//Cipap Ketat Ku Dijolok Rakan Ayah

Cipap Ketat Ku Dijolok Rakan Ayah

Hujan turun dgn lebatnya. Jam menunjukkan pukul 6 pagi. Aku baru Saja habis mandi. Sejuknya. Aku syampoo rambut dan letak conditioner sekali.

Fasal semalam kena hujan. Takut pening kepala pula kalau mandi tak basah kepala.

Selepas mengseterika baju, aku bersiap-bersiap untuk pergi kerja. Hujan masih turun dgn lebatnya.

Camne nak gi keje ni? Terpaksalah aku memakai payung. Setelah siap semuanya, solek-solek dan pakai perfume JLO ku yang wangi itu, aku pun melangkah keluar meredah hujan lebat menuju ke stesen LRT.

Waktu itu jam menunjukkan pukul 8 pagi. Aku mengambil payung Finy, sebab Finy blm balik dari kampung, bolehlah pinjam payung giordanonya.

Dalam kelebatan hujan, aku meredah sambil mengangkat kain sikit takut basah kuyup pula kain nanti terkena air.

Nanti orang kata aku nak tunjuk seksi pula. Di pertengahan jalan menuju ke LRT aku singgah di gerai makcik depan umah, untuk membeli nasi lemak.

Sudah lama rasanya aku tidak makan nasi lemak. Rasanya sudah lebih dari sebulan lamanya.

Setelah membayar segala aku meneruskan perjalanan menuju ke stesen LRT. Akibat dari hujan lebat, jalan di depan rumah aku di penuhi dgn air yang melimpah deras memasuki longkang-longkang berhampiran, menyebabkan aku tertarik kepada sesaorang.

Betulkah aku telah menaruh minat terhadap seseorang? Erkk. Macam tak percaya pula.

Jarang aku meminati orang. Tapi ntah kenapa plak. Aku terminat sorang lelaki nih.

Lama sudah aku ak ambil peduli bab lelaki. Sejak aku keluar matriks masuk universiti dan kini telah bekerja.

Aku hanya berminat pada seorang manusia lelaki sahaja. First aku nampak dia semasa aku balik dari kerja.

Then aku just abaikan ajer. Cuma suka tengok gaya dia. Ntah la ek.

Nampak macam menarik pula pada mata aku. Tapi aku hanya melihat dari jauh saja.

Takdelah pula aku berhajat untuk menegurnya ke. Then setelah beberapa bulan. Ntah macam mana telah berlaku sesuatu yang menyebabkan aku berkomunikasi dgn dia.

Mula-mula tak sangka juga. Aku teringatkan sesaorang. Entah kenapa dalam hujan itu aku teringatkan dia.

Macam aku mengadmire budak lelaki ni lah. Tapi admire ini adalah admire kali pertama aku.

Seorang wanita suci menemukan primadonanya. Indah menarik membahagiakan. Sungguh indah kisah cinta Yang telah aku rasa dan alami Indah dan menarik hati Takkan kulupa sampai akhir nanti.

Nak kata aku ni seksi tidak juga tapi ukuran aku adalah 34C 29 37.

tetek aku besar dan sering keras. Puting besar jari manis warna cokelat cerah.

jubur aku pejal dan mantap. Tinggi aku hanya 165 cm. Nama aku Zarina.

Waktu itu aku tengah matriks. Bapa datang dgn member dia melawat aku kat kolej.

Ayah mengajak aku keluar makan bersama dgn rakannya. Rakan Ayah yang jauh lebih muda dari Ayah, berusia dalam lingkungan 30 tahun.

Kami makan di sebuah restoran yang Ayah bawa. Ayah dan aku berborak.

Ayah memberi nasihat menyuruh aku belajar sungguh-sungguh. Dalam pada itu mata aku mengerling kat rakan ayahku yang dikenalkan sebagai Abang Vandi.

Segak orangnya, sasa tubuhnya sering senyum berkulit cerah. Dia hanya mendengar ayahku berbicara dgn aku.

Dia tidak masuk campur kecuali sekali sekala sengih dan tersenyum. Orangnya tinggi, lebih tinggi dari Ayah dan bertubuh atletis.

Sekali sekala aku melihat matanya menjalar ke tubuhku terasa macam dia tengah meratah tubuhku pula.

Heheheh. Aku ni perasan jerr. Namun aku merasa tertarik dgn Abang Vandi.

Ini kali kedua Ayah membawa Abang Vandi menemui aku di kolej. Dia hanya bercakap sepatah dua dgn aku.

Bertanya kabar dan bertanya sihat atau tidak. Selainnya dia mendengar sahaja perbualan Ayah dan aku.

Lagipun tidak ada apa-apa secret dalam perbualan Ayah dan aku. Bila aku balik ke kolej semula, aku melihat kad Abang Vandi dalam dompetku.

