//Bohsia Boleh Dikongkek Mulut, Pantat, Punggung

Bohsia Boleh Dikongkek Mulut, Pantat, Punggung

Perkara nie berlaku ketika aku dan beberapa rakan jurugambar bebas duduk melepak di Air Terjun Gabai, hulu Langat. Aku suka lepak kat situe sebab ada port baik untuk jurugambar seperti kami mengambil shoot shoot panas bohsia bohsia rempit dengan pakwe mereka atau mungkin jugak mereka nie bohsia-bohsia yang bersepah-sepah kat Kuala Lumpur nie.

Dengan kedudukan tempat rehat aku dan rakan-rakan yang tinggi mempermudahkan kami untuk mencari angle-angle yang menarik untuk mengambil gambar-gambar yang cantik khusus nyer bohsia-bohsia rempit yang mencari port untuk buat projek.

Dah banyak kali aku dapat shoot-shoot yang cantik khusus nyer bohsia tengah main tidak kira yang ringan-ringan sehingga aktiviti buat anak-anak.

Ada satu hari tue aku dengan sorang member juru gambar paper cina lepak kat situe dengan tujuan nak release tension.

Tak silap aku hari tue hari Rabu dan target aku sure tak ramai orang yang datang mandi manda kat situe.

Jangkaan aku ternyata meleset dimana ramai sungguh couple-couple rempit tengah terjerit-jerit macam monyet tengah bermandi manda.

Aku dengan kamera digital terus mencari sasaran yang sesuai untuk shoot-shoot menarik untuk tatapan peribadi.

Setelah 20 ke 30 shoot menarik aku pun dapat melihat 1-2 bohsia bohsia yang perasan aku ambik gambar mereka.

Mereka tersenyum dan melambai-lambai tangan ke arah aku sambil menggayakan aksi lucah seperti penari bogel.

Aku sekadar tersenyum dan melambai kembali ke arah mereka dan memberikan isyarat agar mereka dapat naik ke kawasan rehat kami.

Member aku si Sam tersengih-sengih dan terus memberikan isyarat pada aku yang dia nak naik ke kawasan atas bukit yang lebih tinggi untuk menggambil shoot-shoot permandangan yang lebih menarik.

Tiba-tiba hujan renyai-renyai mula turun di ikuti hujan yang cukup lebat. Sedang aku melepak-lepak keseorangan di bawah tempat berehat tue, datang dua orang bohsia bohsia yang melambai-lambai tangan kat aku tadi.

Mereka terus menyapa kat aku. “Hai bang! Lepak sorang jer ker”. Aku sekadar menganggukkan kepala jer.

“Boleh kami join ker? “ “Boleh! “. jawab aku pula. Mereka pun lepak kat sebelah aku sambil membawa beg kecil berisi pakaian salinan mereka.

Aku memerhatikan bohsia nie dari atas ke bawah. Memang mantap dan paling best nasik lemak kedua-dua mereka nie memang besar.

Kena dengan citarasa aku. Dari raut wajah mereka aku yakin mereka nie budak-budak kampung dari hulu Langat jugak.

Aku memperkenalkan diri aku terlebih dahulu kepada mereka. Kemudian bohsia bohsia nie memperkenalkan diri sebagai Winna dan Rani.

Aku describe sikit si Winna nie tinggi tapi punggung besar. tetek power gak kulit hitam manis.

Manakala si Rani nie pula cerah sikit tapi still hitam jugak ler.

Rendah jer orang nyer tapi payudara dia tak ingat punya. Kalah payudara Hetty Sarlenne tue.

Dua-dua umur 17 tahun baru lepas habis SPM bersekolah di Sekolah Menengah A.

J hulu Langat. Terkejut pulak aku bila bohsia bohsia nie cakap diorang baru 17 tahun.

Aku bertanya mana pergi member-member rempit yang lain? Mereka dengan selamba menjawab cari port main kot.

Aku sekadar tersenyum dan bertanya asal tak join member-member yang lain. bohsia bohsia nie cakap boring dan diorang sekadar datang untuk mandi manda jer.

Mereka pun bertanya sama ada aku mengambil mereka untuk masuk dalam paper ker? Aku cakap takder lah, sekadar untuk koleksi peribadi jer.

