///Aku dan Emak

Aku dan Emak

Mula2 aku ingin memperkenalkan diri aku, aku Zam. Ini kisah yang berlaku sewaktu aku sedang menunggu keputusan SPM. Kisah yang aku paparkan ini, mungkin sesetengah pembaca tidak percaya akan isi ceritanya. Namun ini benar2 berlaku, kadang2 aku juga sukar untuk percaya, ye lah cerita persetubuhan antara ibu dan anak, memang susah nak terjadi. Baik, biar aku terangkan serba sedikit tentang diri aku dan keluarga, aku seorang budak lelaki gemar bersukan, aku berdarah kacukan siam dan melayu. Tinggi aku lebih kurang 5kaki, bertubuh sederhana. Ayah ku berasal dari siam, namun ayah dan emakku bercerai ketika aku masih lagi kecil, sejak itu aku tak pernah bertemu dengannya. Kemudian emakku berkahwin lain dengan ayah baruku, dan aku mempunyai 3 adik beradik, aku mempunyai abang kandung dan adik perempuan hasil perkahwin kedua emakku. Abangku berkerja sebagai seorang askar, dia bertugas di Sarawak, manakala adikku pula belajar di asrama penuh. Mak aku pula seorang peniaga cucur pisang dan kuih muih, ayah tiri aku pula sebagai pemandu trailer. Ayah tiri aku jarang berada di rumah seminggu ada la jugak 2-3 kali dia balik. Sekarang, biar aku terangkan serba sedikit tentang mak aku pulak. Mak aku masih lagi cantik, tubuhnya masih terjaga, walaupun taklah seperti anak dara, namun masih mantap. Mungkin kerana dia kuat berkerja, segala lemak2 terbakar…agaknya. Mak aku ni kadang2 kelakar juga orangnya, suka bergurau, hmm aku pun 2×5 jugak, disebabkan kami suka bergurau, hubungan kami berdua memang rapat. Mak aku kecil sahaja orangnya, jika nak diberi persamaan tubuhnya, lebih kurang Ramlah Ram pada masa ini, rendah dan gebu2 sedikit. Mak aku khabarnya berkahwin muda, sekarang dia berusia lewat 30 an, namun tubuhnya masih lagi cantik. Ok cukup lah penerangan aku yang panjang lebar itu, baiklah ceritanya bermula begini

Segalanya berlaku pada hujung cuti semester persekolahan pada waktu itu. Aku dan ayahku menghantar adik aku ke asrama sekolahnya pada petang itu, kerana sekolah akan dibuka dalam masa 1 hari lagi. Kemudian aku dan ayah pulang ke rumah, dan selepas itu ayahku mula bersiap2 untuk keluar berkerja. Aku diarahkan untuk menjaga emak dan rumah. Setelah ayahku keluar, aku pergi mendapatkan mak aku digerainya. Waktu itu sudah lewat petang, sudah masa untuk menutup gerai. Selesai berkemas, aku membawa mak aku menaiki motor untuk pulang.

