salim tu jiran sebelah rumah aku. Dia masih bujang dan sedang belajar di universiti ketika itu. Tinggal bersama keluarga dia. Aku betul-betul tak sangka yang abang Salim boleh buat macam tu dengan mak aku. Umur dia baru 22 tahun dan mak aku pula masa tu 38 tahun.

Mak aku pulaknya nampak miang semacam. Gembira betul dia membiarkan abang Salim yang tak berbaju memeluknya dari belakang. Abang Salim mengucupi rambut mak aku dan seterusnya ke pangkal lehernya. Aku tengok mak memejamkan mata dan tubuhnya melentik dalam pelukan abang Salim. Mak melentikkan punggungnya kepada abang Salim dan menggelekkan bontotnya beberapa kali. Kemudian dia kata konek abang Salim dah keras sangat kat dalam seluar. Terus dia letak tangan kat belakang dan seluk dalam seluar abang Salim mencari konek lelaki tu.

Abang Salim pulak meraba tetek mak aku dari luar baju kurungnya. Kemudian dia masukkan tangan dia ke dalam baju mak aku dan meramas teteknya sampai mak aku meluahkan suara keghairahan. Abang Salim lepas tu tanggalkan baju kurung mak. Mereka berdua akhirnya sama-sama tak berbaju. Abang Salim tanggalkan coli mak dan dia nampaknya stim tengok tetek mak aku yang mengkal masa tu. Dia hisap tetek mak aku dengan bernafsu sekali. Mak pulak usap rambut abang Salim sambil melihat teteknya di hisap mulut abang Salim. Sambil abang Salim hisap tetek mak aku, sambil tu dia peluk punggung mak aku yang masih berkain sarungnya. Dia raba bontot mak aku dan meramasnya geram.

Lepas tu abang Salim berdiri dan berbisik sesuatu dengan mak aku. Mereka ketawa kecil sejenak. Tidak aku tahu apa yang sedang mereka bualkan. Kemudian mak aku yang cuma berkain sarung itu terus berlutut di lantai biliknya. Sambil mendongak memandang wajah abang Salim yang berdiri di depannya, mak aku menarik seluar pendek abang Salim hingga terlucut ke lantai. Macam spring konek abang Salim tegang di depan muka mak aku.

Terus mak aku pegang konek abang Salim dan di goncangnya perlahan-lahan. Abang Salim kata sedap tangan mak aku lancapkan. Lepas tu dia kata dia stim sangat tengok perempuan cantik tak berbaju lancapkan koneknya. Memang mak aku masih cantik. Rambutnya yang kerinting lembut dan separas bahu itu serta wajahnya yang cerah dan berpipi tembam serta bertahi lalat di bibir, memang dia seorang perempuan yang cantik. Cuma tubuhnya agak gempal sedikit. Mungkin bagi ku tidak gemuk, cuma sedikit plump atau berisi.

Lepas tu mak jilat konek abang Salim. Bermula dari kerandut telurnya hinggalah ke hujung lubang kencing. Kemudian dengan sekali nganga, mak aku terus memasukkan konek abang Salim yang keras tu ke dalam mulutnya dengan amat dalam sekali. Dapat aku lihat hidung mak aku rapat dengan bulu jembut abang Salim. Terus abang Salim merengek kesedapan. Malah sebaik mak aku menghisap konek abang Salim dari hujung ke pangkal berulang kali dengan lembut dan perlahan-lahan, abang Salim semakin menganas rengekannya. Dia memuji-muji mak aku yang sungguh hebat sekali mengolom koneknya. Aku sendiri menjadi ghairah melihat wajah mak aku yang cantik tu menghisap konek abang Salim.

Tak lama selepas tu, mak pun berdiri dan naik ke atas katil. Dia menonggengkan punggungnya kepada abang Salim. Pada masa tu aku tidak nampak muka mak aku sebab pandangan aku amat terhad dari lubang kunci yang kecil itu. Apa yang aku nampak jelas adalah abang Salim menyembamkan mukanya di tengah-tengah punggung mak aku. Dari pergerakan tubuhnya aku rasa dia sedang bernafas di celah punggung mak aku yang bulat dan lebar tu. Pasti dia dapat menikmati aroma punggung mak aku yang berkain sarung ketika itu.

Lepas tu dia selak kain sarung mak dan menyangkutkannya di pinggang mak aku yang melentik seksi. Abang Salim memandang punggung mak aku yang tak berseluar dalam tu sambil tersenyum. Lepas tu dia kata punggung mak aku cantik dan seksi. Aku terdengar suara mak aku ketawa miang. Abang Salim cakap, punggung mak aku tu dahlah tonggek, bulat pulak tu. Terus dia menyangkung kembali dan menjilat belahan cipap mak aku. Dia jilat dari bawah naik ke belahan punggung mak aku. Lubang bontot mak aku dia jilat berkali-kali menggunakan lidahnya. Mak aku pulak merengek sedap bila abang Salim buat macam tu.