Diorang pun tersenyum manja sambil meminta aku mengambil gambar mereka lagi. Aku pun buat-buat jual mahal memandangkan aku berharap agar dapat mengambil gambar bohsia bohsia yang panas dan kow-kow.

Diorang memujuk aku untuk mengambil gambar aksi mereka di bawah tempat rehat tersebut, tapi aku masih enggan kerana aku berharap dapat mengambil gambar yang lebih panas.

Hujan semakin lebat dan aku pun berterus terang dengan bohsia bohsia yang aku hanya nak shoot gambar yang power dan panas jer kalau mereka setuju.

Mereka bertanya shoot yang macam mana? Aku dengan selamba mengatakan shoot kat body diorang kalau boleh tak payah pakai apa-apa lar kat badan tue.

Tersengih dua-dua ekor mWinna nie bila dengar dengan apa yang aku cakapkan.

Winna akhir nyer bersetuju dengan cadangan aku tetapi dengan syarat, dia enggan di ambil gambar kat situe.

“Winna tak mau lar ambik gambar macam tue kat sinie. Nanti orang nampak”.

Aku pun menjawab tegas. “Mana ada orang kat sini time hujan-hujan lebat nie”.

“Lagipun bukan suruh tanggal semua pakaian tue. Tayang sikit-sikit jer boleh lah! “.

Rani pun menjawab. “Boleh janji jangan masuk paper atau internet”. Takder lah jawab aku.

Yes mangsa dah mengena dan aku dah ada target baru nak meratah sekali dua-dua bohsia bohsia nie kalau boleh lah!.

Aku mengeluarkan kamera digital aku, terus menukar lens kepada normal medium focus 15mm-45mm.

Aku mengarahkan Winna yang ketika ini memakai t-shirt body fitting putih dan seluar pendek bola agar menyelakkan sikit t-shirt body fitting keatas agar menampakkan payudara yang masik di salut bra.

Dia yang masih takut-takut memandang kiri kanan ke kawasan sekeliling untuk memastikan sama ada masih ada pengunjung lain yang melalui ke kawasan itu.

Aku turut mengarahkan dia melucutkan sikit seluar yang di pakai sehingga paras lutut untuk menampakkan pantie yang di pakai.

Winna yang masih duduk di atas kerusi batu tersebut akhir nyer akur apabila aku mengarahkan sekali lagi agar dia lakukan dengan apa yang di arahkan oleh aku.

Winna menarik t-shirt body fitting keatas dan menampakkan payudara dia yang di salut bra hitam.

Tue dia! Memang power payudara dia, besar dan padat. Winna juga menarik seluar ke lutut dan akhir dapat jugak aku lihat pantie merah yang di pakai.

Larr thong rupa nyer yang dia pakai. Tembam betul apabila aku focus lens aku ke lurah pantat dia walaupun masih di salut thong yang di pakai.

Aku pun mengambil beberapa shoot menarik ke atas Winna yang keluh kesah jelas terpancar di raut wajah nyer.

Manakala Rani hanya memerhatikan member dia beraksi separuh lucah ketika sesi bergambar tersebut berjalan.

Aku kemudian mengarahkan Rani melakukan perkara yang sama sebagaimana Winna lakukan. Dia hanya tersenyum macam kerang busuk kerana dia mengatakan yang dia tak pakai bra dan pantie kat dalam.

Patut lar dia hanya memakai t-shirt berwarna coklat yang tebal manakala seluar ketat panjang berwarna hitam.

Aku pun memberi arahan agar menari sikit t-shirt di pakai agar menampakkan payudara dia.

Seluar ketat yang di pakai di tarik ke bawah sikit ajer agar menampakkan pantat nyer.

Rani akur dan melakukan apa yang di arahkan. Winna hanya tergelak sakan apabila Rani menarik t-shirt keatas sambil terus melucutkan terus seluar ketat nyer.

Aku suruh tarik sikit seluar ketat tue, dia lucutkan habis. Lantak lah.

janji dapat shoot menarik. Rani mengatakan seluar ketat nyer ketat sangat, terpaksa dia lucutkan habis.

Aku tak kisah, lagi bagus. Beberapa shoot aku ambil dan aku mengfocus tepat kearah pantat Rani yang berbulu-bulu sederhana lebat.

