//Amoi budak sekolah

Amoi budak sekolah

Cerita berlaku pada tahun 1991, pada masa tu aku bekerja pengawal di sebuah pasaraya komtar johor bahru.

Ceritanya begini; pada suatu hari sewaktu aku bertugas shift pagi, aku bertugas seperti biasalah, masa tu perniagaan belum bermula lagi,jadi aku buat rondaan sekitar bangunan tersebut, semasa aku buat rondaan di tangga kecemasan aku ternampak seorang gadis cina berpakaian sekolah sedang duduk mencangkung mengadap dinding. Jadi aku sergahlah dia, maka dia terperanjat lalu bangun dan memusing pada aku. Aku lihat ada air yang meleleh dari kelengkangnya, rupanya dia baru nak kencing kat situ. Ialah pada masa tu semua tandas belum buka lagi. Dia menangis bila aku marah dia. Bila aku melihat dia menangis, aku pulak rasa takut, ialah mana tau ada orang dengar dan tersalah anggap pulak. Aku terus memujuknya sambil memeluk bahunya. Dan menyuruh dia pakai balik seluarnya, tapi dia cakap,dia rasa nak terkencing benar dan meminta aku benarkan dia kencing di situ juga. Mau tak mau aku terpaksa membenarkannya. Dia buat selamba je kencing depan aku. Stim juga dengar air kencingnya. Lepas kencing dia bangun dan pakai seluar dalamnya yang telah basah tu, sekali lagi aku nampak cipapnya yang putih dan tiada bulu langsung. Batang aku apa lagi, keras semacamlah, aku rapat padanya sambil meraba seluar dalamnya, sambil berkata u punya seluar dalam sudah basah, sambil tu aku gosoklah sikit. Dia cakap takpelah nanti bolih tukar sambil tersenyum. Geram juga aku tengok dia rasa macam nak rogol je.tapi aku terfikir pulak,bahayanya merogol budak sekolah ni.

Setelah selesai semua dia minta izin nak beredar dari situ,dan aku teruskan rondaan semula. Apabila bila aku sampai di pintu keluar masuk aku masih nampak dia masih ada di situ, lalu aku tegur dia; amoi u belum balik lagi ka? Sambil tersenyum dia menjawab belumlah mau tunggu sama abglah, kenapa? Tanya aku. Bukan apa lupa mau kasi ucapkan terima kasih. Jawabnya dengan senyumannya. Abg orang baikla, katanya lagi. Okla u balikla sekarang tukar seluar dulu, kata aku sambil beredar dari situ, ok,see u next time katanya sambil mengamit tangan pada aku. Aku pun buatlah kerja macam biasa sehingga pukul 6.00 petang. Biasalah waktu aku pergi minum teh petang, kerana aku tek sempat nak rehat pukul 3.00.

Tiba-tiba aku terdengar orang menegur dari belakang, aku menolih dan melihat amoi tadi ada di belakang sedang tersenyum melihat aku dan menghulurkan rokok dunhill sebungkus pada aku. Apa ni kata aku, ambilla abg baikla, katanya dan aku pun pelawa dia minum sekali, ok juga katanya sambil duduk di sisi aku, amboi mak wanginya, kata aku dalam hati. Sambil minum kami pun berbuallah, dia tanya aku balik pukul berapa, aku jawab pukul 7.00 ptg, kemudian dia ajak aku jalan-jalan kat bandar jb lepas waktu kerja nanti, okla jawab aku.pastu aku tanya dia sekolah kat mana dan di tingkatan berapa, dia kata baru tingkatan satu, tapi nama sekolah dia kata tak payah tahula. Kenapa tak sekolah hari ni? Tanya aku lagi, hari ni saya sakit perut, saya pergi klinik tadi, tapi sekarang saya dah ok, jawabnya. Setelah sampai masanya aku pun bawa dia keluar jalan-jalan seperti yang dirancangkan tadi. Sambil berjalan aku bertanya pada dia, amoi kenapa u ajak aku keluar? I boringla duduk rumah dan dia cakap dia ada hal nak jumpa ni. Katanya. Nantila kita cari tempat duduk dulu. Aku pun ajak dia pergi pantai lido dan duduk di sana baru best. Dia pun setuju. Maka kami pun terus ke pantai lido yang memang tidak jauh dari situ. Sampai di pantai lido kami cari tempat lido yang sesuai. Dengan rasa tak sabar, aku terus menanyakan apa halnya dia nak jumpa aku. Dia pun terus cakap, tadi abg ada tengok i punya cibaikan dan abg ada gosokan, sekarang i mau tengok abg punya boleh tak, baru ada fair(adil) betul tak? Sebenarnya i ada rasa lain macamla tadi pagi, tapi i tak bolih bikin apa, katanya dengan panjang lebar. Aku terdiam kerana terkejut. Kenapa abg diam? Tanyanya lagi macam nak marah. Aku jadi serba salah juga. Aku jawabla, abg tak suka i ka, tanyanya lagi, bukan macam tu. Takkan kat sini kata aku. Kita cari hotella,katanya lagi. Aku dah jadi semakin takut, manalah tau ini perangkap. Dia sentiasa desak aku. Akhirnya aku mengalah, dan membawa dia pergi hotel yang biasa aku pergi.