Sampai di rumah, aku menolong mak aku berkemas serba sedikit, kira2 pukul 8 malam, mak aku ke bilik air untuk mandi, aku seperti biasa, menonton berita di TV. Kira2 15minit selepas itu, aku terdengar mak aku menjerit dari bilik air yang tak jauh dari ruang tamu, “Zam, awat gelap ni?, hang main tutup lampu ka?”. Aku kehairanan, dan bergegas mendapatkan mak aku. “awat mak?” Tanya aku. “hang main tutup lampu ka? Tanya mak aku pula. “mana ada!, Zam dok tengah tengok TV la, awat lampu padam ka? ” Tanya aku lagi, mungkin mak aku ingat yang aku sedang bergurau dengannya. “ni bilik ayaq gelap ni, pasai apa taktau” jerit mak aku di balik pintu bilik air. “bukak la pintu, Zam nak cek tengok, bulb terbakag kot” kata aku. “sat..sat…” balas mak aku. Seminit kemudian pintu dibuka. Dari cahaya yang datang dari luar, suasana dalam bilik air samar2, kelihatan mak aku seperti masih basah. Rambutnya yang paras bahu itu di penuhi syampu. Yang paling penting aku memandang mak aku dalam keadaan berkemban. Bukan aku tak biasa lihat dia berkemban, tetapi kalau berkemban tuala, agak jarang aku lihat. Tuala yang dipakai agak singkat dan kecil, lalu menampakkan pehanya dan lurah buah dadanya yang agak besar juga. Sesekali mata aku tertumpu dibahagian yang tak patut dilihat. “hah, lampu rosak ni, sat! Zam pi amik bulb baru” kata aku. Mak aku mengiyakan, “pi ambik kat dapor, kat dalam cabinet tepi peti ais” terang mak aku. Mujur ada bulb lampu spare kat rumah aku. Kemudian aku mendapatkan mak aku semula. “nah!” aku memberi bulb itu kepada mak aku. “laa..takkan mak yang nak pasang?” Tanya mak aku. “sat2 Zam nak pi ambik kerusi sat” balas aku. Terlupa pulak aku nak ambil kerusi. Kemudian dengan kerusi, aku kembali kebilik air. “mak keluar la dulu, Zam nak tukar lampu ni sat” kata aku sambil memegang kerusi di luar bilik air, bilik air rumah aku agak kecil, kira muat2 la, standard rumah teres. “mak tengah basah ni, tuala pon basah ni, tadi jatuh masa gelap tadi” terang mak aku pulak. Tak ada pilihan, aku terpaksa juga masuk, dalam samar itu, kelihatan mak aku, bergerak ketepi sedikit, sambil memegang bulb lampu. Nak di jadikan cerita, kaki kerusi yang aku tengah pegang tersangkut pada hujung tuala yang mak aku sedang pakai. Apabila aku bergerak kedepan, tuala itu turut bergerak sama, lalu terlucut dari tubuh mak aku, sekilas aku terpandang dalam samar2 itu susuk tubuh mak aku berbogel di depan aku, bulu cipapnya agak lebat dan buah dadanya memang masih mantap. Mak aku menjerit “Zam!!tuala mak terlondeh ni” sambil tangannya yang memegang bulb itu menutup buah dadanya, dan tangan satu lagi menekup cipap. Jeritannya itu membuat aku kaku sebentar, sambil memandangnya, “haih!tengok2 pulak, pusing belakang cepat” marah mak aku. Terkejut jugak aku apabila melihat mak aku bogel depan aku. Dalam hati aku terasa stim pulak. Selalu aku tengok dalam filem blue aja, ni ada perempuan betul pulak yang bogel depan aku, mak aku pulak tu. Aku menoleh ke tempat lain. “ni ambik bulb ni! mak nak pakai tuala ni” mak aku menyuruh aku mengambil bulb dari tangannya. Dalam masa itu sempat juga aku lihat tubuh mak aku yang membongkok mengambil tuala, sambil tangan satu lagi menghulur bulb lampu kepada aku. Kemudian aku cepat2 menoleh kearah lain. “dah!zam boleh pasang dah” kata mak aku lagi. Ketika aku menoleh kembali, mak aku dah pakai tuala semula. Aku hanya tersengih, tak tahu la mak aku nampak tak muka aku masa tu, sebab gelap. Kemudian aku panjat kerusi, pasang bulb lepas tu aku keluar, lepas tu pasang suis lampu. Dah siap. Mak aku pun sambung mandi.

Aku pulak pergi ke ruang tamu, sambung tengok berita. Sedang aku menonton, terbayang susuk tubuh mak aku berbogel tadi dalam ingatan aku. Entah kenapa aku terasa stim pulak tengok mak aku. Aku keluarkan konek aku dari seluar pendekku, aku melancap kat ruang tamu. Aku sorang je kat ruang tamu waktu tu, sama la waktu aku layan blue kat ruang tamu aku ni. Pancut atas tisu hehe… tetapi kali ni tak sempat pancut, sebab aku dengar pintu bilik air terbuka, cepat2 aku simpan balik konek aku. Aku sempat menjeling kearah mak aku. Dia hanya berkemban kain batik, tetapi selalu, tuala, dia sangkut kat leher, disebabkan tuala basah agaknya, dia hanya berkemban kain batik. Mak aku ni tak suka dedah2 tubuh kat sapa2 mahu pun anak sendiri. Kat tempat meniaga pun dia pakai tudung.