Lepas tu abang Salim berdiri dan terus menghunuskan koneknya di belahan cipap mak aku. Dia pun masukkan koneknya sampai habis semuanya masuk ke dalam. Tubuh mak aku melentik sikit masa tu bersama erangan nafsunya. Abang Salim pun pegang kedua-dua belah punggung mak aku dan dia terus henjut koneknya keluar masuk. Serta merta aku jadi semakin ghairah melihat tubuh mak aku yang gebu itu melentik seksi dengan kain sarungnya berada di pinggang mendedahkan punggungnya yang besar itu dihenjut abang Salim dari belakang. Abang Salim henjut cukup-cukup sampai aku lihat peha mak aku yang lebar tu bergegar di setiap hentakannya. Aku perhatikan konek abang Salim yang keluar masuk tu berlendir dan berbuih-buih di pangkalnya. Sudah pasti mak aku sudah benar-benar terangsang dan cairan nafsunya sedang melimpah ruah pada ketika itu.

Muka abang Salim semakin kemerahan. Hentakannya juga semakin laju. Begitu juga dengan rengekan mak aku yang sedang kesedapan dibedal abang Salim. Semakin kuat dia meluahkan kenikmatannya. Mak aku sendiri aku lihat turut menghayun punggungnya ke belakang beberapa kali. Seakan dia mahu hentakan abang Salim semakin kuat dan semakin dalam.

Seketika kemudian aku tengok abang Salim ternganga bersama tubuhnya yang melengkung dan kekejangan. Koneknya ditekan ke dalam tubuh mak aku dengan sekuat-kuatnya. Selepas tu dia mula mengeluh kuat bersama tubuhnya yang terkujat-kujat. Tangannya erat meramas punggung mak aku dan menariknya rapat ke tubuhnya. Ternyata abang Salim sedang merasakan kenikmatan melepaskan air maninya di dalam tubuh mak aku.

Pada ketika itu tubuh mak aku tidak bergerak. Diam menonggengkan punggung menadah benih abang Salim disalurkan ke dalam tubuhnya. Sebaik abang Salim melepaskan tangannya dari menarik punggung mak aku, terus sahaja mak aku menghenjut punggungnya dengan kuat ke tubuh abang Salim tanpa henti. Suara emak pula yang sedang kerasukan nafsu. Akhirnya mak aku menekan punggungnya ke tubuh abang Salim sekuat-kuatnya bagaikan ingin ditelan seluruh konek abang Salim ke dalam cipapnya. Tubuhnya melengkung dan peha mak aku kelihatan kekejangan. Kain sarungnya yang disangkutkan ke pinggang terjatuh menutup punggungnya dan tersekat di punggung mak aku yang rapat bersatu dengan tubuh abang Salim.

Apabila keadaan mak aku kembali tenang, dia pun terus menarik punggungnya hingga konek abang Salim terkeluar dari lubang cipap mak aku. Berkilat konek abang Salim. Semakin kecut dengan lendir yang menyelaputi seluruh koneknya. Abang Salim naik ke atas katil dan memeluk mak aku yang sudah baring terlentang. Aku tak tahu apa yang mereka lakukan kerana pandangan ku yang terhad dari lubang kunci itu. Cuma dapat mendengar mereka berbual.

Rasa demam macam dah tiada. Persetubuhan mak aku dengan jiran membuatkan nafsu aku bergelora dan aku terus keluar dari rumah menuju ke taman permainan yang terletak tidak jauh dari rumah. Di sana aku menenangkan diri. Rasa bernafsu bersama debaran di dada membuatkan perasaan aku tak menentu. Aku benar-benar tak sangka mak tergamak curang kepada abah di depan mata aku sendiri. Malah dengan lelaki yang lebih muda 16 tahun darinya.

Aku sedar memang mak aku sering kali menarik perhatian lelaki tidak kira tua atau muda. Kecantikan wajah mak aku yang biasanya bertudung sewaktu keluar rumah sering kali mencuri perhatian lelaki. Memang tubuh mak nampak sedikit gempal namun bentuk tubuhnya itulah yang sering menjadi perhatian. Punggung mak yang nampak melentik dan bulat sememangnya sering menjadi tatapan nakal lelaki. Kalau mak aku berbaju kurung yang kainnya licin, pehanya juga turut menjadi perhatian. Tetek mak yang mengkal itu juga sering menjadi tatapan nakal, lebih-lebih lagi sekiranya tudung yang mak pakai diselempangkan ke belakang hingga terdedah teteknya dibaluti pakaiannya.

Aku serba salah pada ketika itu dan berada di dalam persimpangan samada perlukah aku melaporkannya kepada abah atau mendiamkan sahaja. Aku benar-benar keliru.

2017-06-14T15:04:02+00:00 June 24th, 2017|Categories: Cerita|