Aku melihat nombor hansetnya. Aku senyum. Aku terasa rindu pula kat Abang Vandi.

Aku mula hantar sebaris ayat melalui SMS kepadanya bertanya kabar pada satu hari.

Dia membalas dan menanya perihal persekolahan aku. Dan semenjak dari itu kami selalu bersms dan sekali sekala dia menelepon aku. citer seks Cipap Ketat Ku Dijolok Rakan Ayah

Aku tidak pernah menelefon dia kecuali SMS jer atau melalui SMS meminta dia menelefon aku.

Aku macam syok jer kat Abang Vandi. Rasa bangga dan bahagia bila berjalan dgn dia.

Kenkadang member sound enggak. Abang Vandi tu segak. Rasa bangga berbunga di hatiku.

Tambah kalau aku berjalan dekat dgn dia aku rasa enggak satu macam.

Terlebih lagi terhidu bau atau odor badannya. Macam wangi menusuk lubang hidungku.

Aku boleh basah kat bawah. cipap ketat aku bukan besar sangat-setangan ajer besarnya tapi tembamlah.

Selalu basah bila jalan sama dan ingatkan Abang Vandi. “Fuyoo cantik tubuh u manja. Lawa tetek mu tegak mencanak. Keras. Mak aii Zarina sungguh tak sangka body u solid” puji Abang Vandi ketika mengucup leherku.

Aku gugup, hati ku berdebar-debar kencang. Tambah bila tangan Vandi meramas tetek ku.

Ramasannya lembut dan keras, hisapannya perlahan dan kuat di putingku. Aku mula mengigil dan seluruh tubuhku rasa kaku dan ngilu bila lidahnya menjilat.

Huu. Aku ngaku yang Abang Vandi membuat aku gilerr. Baik dari segi perasaan mahupun fizikal.

Terus terang aku bahagia dgn lidahnya dan ramasannya dan sentuhan Abang Vandi.

Entah macamana aku rela dan bersedia untuk menerima Abang Vandi dalam diriku. Cerita lucah Cipap Ketat Ku Dijolok Rakan Ayah

Macam tak caya lak aku leh terima batang kote nya yang besar panjang dan keras tu.
Huu. Fuyoo besar pelir dia. Bergetar jantung berdenyut rasa memandang dan memegang batang pelir Abang Vandi.
Kemudian Abang Vandi mengajarku cara menjilat kontolnya, cara mengulom kepala pelir nya dan mengulum habis batang kote nya sampai ke pangkal.
“Makk. Uuu. Makk. Uhh. Abangg sedut, sedutt. Sedapp. Sedapp Abangg Nn. Isap puki I lagi lama-lama. Bangg Vandi” erangku sambil memaut tengkok Abang Vandi dan mengucup bibirnya.
Lalu aku merasakan aksi lidah Abang Vandi dalam mulutku. Aku rasa seperti fana menerima serangan dari semua arah ke tubuhku.
Aku merasa diriku melayang sambil tubuhku berada di atas tilam empuk sebuah hotel ternama di bandar aku belajar itu.
Abang Vandi membawa aku ke hotel itu. Aku suka sebab aku tak mahu menghabiskan weekend di kolej.
Aku perlukan satu perubahan. Rupa-rupanya inilah perubahannya. Perubahan aku menjadi seorang wanita tulen dan sejati di tangan dan kontol Abang Vandi.
“Aduii Bang. Pelan-pelan” kataku ketika menerima kehadiran batang kote Abang Vandi ke dalam puki ku, “Aduhh” aku mengepit kangkanganku kerana aku berasa sakit bila kontol keras itu menujah masuk.
Abang Vandi memebelai sambil meramas dadaku perlahan. “Relax dear” kata Abang Vandi sambil mengucup bibirku dan dia menjilat wajahku sambil batangnya berendam di bahagian depan lubang cipap ketat ku.

Aku merasa amat sakit dan menanggis. Sakit bagaikan disiat-siat. Aku tahu kat lubang cipap ketat itu juga bayi akan keluar-besar tu.

Inikan pula batang kote Abang Vandi pasti boleh masuk semuanya. Aku mesti bekerjasama untuk menikmati pengambilan daraku oleh pelir Abang Vandi.

Aku mula memeluk Abang Vandi kembali. Abang Vandi dapat merasakan yang aku mula membuka kangkangan semula.

Dia melihat batang kote nya yang berada di liang ciapa ketat aku. Aku memusingkan bontot ku dan mengangkat sedikit untuk menerima batang kote Abang Vandi, aku yang waktu itu berusia 18 tahun menyerahkan daraku kepada Abang Vandi yang sudah berusia 30 tahun.

Aku akhirnya menjerit sekuat hatiku. menggigit, mengerang menanggis dan dgn megah dan kuat hati menerima batang kote Abang Vandi dalam lubang vagina ku.