Hotel tu pun tak jauh dari pantai tempat aku duduk ambil masa 20 minit dah sampai. Tapi aku kata aku takde duit kerana belum gaji, tapi dia akan bayar duit sewa hotel tu, aku jangan bimbang, asalkan aku nak pergi je. Setelah itu dia serahkan RM50 pada aku untuk bayar duit sewa hotel tersebut. Pekerja di kaunter terus memerhatikan aku sambil tersenyum, tak taulah apa yang mereka nak kata. Sampai je dalam bilik dia terus duduk di tepi katil dan menyuruh aku buka seluar dan telanjang depan dia. Yelah kalau dah tiada orang, apa lagi aku terus buka semua pakaian aku buat macam kat rumah, setelah itu aku ambil tuala terus ke tandas dan mandi untuk bersihkan peluh. Setelah selesai mandi, aku pun keluar dari bilik mandi, terkejut aku melihat dia dah telanjang juga,ok kita sama-sama tengok, katanya sambil memengang batang aku yang baru nak mengeras. Bolih tahanla abg punya batang. Kita main, abg mau tak? Oklah kata aku dan terus menyonyot puting tetek dan tangan aku mengosok cipapnya, aahh syokla abg, suaranya terkeluar dari mulutnya. Aku terus daring carrynya ke katil, pastu aku tidak ambil masa panjang, untuk bertindak, di situ aku terus menjilat cipapnya, aku gentel biji kelentitnya, dia begitu gelisah sekali kesedapan, berbagai-bagai kata kesedapan yang terkeluar dari mulutnya, aku terus kerjakan cipapnya dan biji kelentitnya secukupnya, abggggg…….. Syoklaaaaa………. I sukala abg jilat kuat sikit lagi. Oleh kerana dia tak pernah kena macam tu, sekejap je dia dah menjerit kesedapan, abggggggggg tolonggggg jangannnnnn berhentiiiiiiiiiiii……… I betul-betul syok niiiiiiiii……..! Aku terasa punggungnya terangkat-terangkat sambil mengepit pehanya. Aku tau dia dah terpancut, aku terus menjilat cipapnya, bau air cipapnya membuat aku bertambah stim lagi. Kemudian dia menolak kepala aku kerana dah tak tahan geli.sekarang giliran i pula, katanya, abg nak saya buat macam mana? Aku bediri dan menyuruh dia jilat kepala konek aku, dia terus je menjilat kepala konek, macam orang jilat ais cream, aku cakap tak syokla, habis tu macam mana? Dia bertanya. U masukan dalam mulut u la, kata aku. Dia pun terus kulum konek aku, pastu dia keluarkan, besarla aku punya, katanya, lalu dia masukan lagi ke dalam mulutnya dan terus menyonyotnya, memang sedap tengok tersiksa menghisap batang aku, maklumlah mulut budak baru 13 tahun, aku semakin stim, dia mula dapat menyesuaikan batang aku dengan mulutnya, dikemam-kemam, akhirnya aku dah tak dapat bertahan lagi, lalu aaahhhhh……..bestnyaaaaaaaaa. Terlepas air mani aku dalam mulutnya, hingga dia tersedak, pastu aku suruh dia cepat-cepat telan. Kemudian dia terus lari kat cermin dan lihat saki baki air mani aku dalam mulutnya, mmmmmm…….. Bestla abg ni. I like u, but i not love u, ok. Katanya pada aku. Ok, aku jawab pendek, tapi dalam hati aku, takpelah kau dah minum air mani aku. Pastu kami berehat sambil minum air meneral yang memang telah disediakan oleh pihak hotel.

