//Akibat Gersang

Akibat Gersang

Namaku Halimah, aku seorang janda berusia awal 40 an. Dan cerita yang ingin aku kongsikan adalah kisah hidupku.

Setelah kematian suami 3 tahun lepas, aku tinggal sebatang kara dan tiada tempat bergantung. Selama berkahwin dengan arwah suamiku yang bekerja sebagai buruh am di satu syarikat papan di negeri pahang, aku tidak pernah bekerja. Aku seorang surirumah sepenuh masa dan nasib tidak menyebelahi kami kerana kami tidak mempunyai anak biarpun nafsu kami amat tinggi.

Aku tinggal di sebuah kampung terpencil dan menetap di hujung kampung. Hanya dua buah rumah sahaja di hujung kampung tersebut iaitu rumah aku dan rumah pakcik Mat dan isterinya makcik Ramlah. Sejak kematian suamiku, makcik ramlah lah yang sering melawat aku dan memberi bantuan seadanya.

Masa berlalu dengan pantas, makcik Ramlah pula meninggal dunia dan tinggallah aku sendirian begitu juga pakcik Mat. Pakcik Mat bukanlah orang yang susah seperti aku. Dia mempunyai tanah yang diusahakan oleh pekerjanya dengan menanam pokok dan membela binatang ternakan.

Terkadang amat malu dengan diriku yang mengharap bantuan orang untuk hidup. Pakcik Mat sering datang menghulurkan duit untuk aku membeli barangan dapur. Bagi membalas budinya aku membuat makanan seperti kuih, lauk untuk diberikan kepadanya.

Suatu hari ketika waktu petang, aku pergi ke rumahnya untuk menghantar karipap yang aku buat. Ketika tiba di rumahnya aku memberi salam tetapi tiada yang berjawap.Aku pun naik ke tangga rumahnya dan masuk ke dalam rumahnya. Aku melihat pakcik Mat sedang tidur nyenyak dengan berkain pelikat yang terlondeh hingga ke paras lututnya di atas lantai rumahnya. Aku pun menghampirinya.

Bila aku berdiri di hadapannya dan ingin mengejutkannya, pakcik Mat mengubah kedudukan tidurnya dan kainnya terlurut hingga menampakkan batangnya di dalam kain. Aku terdiam dan tidak jadi untuk mengejutkannya. Aku melihat batangnya yang panjang dengan jelas sekali. Nafsu aku tiba tiba naik.

Aku duduk disebelahnya dan melihat sepuas puasnya anu pakcik mat. Perlahan lahan aku meramas ramas buah dada aku sendiri, aku sudah tidak tahan. Sudah lama aku tidak merasa batang setelah kematian suamiku. Otakku mencari akal bagaimana untuk mendapatkan batang pakcik mat.

Tiba tiba pakcik mat terjaga dan terkejut aku berada di sebelahnya.

“Oh kau mah, bila kau sampai?” tanya pakcik mat
“Baru jer pakcik mat, baru nak kejutkan pakcik, pakcik dah bangun.”
“Mah bawakan karipap untuk pakcik.” sambungku.
“Susah susah saja kau ni mah” balas pakcik mat

Pakcik mat pun bangun dan membetulkan kain pelikatnya dan aku sempat menjeling ke arah batangnya. Setelah membetulkan kainnya, pakcik mat duduk dihadapanku dan dia mula menjamah karipap yang aku bawa.

“Sedap karipap kau mah” puji pakcik mat
“Karipap kosong je pakcik” balasku

Aku pun bingkas bangun dan pergi ke dapur untuk membuat kopi kepada pakcik mat. Sekembalinya aku, aku melihat karipap telah pun habis.

‘Lapar juga orang tua ni’ kata aku dalam hati.
“Pakcik ni kopinya”. aku menghulurkan kopi pada pakcik mat
“Terima kasih”. jawap pakcik mat ringkas.

Setelah menghirup kopi, pakcik mat mula membalut rokok daunnya dan menghisap rokok. Aku yang dari tadi bernafsu memikir bagaimana hendak mendapatkan batangnya. Dan aku mendapat satu akal. Aku berpura pura sakit.

“mah, kenapa ni mah” pakcik mat panik setelah aku merebah badan ke belakang hingga kain batik aku terselak ke lutut. aku matikan diri seolah olah pengsan. Dan mata kecilku melihat gerak geri pakcik mat.
Mata pakcik mat terbeliak setelah melihat celah kangkang aku dari kain batik yang terselak.

Pakcik mat mula mengurut batangnya dari dalam kain. Aku tahu dia sudah bernafsu. Kemudian pakcik mat menggoncang badan aku untuk membangunkan aku. Tapi aku buat buat pengsan. Setelah melihat aku tidak memberi respon. Pakcik mat menurunkan kain batik aku hingga ke pinggang aku dan melihat burit aku sepuas puasnya. Aku tahu dia sudah stim. Kemudian di celah kangkang aku di sembamkan mukanya dan menjilat burit aku. Aku kegelian tetapi tetap berpura pura pengsan. Perlahan lahan burit aku mengeluarkan air dan pakcik mat menjilat semua air aku yang keluar dengan lahapnya.

Kemudian aku rasakan diam seketika, lalu aku bukakan mata kecilku, dan aku melihat pakcik mat melondehkan kain pelikatnya dan merocoh batangnya supaya tegang. Besar dan panjang batang pakcik mat. Air buritku tak berhenti henti melimpah setelah melihat pakcik mat merocoh batangnya. Aku mahukannya.

Setelah betul betul keras, pakcik mat mula menindih aku, dia masukkan batangnya perlahan lahan supaya aku tidak sedar. Ketatnya kerana batang pakcik mat besar dan aku sudah lama tidak merasa batang.

Bila semuanya sudah masuk, pakcik mat mula mendayung perlahan lahan. Tangannya mula menyelak baju t shirts aku dan menampakkan buah dada aku. Dia menghisap sambil berdayung. Aku sudah tidak tahan dan memancutkan air aku tanda kepuasan. Pakcik mat tahu aku sudah klimaks dan dia mula mendayung pantas. Kemudian dia baringkan aku supaya meniarap ke lantai dan mengangkat punggung aku. Dia inginkan doggy style, tersenyum aku. Kerana aku bole membuka mata sekarang. Pakcik mat menghayun dengan ganas dan jarinya nakal bermain main di lubang punggung aku. Terasa geli dan aku klimaks lagi. Kemudia dia masukkan batangnya kedalam buntut aku dengan perlahan lahan. Aku mendesis.

Setelah masuk semuanya, pakcik mat mendayung lagi dengan laju dan kemudian dia pancutkan air maninya kedalam lubang buntut aku. Berdas das air maninya aku rasakan. Aku tahu dia puas.
Kemudian dia baringkan aku kembali dan menarik kain dan baju t shirts aku. Dia mula mengejutkan aku.

“Mah bangun mah” katanya

Aku membuka mata dan berkata,
“Kepala mah pening tiba tiba tadi dan terlelap”. kataku
“Mah baliklah berehat dulu, mungkin mah kurang tidur tu” balas pakcik mat

Aku tersenyum dan minta diri.
Akhirnya aku merasa juga batang pakcik mat. Dan pakcik mat tersenyum simpul seolah tiada apa yang berlaku. Dan esok pasti aku datang lagi

2017-06-13T13:01:35+00:00 June 13th, 2017|Categories: Cerita|