Memang payudara Rani hebat, cantik, bulat, besar dan padat. Aku dah stim giler dengan dua-dua bohsia bohsia nie.

So aku arahkan si Winna agar menanggalkan semua tapi dia enggan. Dia suruh cari port lain.

Aku pun tak pikir panjang mengajak kedua-dua mereka untuk beraksi lucah depan kamera aku kat rumah aku lar.

bohsia bohsia bertanya kat mana rumah aku, aku cakap lah kat Taman Desa Condo, line clear punya.

Mereka pun bersetuju dengan syarat aku menghantar mereka balik ke rumah. Nak dapat vagina free, mesti ok jer semua kan.

Aku lihat si Rani dah memakai seluar ketat nyer kembali. Manakala si Winna Menukar pakaian basah selamber depan aku.

Aku pun mengambil kesempatan terus ke tepi Winna dan terus memeluk nyer sambil tangan kiri aku meramas tetek nyer.

Winna relax jer malah di biarkan aper tindak tanduk yang aku lakukan.

Melihatkan tiada halangan dari Winna, aku pun menyeluk kedalam pantie yang di pakai nyer dan mengorek pantat si Winna.

Dia mengerang manja dan kami pun terus berciuman dengan ganas dan gelojoh.

Setelah puas aku menuju ke arah Rani yang ketika itu hanya bertuala sedang mengeringkan rambut nyer.

T-shirt nyer telah di tanggalkan. Sah kalau aku tanggalkan tuala nyer sure dia nie bogel habis.

Aku terus memeluk Rani dari belakang dan menggigit manja leher nyer. Dia menjerit kegelian malah aku turur meramas payudara dia yang besar dan padat tue.

“Abang jangan lar! Nanti orang nampak ler. Orang pakai tuala jer, nanti terlucut”.

Kata si Rani. Selamber aku selak tuala yang di pakai dan terus menggentel pantat nyer.

Dia yang cuba menahan tetapi tidak bersungguh-sungguh akhir nyer membiarkan tindakan aku.

Mungkin dia dah stim kot. Aku yang stim nak mampus nie terus pergi kedepan Rani dan menyelak sikit tuala yang di pakai terus menjilat payudara yang aku geramkan milik si Rani dia.

Dia hanya mampu memeluk kepala aku dan mendengus manja. Kemudian aku selak tuala nyer habis dan terus menyerang pantat nyer.

Aku menjilat dan menyedut pantat nyer tanpa belas kasihan lagi. Rani mengerang manja dan memegang kepala aku sesolah tidak sedarkan diri. Citer sex Bohsia Boleh Dikongkek Mulut, Pantat, Punggung

Sebelum dia klimaks sengaja aku berhenti dan dia mengarahkan aku agar menyambung kembali jilatan aku.

Aku cakap nanti kat rumah abang sambung dengan batang. Dia merayu-rayu agar habis jilatan aku.

Boleh aku cakap, tetapi nanti abang nak pancut dalam time main boleh?.

tanya aku kepada si Rani. “Aper sajer” kata Rani. Aku pun meneruskan jilatan aku sehinggalah dia sampai klimaks nyer.

Dia tersenyum puas dan meminta aku memeluk dia pulak. Aiks sempat nak romantik ler pulak.

Aku lihat si Winna sudah menyalin pakaian dan sedang merapikan rambut nyer yang lurus ikal mayang itu.

Aku bertanya kepada nyer sama ada aku boleh pancut dalam kalau main dengan dia nanti.

Dia jawab boleh. Tapi kalau bunting dia mintak aku bawak dia pie klinik kasi gugur lah.

Aku no problem punya. Aku terus pergi ke arah dia menyambung cumbuan kami sambil meramas payudara dia dari luar baju jer.

Dia cakap kat aku yang dia syok kat aku sebab suka ambik gambar dia.

Alah bohsia bohsia nie bukan aper, nak cari payung jer lebih. Tapi aku tak kisah bro, janji ada payudara ngan pantat untuk lepas benih-benih aku kan.

Kami bertiga pun terus bersiap-siap untuk turun dari Gabai, manakala si Sam dah cabut dengan kereta dia sendiri.