Sambil minum dia minta aku gosokan batang aku ke cipapnya, aku pun buatla apa yang dia nak, aku suruh dia baring dan aku buka kelengkangnya luas-luas, aku lihat cipapnya dah berlendir dan merah sangat. Aku terasa stim sangat bila melihat cipapnya yang berlendir,lalu aku gosokan kepala konek aku pada bijik kelentitnya,wooo…. Bestnyaaaa…….! Buat terus abg u jangan berhenti, aku dah rasa tak bolih tahan, rasa nak masukan konek aku dalam cipapnya, tapi aku takut dia belum bersedia lagi. Sambil tu aku jilat tetek dia. Dia terus meramas rambut dan kepala aku. Aku tau dia dah stim sangat. Lalu aku terus tekan kepala konek kat alur cipapnya, dia tak membantah, aku tekan kuat sikit, arkkk… Sakitla abg. Katanya. Aku berhenti terus. Dan terus bangun, lalu pergi tandas. Dia hanya lihat aku je, kemudian aku ambil seluar, dia mula marah pada aku, u tak suka pada i punya ke? katanya, i suka tapi u sakit nanti, bolih pecah nanti u punya cibai, kata aku, u bolih try sekali lagila ok, kata lembut, dalam hati aku pecah juga puki anak cina ni aku kerjakan. Dia menghampiri dan tarik tangan aku kekatil, lalu menghisap batang lagi sehingga keras semula. ok I am ready, katanya aku pun buat semula mengosokan batang aku pada cipap dan kelentitnya, dia mengiang kesedapan, blia aku lihat dia dah bersedia, aku terus menekan kepala konek pada alur cipapnya sambil menjilat teteknya, dia hanya mengetab bibir kerana menahan sakit. Dan akhirnya aduhhhhhh sakitttttt…… Abgggg. Dan aku lihat air matanya telah mengalir dari matanya yang sepet tu. Aku terus menekan lagi. rap bunyi cipapnya telah pecah,apabila batang aku terbenam hingga separuh, serentak dengan laungannya tapi taklah begitu kuat dan aku terus tekan sampai habis. sakitttttttt abggggg…..jangan goyang dulu. I betul-betul sakit. U rilex dulu tapi jangan kasi cabut,katanya.aku pun rilex sambil menjilat teteknya serta menyonyot putingnya, terasa juga kemutannya yang kuat. Setelah dia diam barulah aku kerjakan cipapnya cukup-cukup, aduhhhhhh….. Sedappppppla…….yesssssssss,,,,,,,, bestnyaaaaaa…………main abgggggg main lagiiiiiiiiiii…….. I tengah syok niiiiiiiiiiii……….bestttttttttt……… Abggggggg……….dia mula merengek kesedapan. Kesakitan yang tadi dah hilang. Oleh kerana terlalu geram aku gasak cipap dia cukup-cukup. Memang aku niat nak kasi longgar terus. Dia terus aje merengek kesedapan. Pastu aku lihat dia mengeluh puas agaknya. Dan aku tanya nak lepaskan air, dia jawab dalam mulutnya aje. Bila aku dah nak terpancut, aku terus suapkan ke mulutnya, dia terus menghisap tanpa rasa geli, dan akhirnya aku sampai ke kemuncak lalu terpancutlah air mani aku ke dalam mulutnya dan dia terus menelan sambil menjilat kepala konek aku, sambil berkata pada konek aku, u banyak jahat bikin i sakit, tapi banyak syok. Aku terus mengulang kali main pada malam tu empat kali dan terus tertidur tanpa cuci. Setelah pagi kami main lagi, pastu kami mandi. Dia cakap aku kena terus main dengan dia. Begitulah seterusnya belarutan sehingga aku berhenti kerja dari situ.

2017-07-04T12:24:33+00:00 July 4th, 2017|Categories: Cerita|