Tak lama kemudian, mak aku datang keruang tamu. Dia pakai baju kedah, dan berkain batik. Kami sama2 diam. Aku terus menonton drama selepas berita. Mak aku tiba2 bersuara, “tadi Zam nampak mak telanjang ka?” Tanya mak aku. Aku mula gabra, tak tahu nak jawab apa. “na…nam pak sikit2 ja, gelap tadi” jawab aku tersekat. Mak aku menekup mukanya. “malunya mak” kata mak aku. “la nak malu apa, kan Zam cakap nampak sikit ja” balas aku menenteramkan keadaan. “sikit pun….nampak jugak” kata mak aku sambil tersenyum. Melihat mak aku tersenyum, aku mula buat lawak. “nampak sikit sangat, kalu nampak banyak, lagi best wooo!” kata aku sambil ketawa. “gatai dah anak mak ni noo, gatai sungguh!” marah mak aku sambil ketawa, dan tangannya mencubit2 paha aku. “aduih2 sakit la mak” kata ku sambil menahan cubitan berbisa mak aku. “dah rezeki Zam, nak nampak!” tambah aku sambil ketawa besar. “apa yang rezekinya, malu besaq mak tadi” jelas mak aku pula, mukanya agak merah padam. “rezeki la, mana ada kawan2 Zam penah tengok mak depa telanjang, dah la body mak mantap pulak tu” tiba2 ayat tu terkeluar dari mulut aku. “aiseh salah cakap pulak” bisik hati aku. “amboi suka hang noo, suka la dapat tengok mak telanjang tadi, dah patut kawin dah hang ni” mak berkata disertai ketawa. Lega hati aku bila melihat mak aku tak marah dengan kata2 aku tadi. “hmm body mantap pun nak wat apa, dah tua2 ni bapak hang pun dah tak selera” tambah mak aku. Aku terdiam sekejap. “pasai apa pulak mak?” Tanya aku. “takdak apa lah, hal orang tua2, tak yah masuk campoq” kata mak aku. “hang nak makan ka ni? Mak lapaq dah ni” tambah mak aku, seperti nak lari dari topik. Mak aku bangun dan terus ke dapur. Entah apa yang menghasut aku, aku melihat goyangan pinggulnya, baru aku perasan yang mak aku ni cun jugak. Aku jugak bangun dan menuju ke dapur.