Aku pulak bawa satu kereta untuk bawak bohsia bohsia pie makan dulu sebelum aku pulun mereka berdua nie.

Ketika berada di dalam kereta aku lihat kedua-dua bohsia bohsia tidur lena.

Si Winna duduk di depan manakala si Rani duduk dibelakang. Sepanjang perjalanan ke Klang Lama sempat aku meramas payudara si Winna dan pantat nyer juga.

Dia dah tak sedar nie, ahh lantak ler. habuan dah ada di depan mata.

So biarkan bohsia bohsia nie tidur dan lepas nie aku pulak akan meniduri kedua-dua mWinna yang mantap-mantap nie.

Kami singgah di Bangsar dan makan di Burger King. Aku turut mengbungkus untuk di bawa balik bimbang jikalau selepas beraksi ranjang mana tau lapar lah pulak.

Lahap betul kedua-dua mWinna nie makan. Tetapi aku tak kisah kerana berbaloi aku keluar modal nie.

Sampai jer kat rumah aku terus kedua-dua bohsia bohsia nie melepak di atas sofa aku sambil menonton astro.

Aku pulak pie mandi sebab nak menyegarkan diri. Aku kemudian sekadar memakai boxer menyertai mereka di ruang tamu.

Si Winna aku lihat dah membuta di atas karpet lantai aku manakala si Rani sedang membaca majalah URTV aku.

Aku mencuit Rani agar ke dalam bilik aku dan dia tersenyum panjang dan terus melompat dari sofa untuk ke bilik aku.

Aku biarkan si Winna yang dah pejam membuta lena di buai mimpi.

Aku on dua dv cam dimana satu di atas kepala katil manakala satu lagi di atas tri-pod sisi katil.

Tujuan untuk merakam aksi ranjang kami berdua. Rani hanya tersenyum melihatkan gelagat aku yang sedang memeriksa kedua-dua dv cam tersebut.

Aku kemudian mengarahkan Rani agar baring di atas katil aku. Dia terus menghempaskan diri di atas katil sambil mengeliat-liat seperti cacing kepanasan.

Aku kemudian membaringkan diri di tepi Rani dan terus berciuman dengan nyer.
Sambil tangan aku meramas-ramas dari lembut ke kasar keatas payudara nyer. Dia mula mengeluarkan sound-sound erotik yang aku suka.
Aku kemudian cuba menanggalkan kesemua pakaian Rani malah dia turut membantu sama.
Aku kemudian menanggalkan boxer aku dan kami terus bergomolan di antara satu sama lain.
Kami yang telah telanjang bulat dapat rasakan kepanasan badan diantara satu sama lain.
tetek Rani menjadi sasaran aku yang seterus nyer. Tak padan kan dengan umur yang baru 17 tahun besar nak mampus.
Ada 32D cup kot! Aku meramas manja tetek sekejap kiri sekejap kanan.
Aku kemudian memicit manja dan menguli-uli puting payudara nyer. Aku dapat rasakan payudara nyer semakin menegang dan keras.
Oh best betul. Besar betul payudara nyer, tak cukup satu tapak tangan aku untuk meramas.
Jejari aku yang sebelah pula sibuk mengerjakan pantat Rani yang sudah bash dan lencun.
Rani telah hilang di dalam alam kenikmatan. Acara ramas meramas payudara Rani aku sempurnakan dengan rakus dan ganas bagi melepaskan gian dan geram sejak dari Gabai lagi. Cerita lucah Bohsia Boleh Dikongkek Mulut, Pantat, Punggung

Aku pun meneruskan aktiviti yang seterusnyer dengan melapah dan menjilat pantat Rani.

Dia dengan sendiri mengangkangkan kaki nyer apabila merasakan bibir pantat nyer tersentuh dengan lidah aku.

Aku hulurkan lidah aku ke alur pantat nyer. Rani menggeliat sampai terangkat-angkat dubur nyer.

Air azimat nyer semakin banyak keluar sehingga seperti becak. Aku menggigit manja biji clitoris nyer.

Tiba-tiba dia menendang-nendang kaki nyer ke udara dengan satu jeritan. “Ah Abang Rani Sampai Dah”.