Aku mula belajar mengemut batang kote yang tebal itu. Abang Vandi mula menghenjut perlahan dan aku sudah dapat menerima gerakan dan hentakan itu walaupun aku merasai lubang cipap ketat ku perit dan pedih dan tahu darah membecakkannya dan juga menyelaputi batang kote Abang Vandi.

Sekali lagi aku menjerit kuat bila aku klimaks. Aku memeluk Abang Vandi dgn erat sambil melumati bibirnya dgn kucupan dan keluhan aku.

Sungguh nikmat Abang Vandi berjaya memuaskan aku. Bunyi hon kereta membuat aku tersentak.

Tesentak dari lamunan manis mengingatkan Abang Vandi yang mengambil dara aku. Abang Vandi yang pintar mengerudi lubang cipap ketat ku sehingga aku menjadi seorang wanita.

Minggu lepas dia datang tempat aku, dan kitorang berbual-bual pasal kerja etc.

Then minggu ni pun ada jugak. So maksudnya sudah dua kali aku berjumpa ngan dia secara face to face dan berbual-bual.

Mungkin sebagai hanya seorang kawan atau rakan sejawat. Tidak sangka pula aku boleh dapat berkomunikasi dgn dia.

Tak terfikir langsung. Tapi entah laa. Seronoklah dapat berbual dgn dia. Tapi walaubagaimana pun aku tak nak melayan sangat perasaan aku nih.

Aku masih teringatkan Abang Vandi. Aku tak suka meletakkan harapan. Takut nanti terkecewa.

Aku merasakan kitorang mungkin akan dapat lebih berkomunikasi dan berjumpa sebabnya dia akan selalu jumpa aku untuk bincang-bincang atau just mai tempat aku untuk saja-saja.

Tetapi aku tak tahu pun berapa umur dia, aku cuma tahu nama dia saja.

Dari gaya nampak macam muda atau sebaya aku. Tapi aku suka la tengok gaya dia, Nampak kemas sahaja kalau pakai jaket itam lagi phew.

Macho ajer tergoda plak aku hehe. Aku kalau admire orang jarang aku akan cakap terus terang.

Tapi kalau terjadi sesuatu keadaan yang merapatkan hubungan aku dgn orang yang diadmire menambahkan peluang untuk aku mengenali diri dia dgn lebih lanjut.

Buat masa sekarang aku hanya biarkan saja perasaan aku nih dan mencuba mengjauhkannya.

Aku tak mau menaruh harapan, pasal aku blm mengenali diri dia yang sebenarnya.

Aku kena ubahlah cara pemikiran aku, then baru mengubah perbuatan seterusnya tabiat dan karekter dan menjadi pencapaian hidup.

Hehehe. Bersemangat plak aku bila baca motivasi ni. Tapi memang kita sebagai manusia kena sentiasa memotivasikan diri selalu.

Kalau tidak hilanglah semangat. Dan mengingatkan Abang Vandi adalah satu push pada diriku.

Aku rasa bersemangat semula. Aku mula merasa cipap ketat ku basah habis. Sampai ajer di pintu masuk LRT aku menunjukkan monthly card LRT yang baru aku beli semalam dgn harga 70 ringgit sekeping.

Tidak sampai seminit aku tiba di platform, LRT pun sampai, lalu aku terus menaiki LRT menuju ke stesen Kelana Jaya.

Sampai ajer di stesen Kelana Jaya , hujan sudah agak reda. Tidak selebat semasa aku keluar rumah tadi.

Walau bagaimanapun payung masih diperlukan. Aku tidak mau basah walau pun kena setitik hujan.

Sedangkan aku sudah basah mengingatkan Abang Vandi dan bersetubuh dengannya rakus sekali dalam lamunanku.

Van yang di tunggu-tunggu pun tiba, aku melangkah masuk menaiki van. Tepat pukul 8 van bergerak meninggalkan stesen LRT menuju ke opis aku.

8. 25 van sudah sampai di pintu utama bangunan opis aku. Aku turun sambil membuka payung terlebih dahulu agar tidak basah dek ujan yang masih rintik-rintik.

Setelah mengenakan name card kerja pada mesin pengimbas pintu aku pun melangkah masuk menuju ke bilik aku.

Payung yang tadi basah aku bukakan agar cepat kering dan aku letakkan di sudut pintu.

Kasut yang tadi basah juga aku tanggalkan dan letakkan di bawah meja.

Aku hanya memakai selipar yang memang sudah sedia ada. Hanset aku buzz.

Aku capai samabil mengelus nama Abang Vandi. Aku senyum lalu menjawab hanset ituu.

Hatiku berdebar dan cipap ketat ku mula mengemut. Di hujung sana suara Abang Vandi memanggil aku sayang. Aku besar hati.

2017-06-10T12:30:07+00:00 June 20th, 2017|Categories: Cerita|