Kat dapur aku membantu mak aku, buat apa yang patut. Kemudian kami makan lauk tengahari yang mak aku masak siang tadi. Sedang kami makan, tiba2 aku tertawa kecil mengingatkan insiden tadi. “la..zam ni…awat tak habih2 lagi dok ingat pasai tadi ka?” Tanya mak aku, kehairanan kerana aku tergelak sendirian. “suka sungguh la tu” tambah mak aku lagi. “Bukan apa mak, Zam macam tak pecaya tadi, boleh pulak tuala mak telondeh” tiba2 aku menjawab, aku pun tak paham kenapa aku terus cakap macam tu. “dah la, hang jangan nak cerita kat orang pulak, malu mak nanti” tegas mak aku. “yalah, Zam tak bagi tau sapa2, ni top secret ni” kata ku sambil ketawa. Mak aku pun turut ketawa. “macam james bond pulak hang ni”celah mak aku. Kami ketawa lebih besar. “nasib baik hang yang tengok mak telanjang tadi, kalu orang lain, taktau la apa jadi” tiba2 mak aku berkata macam tu. Dalam hati aku, huh! aku pun tak tahan tengok mak aku. “la kira takpa la Zam tengok mak telanjang tadi?, kalu orang lain la yang tak boleh?” Soalan bodoh pula keluar dari mulut aku. “ya lah, hang takpa la, anak mak, orang lain kut la tak boleh” jelas mak aku, sebenarnya aku pun tak paham apa yang cuba mak aku sampaikan. “eh tapi, Zam pun tak tahan tengok mak tadi” kataku tiba2. “bodoh!!ape yang aku cakap ni”jerit hati aku. Aku tengok mak aku dah merah padam mukanya, terkedu mak aku dengar aku cakap macam tu. “aiseh apa nak buat ni?” bisik hati kecik aku lagi. Tiba2 mak aku tersenyum, “hang ni nak jadi haruan makan anak ka?sumbang mahram?” Kata mak aku sambil ketawa. Aku terdiam sekejap, mula la datang idea lawak aku. “bukan haruan makan anak la mak, anak haruan makan mak dia” jelas aku sambil ketawa. Mak aku pun turut ketawa apabila dia perasan dia tersalah per-umpamaan. “hai macam2 la hang ni, dah la makan la nasi tu” kata mak aku lagi. Kat dalam seluar, konek aku tiba2 stim pulak. Untuk meredakan keadaan aku teruskan bercakap, “mak!zam mintak maaf la pasai tadi, dok lawak2 pulak pasai tadi” kata aku. “eh tapi pasai body mantap tu bukan lawak tau, betui punya tu” kata aku dalam nada bergurau. “hah, dah la, makan la nasik tu, dok puji2 mak pulak, tau la dok tengah syok tu” kata mak aku agak malu2. “malam ni kena kunci pintu bilik ni, kalu tak, ada anak haruan mai makan mak dia pulak” tambah mak aku sambil ketawa. Aku yang turut ketawa berkata, “mak ni,… cakap la macam tu, Zam pi betui2 nanti malam ni baru tau”sambil agak serius. “mak lawak ja, jangan la ambik ati, mak tau anak la anak mak macam mana” jelas mak aku. Aku hanya tersenyum. Dalam hati aku berkata, “mana la mak aku tau apa yang aku rasa, tengah makan pun konek aku dah keras dah”. Tapi bila di fikir2 balik dosa besar, jadi aku lupakan aje la. Kemudian kami sambung makan dan kami pun bertukar ke topik yang lain. Kemudian lepas makan aku masuk kebilik. Mak aku pulak melayan drama kat TV. Lebih kurang 10.30, aku dengar pintu bilik mak aku di tutup, lampu depan pun dah tutup, menanda kan mak aku pun dah masuk tidur. Aku pun turut baring sama, sambil membayangkan tubuh mak aku yang telanjang bulat. “kalau la tadi lampu terang mesti lagi best” kata hati kecil aku sambil melayan perasaan.

Malam itu aku tak dapat tidur. Otak aku asyik terbayang gambaran mak aku yang telanjang tadi. Aku melancap sampai 2-3 kali. Tak tau banyak mana air mani dah tumpah ke tilam aku. Semangat aku untuk melihat tubuh mak aku sekali lagi semakin menebal, tetapi aku tak tahu bagaimana caranya. Aku berfikir dan terus berfikir. Akhirnya aku mendapat satu akal. Aku ambil hanfon aku kemudian aku set kan jam pukul 5pagi. Kemudian aku terus cuba melelapkan mata, tah berapa lama kemudian, aku pun terlelap.