“Ah! Sayang Abang”. Dia menarik kepala aku dan membenamkan muka aku kecelah kangkang nyer.

sesak nafas aku di buat nyer. Setelah puas aku lihat Rani klimaks aku pun menggesek-gesekkan kepala batang konek aku ke arah pantat Rani sambil aku menggigit manja bibir nyer.

Rani terus memeluk aku sambil kami berciuman. Dengan sekali tekan sajer aku dapat merasakan seluruh nikmat pantat Rani.

Terasa kepanasan menyelinap batang konek aku. Acara sorong tarik, sorong dan jolok, tarik di mulai dengan perlahan dan kelamaan semakin laju dan pantas.

Dasar pantat dah tak dara lagi, mudah batang konek aku menyelunsur maju dan Rani semakin memeluk tubuh aku dengan erat dan pautan kaki nyer di pinggang ku semakin kuat dan kukuh.

Aku dah dapat rasakan yang Rani telah beberapa kali klimaks, namun aku masih mahu bertahan agar berbagai posisi ingin aku praktikkan bersama-sama Rani.

Tetapi memandangkan ini games yang pertama maka aku tak boleh bertahan lama lagi.

Aku anggarkan baru 15 minit aku berjuang, aku sudah terasa penamat aku akan sampai.

Aku melajukan henjutan aku dan tidak sampai beberapa henjutan dan aku terus memancut ke dalam pantat Rani.

Aku memancutkan 5-6 pancutan deras ke dalam vagina Rani sambil menggigit keras leher nyer agar meninggalkan kesan love bite.

Aku membiarkan semua sisa-sisa sperma aku keluar dan di buang ke dalam pantat nyer.

Aku kepenatan begitu juga dengan si Rani. Dia tersenyum puas sambil meramas manja bahu aku.

Aku tanyakan kepada nyer sama ada dia puas, dia sekadar menganggukkan kepala sahaja.

” Rani Abang nak main lagi boleh? “. tanya aku kepada Rani.

Rani sekadar tersenyum dan mengangkang kaki nyer tanda mengizinkan aku berjuang lagi.

“Tapi Abang nak main punggung Rani Boleh ker? “. “Ah Sakit ler nanti. Rani tak pernah buat cam tue”.

jawab Rani. “Alar kita cuba ler perlahan-lahan”. aku cuba meyakinkan Rani. Akhir nyer dengan hanya senyuman meleret panjang sebagai tanda setuju untuk dia di liwat.

Rani Rani. aku mencium bibir nyer. Tapi bukan sekarang aku nak liwat dia.

Aku cakap dia aku nak main dulu dengan Winna. Dan dia setuju kerana dia terasa kepenatan akibat permainan kami tadi.

Aku pun bangun dan terus ke bilik air untuk membersihkan batang konek aku.

Cepat betul batang konek aku nie recycle, walaupun tak tegang keras tapi ok ler.

Aku keluar dan melihat si Rani dah memejam mata, mungkin yer dia kepenatan.

Ah biarkan dia berehat, aku ada agenda yang seterus nyer. Winna akan menjadi santapan aku yang seterus nyer.

Apabila berada di ruang tamu aku lihat si Winna masih lena di buai mimpi.

Aku pun mengambil satu dv cam yang ada tri-pod di sisi katil tadi dan di focuskan terus ke arah Winna.

Erm erotik juga cara Winna tidur di mana t-shirt putih yang di pakai terselak menampakkan perut dan seluar jeans jer telah terbuka button nyer.

Mungkin ketat kor seluar jean nyer. Aku yang masih berbogel memikirkan apa cara atau posisi yang sesuai untuk melanyak si Winna nie.

Main atas karpet tebal nie bukan boleh main bantai jer. Kang dua-dua sakit belakang dan pinggang.

Aku tidak tunggu lama apabila untuk membuat keputusan untuk memantat dengan Winna.

Aku cuba menanggalkan seluar jeans Winna sekali dengan pantie nyer. Winna mengeliat kecil tapi masih belum membuka mata nyer lagi.

Fuh mWinna nie tidur mampus ker. Susah jugak nak tanggalkan jeans jer yang ketat nie.

Setelah berjaya di tanggalkan jeans nyer aku turut menanggalkan pantie yang di pakai oleh Winna.

Dia masih hanyut lena di buai mimpi. Tiba-tiba aku mendapat idea untuk main hardcore dengan Winna yang masih tidur nie.

Aku sengaja tidak menanggalkan t-shirt dan bra yang di pakai nyer. Kaki Winna aku kangkangkan dan aku plessingkan batang konek aku tepat ke pantat nyer.

Aku lihat alur pantat Winna masih kering dan aku pasti akan membuatkan Winna menjerit sakit apabila aku tujahkan batang konek aku dengan kasar terus kedalam pantat nyer.

Aku kuakkan bibir pantat Winna dengan nafas yang aku tahan aku kumpulkan kekuatan dengan kasar aku junamkan batang konek aku kedalam pantat Winna.

Hasil nyer Winna tersedar dan terus menjerit kesakitan tapi aku sempat mencium bibir nyer bagi menggelakkan suara dia lantang di dengari oleh jiran sebelah.

“Erm Ah Ermh” bunyi Winna. Winna menolak dada aku dan dia terus menangis sambil berkata.

“Abang taknak ler macam nie. sakit lah vagina orang”. ” vagina Winna pedih lar”.

Aku buat don’t no jer malah aku bangun sikit dan melihat batang konek aku selamat di dalam pantat Winna.

Ada sedikit kesan melecet pada bibir pantat Winna. Tetapi aku makin ghairah dan terus menarik kasar dan menyorong batang konek aku di dalam pantat Winna.

“Aduh! Aduh! Sakit ler abang, Winna taknak ler main macam nie”. Aku pun terus mencium bibir Winna tetapi Winna enggan menyaut bibir aku apabila memalingkan muka ke kanan.

Aku pun akur dan memujuk Winna yang nanti aku tak buat lagi.

“Winna sorry Abang tak buat lagi. Winna tidur tadi, stim pulak tengok Winna cantik tidur macam tue”.

“Tue yang datang gian Abang nak main ganas dengan Winna tue”. kata ku kepada Winna.

Winna memandang wajah aku dan tersenyum manja. “Betul ker Winna cantik tidur tadi”.

tanya Winna. “Sumpah! Abang tak tipu”. jawab aku pula. Winna tersenyum dan menarik kepala aku untuk kami bercium-ciuman sambil bermain sup lidah.

Bohsia! Kalau dah puji sikit confirm cair. detik hati aku berkata-kata. Winna pun membiar aku kembali menyorong tarik dan seterus nyer.

Sambil kami bermain sup lidah tangan aku tidak lupa untuk meramas payudara Winna dari luar t-shirt nyer.

faraj Winna mula menerbitkan air nikmat apabila mula lembab dan banjir apabila henjutan aku semakin lancar tanpa halangan.

Henjut dan henjut aku merasai kepanasan batang konek aku di dalam pantat Winna dan dia mula ghairah dan kayal apa mengeluarkan ayat yang aku tak paham langsuang.

“Uh Ah. Erks Erm Ah Sedap Nyer Abang Dalam lagi kuat erks ah uh”.

nada suara Winna. Sesudah puas dengan cara biasa aku memberhentikan henjutan dan mengarahkan Winna Menonggeng untuk aku bagi doggy kat dia.

Aku turut mengarahkan Winna menanggalkan t-shirt dan bra nyer sekaligus. Dengan mudah Winna menanggalkan t-shirt nyer dan bra.

Cantik betul body dia apabila aku perhatikan dari belakang. Dengan pantas aku menolak badan Winna untuk menonggeng sambil meramas kasar payudara dia aku menyuakan batang konek aku ke bibir pantat nyer.

Aku rapatkan kaki Winna dan menggesekan batang konek aku ke bibir pantat nyer.

Dengan sekali teka kesemua batang konek aku masuk ke dalam pantat Winna! “Ah Abang Sedap nyer”.

“Hentak kuat lagi Abang”. Aku berada di dalam position yang baik dan dengan sekali tolak mudah untuk aku tarik dan sorong batang konek aku kedalam pantat nyer.

Aku kemudian menolak badan nyer ke bawah sehingga dia tertirap dengan kedua-dua lutut aku akan di rapatkan ke peha nyer supaya lubang pantat nyer akan padat dan ketat apabila di tujah dengan batang konek aku.