Tepat jam pukul 5 pagi, jam hanfon aku berbunyi dalam 10 minit selapas itu baru aku terjaga, aku ni memang liat sikit kalau nak bangun pagi, selalu mak aku yang datang kejut. Apa yang aku buat ialah menukarkan seluar pendek aku dengan kain pelikat. Rancangan aku begini, selalunya mak aku akan bangun dalam lingkungan pukul 6 pagi, kadang2 mak aku akan kejutkan aku, untuk tolong dia, sediakan barang2 untuk buat kuih untuk jualan petang nanti. Kemudian aku akan menyelak kain sarung aku, sampai menampakkan konek aku. Kemudian aku akan tekup mata aku dengan bantal, sambil meninggalkan sedikit ruang untuk aku intai. Kemudian aku pasangkan lampu bilik, seolah2 aku tidur tanpa menutup lampu, kadang2 memang aku terlupa menutup lampu bilik masa tidur. Kira 45 minit aku tunggu, kemudian aku dengar pintu bilik mak aku dibuka, diikuti bunyi petikan suis lampu depan dan dapur. Aku mula bersiap sedia. Aku selak kain pelikat aku sampai menampakan konek aku, kemudian aku posisi kan bantal yang menekup muka supaya aku dapat mengintai respon mak aku nanti. Sepuluh minit kemudian pintu bilik aku di buka, jantung aku berdegup kencang. Kubuka mata sedikit dari bawah bantal, kelihatan mak aku agak terkejut. Melihat keadaan ku, tetapi hairannya konek aku tak pula keras pada masa tu, mungkin terlalu berdebar agaknya. Kemudian aku lihat mak aku semakin menghampiri dan menggosok matanya, seperti tak percaya. Lama aku perhatikan matanya memandang terus kearah konekku. Kemudian tangannya seperti hendak menyentuh konek aku, tetapi mak aku menarik tangan nya kembali. Mungkin dia takut aku tersedar, kemudian dia terus kaku melihat konek aku yang mula berdenyut2 pula, “alamak, mati aku kalau konek aku keras” getus hati ku, kalau konek aku tiba2 keras, takut2 mak aku tahu yang aku berpura2 tidur, kemudian aku pejamkan mata. Sedikit sebanyak dapat meredakan stim aku, lama sedikit baru aku buka mata aku semula. Terkejut aku, apabila melihat mak aku sedang mengusap cipapnya, kain batik yang dipakai diselak sampai ke paras peha, menampakkan pahanya yang putih gebu dan cipapnya yang temban disebalik seluar dalamnya. Kelihatan bulu2 halus terkeluar dari seluar dalamnya yang berwarna coklat muda itu. Kaki kirinya diangkat sedikit dan diletakkan di hujung katilku. Tak lama kemudian, mak aku selitkan tangan dia ke dalam seluar dalamnya, aku tak pasti apa yang tangannya lakukan disebalik seluar dalamnya, tetapi yang aku pasti mak aku melancap tengok aku. Dia menggosok cipapnya dengan perlahan2, kemudian agak laju, terdengar nafasnya agak tak menentu. Tiba2 dia berhenti terdengar nafas nya mendengus agak kuat. Badannya seperti bergetar. Mak aku orgasm la kot sebab aku nampak tompokkan basah kat seluar dalam dia. Tak lama kemudiannya, mak aku turunkan kakinya, dan mak aku keluar dari bilikku sambil menutup pintu bilik dengan penuh hati2, tanpa bunyi yang kuat. Mungkin dia khuatir aku terjaga. Aku terkedu dalam bilik, kerja gila yang aku lakukan membuahkan hasil, walaupun tak nampak cipapnya. Aku agak terkejut dengan respon mak aku, rupanya mak aku stim bila tengok konek aku tadi, sampai dia melancap, pancut pulak tu. Aku terus melancap sambil teringat yang dia melancap bila tengok konek aku, sekejap sahaja aku dah pancut, stim sangat pulak rasanya. Tah berapa lam aku berangan, kemudian aku tertidur.