Setelah tujahan demi tujahan mebuatkan aku kesedapan yang amat sangat tiba-tiba aku teringin mencuba main punggung si Winna nie.

Aku perhatikan punggung Winna memang kiut dan lembab di sekeliling nyer. Henjutan-henjutan yang pantas berganti dengan sorong tarik yang perlahan dan aku berhenti.

Aku cabutkan batang konek aku dan cuba menggeselkan pada lubang punggung nyer.

Winna sekadar memalingkan kepala dan memandang ke arah muka aku seperti menanti apakah tindakan aku yang seterus nyer.

Dengan perlahan-lahan aku menjolok kepala batang konek aku kedalam alur lubang punggung Winna dan dia sekadar bersuara.

“Abang, boleh masuk ker. Tak sakit ker”. Aku sekadar tersenyum dan terus memasukkan batang konek aku kedalam lubang punggung Winna.

Dia merengek kesakitan dan mungkin pedih akibat tusukkan batang konek aku di dalam lubang punggung nyer.

batang konek aku suku telah masuk dan Winna sekadar merengek. “Abang sakit. taknak. pedih ler”.

Aku turut meramas manja buat dada nyer sambil menjilat leher nyer agar kesakitan itu dapat di kurangkan.

Setelah yakin Winna boleh menerima permainan seks luar luar biasa aku dan dengan pantas aku menekan habis batang konek aku ke dalam lubang punggung nyer.

Winna menjerit kecil “Auch sakit”. tetapi itu tidak menghalang aku untuk terus menyorong dan menarik batang konek aku di dalam lubang punggung nyer.

Cukup nikmat aku dapat rasakan apabila sorongan batang konek aku di grip oleh kemutan lubang punggung Winna.

Dia merengek-rengek kesakitan dan aku pula merengek-rengek kesedapan. Baru beberapa kali henjutan batang di lubang anus Winna telah terasa batang konek aku akan memancutkan air nikmat untuk kali kedua.

Winna merintih-rintih entah sakit entah sedap dan aku pula akan memancut kan benih aku.

Dengan cepat aku mencabut batang konek aku dari lubang punggung nyer dan terus menjunamkan batang konek aku ke dalam pantat Winna.

“Arh Sedap nyer Abang”. Dengus Winna. Aku mendesis panjang kerana terlalu nikmat.

Ku lihat wajah Winna dari tepi seperti telah terawang-awangan mungkin akibat terasa nikmat yang tak terhingga.

Ku tekan-tekan dan meramas payudara nyer dan menghentak sedalam-dalam nyer batang konek aku kedalam dasar pantat nyer.

Winna bersuara. “Ah Argh Oouch”. Aku cuba untuk menahan dari memancutkan air nikmat tetapi gagal.

Aku terus menghenjut dan akhir nyer aku mengaku kalah. Pancutan demi pancutan yang hebat apabila aku membenamkan batang konek aku di dalam pantat Winna.

“Arrh”. jerit aku dan aku menghentakkan sedalam-dalam boleh batang konek aku di dalam pantat Winna.

“Ouuch vagina Winna Best dan Sedap”. kataku kepada Winna. Sambil meramas manja payudara Winna ku goyang kan punggung aku agar turut sama memberi rangsangan kepada Winna.

Akhir nyer aku terjatuh kepenatan di samping Winna. Kami kesedapan dan Winna turut kelemasan bersama-sama aku.

“Sayang abang! Kata-kata Winna dan dia terus mencium pipi aku mungkin tanda terima kasih di atas asakan batang konek aku ke dalam vagina nyer. Mereka terus melepak kat rumah aku selama tiga hari lagi malah menjadi santapan seks aku yang tak mengenal erti penat. Hari-hari mau dan pantat , punggung dan mulut silih berganti menjadi tempat buangan air nikmat aku.

Winna dan Rani ternyata memberikan kepuasan yang hebat kepada aku sepanjang mereka tinggal di condo aku. Malah Rani dan Winna kini secara rasmi telah menjadi gadis belaan aku atau anak ayam untuk tujuan memuaskan nafsu aku.

2017-06-10T11:25:03+00:00 June 14th, 2017|Categories: Cerita|