Kira2 pukul 9 pagi, aku terjaga. Aku rasakan apa yang aku lalui awal pagi tadi seperti mimpi, aku lihat kain pelikat aku sama, dan lampu bilik juga masih terpasang. Ternyata aku tak bermimpi, aku bangun dan menutup lampu. Kemudian aku capai tuala dan nak kebilik air, aku lihat mak aku sedang berbaring atas sofa, sambil menonton TV. Aku tak hiraukan mak aku dan terus ke bilik air dan mandi. Selesai mandi dan bersiap aku keluar dari bilik, aku lihat mak aku sedang berada di dapur, “Zam mai sarapan, mak buat nasi lemak ni”jerit mak aku dari dapur, tak berlengah aku terus kedapur, lapar juga perut aku. Aku lihat mak aku berlagak seperti tiada apa2 yang berlaku, jadi aku pun kena buat perkara yang sama. “wah, nasi lemak pulak mak, jarang2 mak buat, selalu kuih yang nak mak jual ja” kata ku mulakan perbualan. “alah makan ja la, banyak cakap pulak hang ni” kata mak aku sambil tersenyum. Aku lihat mak aku amat ceria pagi itu, berbeza dari hari2 yang lain. Aku terfikir, sebab dia dapat tengok konek aku kah? Sebab dia melancap tadi pagi kah? Aku lihat muka mak aku, aku tengok lama2. “awat hang tengok mak macam tu?” Tanya mak aku tiba2. “takdak apa la” jawab ku agak ringkas dan terus menyuap nasi lemak tadi kemulut. “haaa…dok teringat pasai semalam lagi kot” tiba2 mak aku berkata sambil tersengih. “eh tak la mak, mana ada” jawab aku seperti orang tak ada jawapan. Mak aku tersenyum, “alah hang tu baru tengok mak telanjang sekali dah macam orang gila dah, mak pun penah tengok hang telanjang jugak” kata mak aku. Aku terkejut! Hati aku berdebar2, adakah mak nak sebut pasal hal pagi tadi. Dengan berdebar aku bertanya, “hah..bila pulak?”. “alah mak yang beranakkan hang, mesti la mak penah tengok hang telanjang” jawab mak aku sambil ketawa. Lega hati aku, ingatkan dia akan kantoikan aku pasal pagi tadi. Aku tersenyum sahaja. “dulu mak la yang mandikan hang, basuh bontot, basuh kote hang masa kecik2” tambah mak aku sambil ketawa kecil, aku turut tersenyum kerang. Terkejut jugak bila, mak aku sebut pasal konek aku. “ish mak ni, memang la, dulu kecik2 memang la, takkan Zam nak cuci sendiri kot, terer la Zam” ujar ku sambil ketawa. Mak aku pun tertawa. “Kalau la ni mak nak cuci lagi, kot mak la yang terkejut”sekali lagi mulut aku mengeluarkan ayat2 bodoh. “awat pulak mak nak terkejut?ayat bodoh aku disambut oleh soalan dari mak. “Sudah! Apa aku nak jawab?” Bisik hati kecilku. “yalah dulu kote zam besaq siput ja, la ni dah macam ni haa” kata aku sambil menunjukkan saiz menggunakan ibu jari dan jari telunjuk lebih kurang sejengkal. Dan itu la ayat paling berani yang aku cakap pada mak aku masa tu. “hah? alah takat besaq ibu jari tak payah la cakap, mak jentik ja dah cukup” jawab mak aku bergurau dan ketawa, dalam hati aku, mak aku mesti tengah ingat konek aku pagi tadi. Memang la tadi masa dia tengok, konek aku tengah lembik, kalau dah keras, boleh tahan jugak. Saiz konek aku, memang la tak besar sangat, saiz orang melayu biasa je kot, dalam 5inci lebih, cuma agak gemuk sedikit.

Suasana sepi seketika “dah la, hang makan la, mak nak pi pasar sat” kata mak aku memecah kesunyian sambil bangun dari kerusi. Kemudian mak aku kebilik memakai tudung dan keluar berjalan ke ke pasar yang tak jauh dari rumah aku. Tinggal aku sendirian tertanya2. Mak aku seperti seronok dapat melihat konek aku, kemudian, seingat aku, aku tak pernah dengar dia cakap pasal ‘kote’ depan aku. Mungkin mak aku nak beri aku hint. Hmm entah lah, aku teruskan makan. Dan kemudian aku terus layan VCD kat depan TV.

2017-08-07T06:37:42+00:00 August 7th, 2017|Categories: Ibu|